Temukan seni potret di Museum AZ Moskow

Musim panas ini, Museum AZ, sebuah museum swasta yang didedikasikan untuk karya Anatoly Zverev dan seniman Soviet non-konformis, merayakan seni potret. Museum townhouse tiga lantai ini memamerkan 70 karya seniman Soviet dan kontemporer “tidak resmi”, yaitu seniman yang tidak bekerja sesuai dengan konvensi realisme sosialis dan keturunan seni kontemporer mereka.

Nama program ini sulit diterjemahkan dengan mudah. Ini adalah tampilan “cangkir” (wajah binatang dan manusia yang tidak manusiawi); gambar ikonik (wajah orang suci dan orang suci seperti yang dilukis pada ikon); dan wajah (potret orang). Seperti yang ditunjukkan oleh panduan bermanfaat pada pameran tersebut, gambar pertama yang digambar orang mungkin adalah binatang—ilustrasi, coretan, atau totem magis. Kemudian selama berabad-abad para seniman menciptakan wajah-wajah ritual pada ikon-ikon dan dalam seni keagamaan atau seremonial dimana gerak tubuh, postur, pakaian, objek, pengiring dan warna semuanya membawa informasi bagi pemirsa (atau jamaah) dan memiliki nilai simbolis. Baru belakangan ini dalam sejarah panjang peradaban manusia, para seniman menciptakan potret orang-orang “biasa”, menampilkan mereka sesuka hati dalam karya-karya yang romantis, kejam, lucu, menyanjung, mewah, aneh, atau aneh.

Pameran ini memiliki perpaduan yang kaya dari setiap jenis wajah dan genre. Saat Anda berjalan di antara seni, Anda melewati berbagai periode waktu dan gaya lukisan. Dalam gambar tersebut Anda melihat komentar sosial yang menggigit dan menyaksikan cinta dan kebencian, sindiran dan romansa. Dan melalui 70 potret ini Anda melihat gambaran akhir periode Soviet dan pasca-Soviet dalam seni dan masyarakat Rusia.

“Gairah” Natalya Turnova
Museum AZ

Cangkir dan masker

Pameran dibuka dengan gambar-gambar yang kuat. Hal pertama yang Anda lihat saat masuk adalah wajah dewa (atau manusia?) dan tombol merah – video interaktif oleh Platon Infante. Selanjutnya, mata Anda tertuju pada dua potret besar dan berwarna berani karya Natalya Turnova dan beberapa lukisan karya Oleg Tselkov, seniman terkenal yang meninggal di Paris pada bulan Juli. Potret wajah bulat berwarna cerah karya Tselkov sangat menjijikkan sekaligus mempesona. Dia menyebutnya “mug” dan berkata: “Ketika saya pertama kali melukis mug saya – yang saya sebut sebagai pahlawan aneh saya – saya terkejut. Itu bukan potret subjek tertentu, tetapi ‘ potret gabungan dari semuanya dalam satu wajah. Dan itu sangat familiar. Kepribadian ini tidak menarik, tapi dia menarik orang seperti magnet dan kemudian membuat mereka merinding. Itu bukan wajah, tapi fisiognomi,’ wajah, dan sangat familiar.”

Potret Turnova seukuran dinding dari seri “Passions”, yang dilukis hampir setengah abad kemudian, memiliki gaya yang berbeda tetapi, seperti karya Tselkov, memiliki kemampuan misterius yang sama untuk berubah dari garang menjadi lembut, atau berubah warna, atau tampak memiliki ekspresi berbeda. saat Anda berdiri di depan mereka.

“Potret dengan Salib” karya Vladimir Yakovlev
Museum AZ

Di sekeliling lukisan-lukisan besar ini terdapat paduan gambar yang berbeda: Kepala Kuat karya Vladimir Yankovsky (1963), Potret Jack Gitar Berlian karya Vladimir Nemukhin; “Potret dengan Salib” karya Vladimir Yakovlev, dan lebih dari selusin sketsa dan lukisan Anatoly Zverev tentang teman, tetangga, dan sesama seniman.

Wajah-wajah tercinta

Lantai dua menampilkan beragam seni non-konformis: liris, mengejutkan, menyentuh, aneh, lucu, seram. Potret-potret tersebut dimulai dengan gambar-gambar aneh dan menyeramkan karya Mikhail Chemiakin, lalu berlanjut ke potret diri Dmitri Plavinsky muda yang menawan.

“Potret Diri”, Dmitri Plavinsky
Museum AZ

Patung “Potret Kosmik” karya Grisha Bruskin berdiri di tengah ruangan, di seberang potret diri Sergei Shutov yang aneh: kumpulan pusaran, gundukan, dan bukit yang tidak dapat ditembus yang bermetamorfosis menjadi wajah dari seberang ruangan.

Lantai tiga semuanya berisi Zverev: potret lirisnya tentang beberapa wanita terpenting dalam hidupnya — Polina Lobachevskaya (direktur seni museum); Inna dan Natasha Costakis, putri kolektor George Costakis; dan kekasihnya Oksana Aseeva, cinta dalam hidupnya yang hampir berusia 40 tahun, namun selalu ia lukis saat melihatnya, seorang wanita muda. “Kau tahu, Nak,” Zverev pernah berkata, “Aku membuat semua orang cantik…”

Instalasi video merayakan karya Zverev oleh Platon Infante
Museum AZ

Di seberang potret terdapat instalasi video liris yang memukau oleh Platon Infante yang mendekonstruksi dan merekonstruksi karya Zverev.

Michele A. Berdy / MT

Naik satu lantai lagi untuk minum kopi atau minuman di kafe rooftop yang menghadap area sekitar Triumfalnaya Ploshchad. Sebelum Anda pergi, berjalanlah ke halaman belakang museum tempat patung logo AZ Museum karya pematung Vadim Kosmatschof menjulang secara aneh ke langit dari baja.

Untuk informasi lebih lanjut tentang pertunjukan dan tiket, lihat situs webnya Di Sini. Pameran berlangsung hingga 15 Agustus.

Singapore Prize

By gacor88