Temukan pelukis Ilya Repin lagi

Ilya Repin terkenal sebagai pelukis realis, yang potret penulis Leo Tolstoy dan kanvasnya seperti “Barge Haulers on the Volga” dan “Reply of the Zaporozhian Cossacks” mewakili Rusia bagi dunia.

Tapi acara “Ilya Repin: Dikenal dan Tidak Dikenal” di Galeri State Tretyakov mengundang Anda untuk melupakan semua itu – atau mengingat dan kemudian mengagumi sisi tak terduga dari karya seniman yang disajikan di sini.

Pertunjukan kompak ini menyatukan lebih dari 30 karya yang menggabungkan karya-karya yang kurang dikenal dari kepemilikan galeri sendiri dengan karya-karya yang dipinjam dari koleksi pribadi dan jarang, jika pernah, dapat diakses oleh publik. Ini termasuk film dokumenter pendek yang menyajikan sejarah yang menyiksa dan pekerjaan restorasi yang sedang berlangsung pada tanda tangan Repin “Ivan the Terrible and His Son Ivan on November 16, 1581” (1885), yang dirusak oleh pengunjung museum pada tahun 2018 ini.

Lahir pada tahun 1844 dari keluarga kelas menengah (ayahnya adalah seorang pedagang kuda, sedangkan ibunya mengelola sebuah penginapan di kota), Repin menyaksikan Perang Krimea, Kaukasia, dan Turki; emansipasi budak tahun 1861; ekspansi besar Kekaisaran; empat tsar berturut-turut; dan revolusi 1917. Setelah revolusi, dia tinggal di perkebunan Penaty miliknya di Kuokkala, Finlandia, setelah kemerdekaannya dari Soviet Rusia. Dia meninggal dan dimakamkan di sana pada tahun 1930. Oleh karena itu, sejarah Repin terkait erat dengan transformasi besar negara dan arus politik dalam hidupnya.

Potret Putri MK Tenisheva, 1898 oleh Ilya Repin
Galeri State Tretyakov

Inti dari acara ini adalah “The Incredulity of St. Thomas”, yang dilakukan pada tahun 1921-22. Milik almarhum emigran Repin periode di Finlandia dan serangkaian karya bertema Injil dieksekusi di sana, kerapatan tekstur, gaya, dan karakter lukisan yang kacau hampir seperti kolase, seolah-olah gaya lama master di sini diambil alih oleh yang baru secara real time. Perhatikan lebih dekat kumpulan wajah karnaval di sekeliling lukisan dan Anda akan menemukan gaungnya oleh Edvard Munch dan James Ensor.

Repin melibatkan kanon agama sepanjang kehidupan kreatifnya, dimulai di kota asalnya Chuguev, sekarang Ukraina, dengan mural untuk gereja lokal. Dia juga mencoba-coba impresionisme sebelumnya, terutama saat tinggal di Eropa antara tahun 1873 dan 1876. Namun tidak ada arus modernisme dan kecenderungan abstraksi yang begitu menonjol di dalam korpusnya seperti dalam “Ketidakpercayaan”. Penghargaan untuk waktu, atau mungkin pengasingan diri pelukis ke Finlandia. Apa pun dorongannya, sulit untuk tidak membaca karya tersebut sebagai potret hiruk pikuk periode itu sendiri dan pengaruhnya yang tak terelakkan atas citra seniman tentang dunia dan cara mengkomunikasikannya.

Sentuhan impresionistik serta referensi religius juga hadir dalam pembuatan ulang akhir yang menarik dari “Ivan the Terrible” karya Repin dari tahun 1909, juga disebut “Filicide”. Hilang sudah chiaroscuro yang merenung dan teror yang memecah fokus dari wajah Ivan yang tersiksa. Versi selanjutnya jauh lebih sinematik, kaya akan detail mise-en-scene dan dilukis dengan penuh semangat. Karangan bunga yang dibuang dan motif sinar cahaya Kristen tradisional mendapatkan tempat yang menonjol. “Penjagal yang menjijikkan, menyedihkan, dan malang akhirnya dihukum,” tulis Repin tentang lukisan itu, “Ada Tuhan, ada pembalasan sejarah …”

Ivan Agung dan Putranya 16 Nov. 1581 (1909) oleh Ilya Repin
Galeri State Tretyakov

Jejak pengaruh modernis dan Barat lainnya dapat dilihat dalam dua potret pameran yang diperoleh melalui koleksi pribadi, Beatrice Levi dan Lidia Kuznetsova, yang terakhir secara khusus mewakili Pemisahan Wina.

Repin, avant-garde? Di akhir pameran, kedengarannya tidak mustahil.

Pameran akan berlangsung hingga 1 Februari 2022. Untuk informasi lebih lanjut, lihat lokasi.

Pengeluaran SGP

By gacor88