Tentang vaksin dan Varenye – The Moscow Times

Saat Moskow bergulat dengan gelombang ketiga virus corona, masalah pelik keragu-raguan vaksin telah muncul sebagai penghalang terbesar untuk mencapai kekebalan kawanan yang diinginkan. Sebagian besar orang Rusia dengan tegas menolak untuk mendapatkan vaksin Sputnik yang tersedia secara luas, terlepas dari semua insentif atau mandat dari pemerintah.

Ini seharusnya tidak mengejutkan siapa pun. Vaksin buatan sendiri yang gratis dan tersedia secara luas harus dicurigai. Jika vaksin Sputnik diimpor, sulit ditemukan dan/atau persediaannya sangat sedikit – hal ini dapat menyebabkan massa berduyun-duyun ke pop-up vaksin kosong. Hanya dengan saran dari siapa pun yang mengantri untuk apa pun, orang Rusia langsung termotivasi untuk mencari cara untuk mencapai garis terdepan. Tapi seperti yang terjadi, kebanyakan orang Rusia yang saya kenal berencana untuk memberi Sputnik tempat tidur yang sangat luas, sampai, tentu saja, sesuatu yang benar-benar mendesak memaksa mereka.

Bagaimana ini akan terjadi dalam beberapa minggu mendatang adalah tebakan siapa pun, tetapi yang dapat kami katakan dengan pasti adalah bahwa ini akan menjadi waktu yang tepat untuk berkecimpung dalam bisnis botol kaca. Karena ketika menghadapi segala jenis ancaman medis, orang Rusia akan selalu menggunakan satu obat yang andal untuk semua penyakit, mulai dari flu ringan hingga virus yang sangat menular.

Saya tentu saja mengacu pada selai. Atau lebih tepatnya, varenye, yang paling baik diterjemahkan sebagai “selai”, karena mengandung potongan besar buah atau beri utuh dengan banyak sirup, berbeda dengan “selai” ala Inggris yang lebih kuat dan dibuat dari buah tumbuk atau bubur. . Dan jangan pernah bingung dengan “jeli” yang dalam bahasa Rusia lebih sering merujuk pada hidangan buah yang aspic atau berbentuk.

Jennifer Eremeeva / MT

Varenye besar dalam budaya dan masakan Rusia. Di Rusia pra-revolusioner, pengawetan buah-buahan dan beri segar untuk konsumsi selama musim dingin adalah salah satu dari sedikit cara petani miskin Kekaisaran Rusia memperoleh vitamin yang cukup, memungkinkan mereka untuk bertahan hidup dari kekurangan produk segar yang berkepanjangan. Hingga saat ini, teh di Rusia secara tradisional diminum dengan varenye alih-alih gula, baik disajikan bersama atau dituang langsung. Akhir musim semi dan awal musim panas tiba dengan wanita tua yang menjual buah beri dalam ember plastik di dekat stasiun kereta bawah tanah, dan tidak ada perjalanan untuk melihat para tetua. generasi di dacha mereka lengkap tanpa upacara pembukaan pot varenye nyonya rumah.

Ini bisa menjadi lereng yang licin. Varenye bisa menjadi afrodisiak – sedemikian rupa sehingga mungkin kita harus mengganti nama “perangkap madu” klasik Rusia menjadi “perangkap selai”. Seorang teman baru-baru ini menceritakan detail seorang ekspatriat laki-laki malang yang menjadi korban penjahat perempuan Rusia yang lebih tertarik pada rekening banknya daripada jiwanya. “Dia membujuknya ke rumahnya dan membuat kesepakatan dengan varenye,” kata teman saya sambil mengangkat alisnya. “Khas.”

Perselingkuhan saya sendiri dengan varenye dapat diprediksi dimulai di pasar Leningradsky, di mana seluruh lorong dikhususkan untuk penjualan setiap jenis varenye yang bisa dibayangkan. Di sinilah saya mempelajari kata-kata Rusia untuk “blackberry”, “strawberry”, “red stream”, “sea buckthorn”, dan “raspberry” yang sangat penting. Meneliti barisan tanaman pakis yang berkilauan, menikmati sampel gratis yang ditawarkan pada secarik kertas kecil, dan akhirnya memilih satu atau dua untuk dibawa pulang tetap menjadi salah satu kemewahan hidup yang luar biasa.

Ketika seorang Rusia jatuh sakit, dorongan pertamanya bukanlah menelepon dokter, atau bahkan mengunjungi apotek (kecuali, tentu saja, apoteker tersebut adalah sumber obat yang sulit ditemukan yang dapat diandalkan), melainkan menyalakan ketel dan meraih selai pot. Dan, setelah dua dekade di Rusia dan banyak pilek dan serangan flu yang parah, saya dapat bersaksi bahwa ada cara yang jauh lebih buruk untuk merawat sakit tenggorokan daripada dengan sebotol selai raspberry manis yang lengket dan secangkir teh panas.

Jennifer Eremeeva / MT

Jadi, meskipun ilmunya sangat jelas: Varenye tidak akan mencegah, atau menyembuhkan, COVID-19, tetapi membuat batch adalah cara yang bagus untuk menghabiskan hari selama penguncian. Jadi mari kita buat beberapa. Pembaca reguler kolom ini akan mempersiapkan diri mereka sekarang untuk perubahan yang tak terhindarkan pada resep ini atau bertanya-tanya bahan aneh apa yang akan saya tambahkan ke varenye saya. Jangan takut. Ada beberapa hal yang terlalu sakral bahkan untuk saya ganggu, dan varenye jelas salah satunya.

Stroberi sedang musim sekarang: buah beri yang paling menantang bagi pembuat selai karena jumlah pektinnya yang rendah, molekul mirip rantai panjang dalam buah yang membantu membuat selai. Penambahan asam, dalam hal ini jus lemon, membantu selai mengeras, dan memberikan produk akhir rasa getir yang bagus untuk membedakan rasa manis stroberi dan gula yang intens. Namun, bahan utamanya adalah waktu: varen harus dididihkan setidaknya selama 20 menit hingga suhu mencapai 220ºF (104ºC). Jika ingin menyimpan selai selama beberapa bulan, Anda bisa membekukannya atau mengolahnya di dalam pengalengan. Sebenarnya, selai akan disimpan di lemari es selama sekitar tiga minggu.

Tapi itu tidak akan mencegah Covid-19.

Jennifer Eremeeva / MT

Varenye Stroberi Klasik

Bahan-bahan

  • 2 pon (900 gram) stroberi matang, kupas dan bilas bersih
  • 3 cangkir (700 ml) gula pasir
  • ⅓ cangkir (80 ml) jus lemon segar

Instruksi

  • Tempatkan piring porselen kecil di dalam freezer sebelum Anda memulai persiapan. Ini akan membantu Anda menentukan apakah kemacetan telah terjadi saat waktunya tiba.
  • Cuci dan sterilkan stoples kaca dan tutupnya.
  • Tempatkan ½ pon stroberi dalam sup atau selai tugas berat dan haluskan dengan penghancur kentang. Tambahkan ¾ cangkir gula dan didihkan perlahan. Aduk sampai gula larut.
  • Tambahkan sisa stroberi, gula, dan jus lemon. Didihkan dengan kuat, aduk saat Anda melakukannya untuk mencegah gosong di dasar panci. Masak terus selama 10-15 menit, tetapi setelah 15 menit, perlahan-lahan mulai kecilkan api, sering diaduk dan berhati-hatilah agar selai tidak terlalu matang. Kemacetan akan menebal dan mengecil ukurannya. Jika Anda memiliki termometer, periksa apakah kemacetan mencapai 220ºF (104ºC).
  • Untuk menguji kematangannya, keluarkan piring porselen yang telah Anda masukkan ke dalam freezer. Saat Anda mengira selai sudah siap, taruh sesendok selai di atas piring dan masukkan kembali ke dalam freezer sebentar. Seret sendok atau jari Anda melewati selai; jika permukaannya berkerut dan konsistensinya terasa seperti gel dan bukan cairan, selai akan mengeras. Namun, jika selai memenuhi alur, panaskan kembali panci setidaknya selama lima menit.
  • Tuang selai ke dalam stoples selai yang sudah disterilkan, sisakan ruang kepala ¼ inci. Seka mulut toples dengan kain bersih lalu pasang tutup yang sudah disterilkan. Jika Anda ingin menyimpan toples di dapur Anda selama beberapa bulan, rendam toples yang sudah diisi ke dalam bak air berisi air mendidih dan proses selama 5 menit. Matikan api dan biarkan stoples di dalam air selama lima menit lagi. Keluarkan guci ke rak berlapis handuk dan biarkan dingin hingga suhu kamar.
  • Cara lainnya, tuangkan selai panas ke dalam stoples yang sudah disterilkan dan biarkan dingin hingga mencapai suhu kamar. Pasang tutupnya, lalu bekukan hingga 3 bulan atau dinginkan hingga 3 minggu.
  • Jika produk jadi terlalu encer, jangan dibuang! Kembalikan selai ke kompor dan masak sedikit lagi. Atau gunakan sebagai bahan dasar limun stroberi atau daiquiri atau cara Anda menggunakan sirup maple: disendok ke dalam yogurt atau dituangkan di atas panekuk.

Jennifer Eremeeva / MT

taruhan bola online

By gacor88