Simbolisme jembatan Rusia ke Krimea

Jembatan Krimea adalah simbol Rusia Putin: imperialisme, korupsi, propaganda dan pengaruhnya terhadap rakyat, serta sanksi Barat yang tidak efektif. Pada hari Sabtu, simbol 300 miliar rubel ($4,8 miliar) ini terbakar.

Jembatan Krimea – pertama kali disebut Jembatan Kerch – seharusnya menjadikan “pulau Krimea” menjadi wilayah model Rusia, tempat semua jalan dan uang mengarah. Itu tidak terlalu logis; tidak setiap wilayah Rusia memiliki hal seperti itu, dan — nyatanya — lima wilayah bahkan tidak memiliki rel kereta api. Tapi itu akan menjadi pertunjukan yang bagus. Jembatan Krimea menjadi simbol pendudukan permanen – bukan sementara -, konfirmasi nyata dari aneksasi wilayah baru dan perwujudan ambisi kekaisaran.

Saya tahu semua tentang pembangunan Jembatan Kerch karena saya menulis tentang kontrak pemerintah untuk surat kabar Vedomosti – dan jembatan itu adalah salah satu kontrak pemerintah terbesar saat itu. Saya melihat bagaimana harga kontrak berubah (tidak selalu naik), bagaimana kontraktor anak perusahaan dipilih dan bagaimana pembayaran kepada pekerja konstruksi terkadang tertunda.

Jembatan ini mungkin merupakan persiapan untuk perang, atau mungkin akibat pandangan picik politik. Ini juga merupakan ilustrasi sempurna dari jenis proyek besar yang sangat disukai pemerintah Rusia. Seluruh negara senang bekerja menuju tujuan nasional yang besar, mahal, dan lebih disukai mendapatkan sesuatu untuk diingat: Olimpiade 2014 di Sochi, Final Piala Dunia FIFA 2018, dan seterusnya. Ini seperti versi baru dari rencana lima tahun lama, tetapi dengan muatan emosional: semua orang begitu sibuk bekerja sehingga mereka tidak punya waktu untuk memikirkan penurunan pendapatan riil dan standar hidup.

Vladimir Putin pada pembukaan jembatan Krimea pada 2018.
kremlin.ru

Jembatan itu selesai lebih cepat dari jadwal. Konstruksi dimulai pada 2015 dan dibuka untuk mobil pada 2018 dan kereta api pada 2019. Dengan kata lain, jembatan tersebut telah digunakan satu tahun lebih lama daripada yang sedang dibangun. Dalam hal ini, proyek itu sukses.

Pada saat yang sama, jembatan menjadi simbol korupsi. Secara total, seluruh proyek menelan biaya lebih dari 300 miliar rubel ($4,8 miliar) untuk jembatan sepanjang 19 kilometer dan jalan pesisir sepanjang 60 kilometer lainnya. Itu tidak terlalu mahal. Pada saat pembangunan, satu kilometer jalan menelan biaya sekitar 1 miliar rubel. Jalan Lingkar Ketiga di sekitar Moskow menelan biaya 341,2 miliar rubel ($5,5 miliar) untuk jarak 337 kilometer. Jadi itu bahkan bukan proyek berskala besar yang paling mahal.

Hampir semua uang yang dialokasikan untuk jembatan itu disalurkan ke teman Putin, Arkady Rotenberg (sekitar $4 miliar). Dikatakan bahwa perusahaannya Stroygazmontazh dianugerahi kontrak untuk konstruksi tanpa persaingan – pemerintah pada dasarnya menyewa perusahaan tersebut. Uang dikirim di muka, kemudian perusahaan dibangun, dilaporkan kembali ke pemerintah dan mendapat cicilan berikutnya. Stroygazmontazh diberikan kontrak untuk membangun rel kereta api ke Krimea ($325 juta) dengan cara yang persis sama – tanpa tender. Pembayaran dilakukan oleh Mosoblbank, yang direstrukturisasi oleh Bank SMP Arkady dan Boris Rotenberg.

Yayasan Anti-Korupsi Alexei Navalny menuduh pembuat film “Crimean Bridge” – pemimpin redaksi RT Margarita Simonyan dan suaminya Tigran Keosayan – mencuri 30% dari anggaran film.

Jembatan itu juga menunjukkan bahwa sanksi Barat yang dijatuhkan setelah pencaplokan Krimea pada 2014 hanyalah formalitas belaka. Sebagian besar perusahaan yang mengerjakan proyek tersebut berada di bawah sanksi. Tapi ini hanya sedikit menghambat desain, konstruksi atau pembiayaan. Pemasok individu mengajukan pertanyaan, tetapi secara keseluruhan siapa pun yang ingin menghindari sanksi melakukannya.

Jembatan itu merupakan demonstrasi yang sangat baik tentang betapa inginnya Rusia mengembangkan wilayah yang baru dianeksasi. Megastruktur telah dikagumi bahkan oleh mereka yang skeptis terhadap rezim. Bagaimanapun, itu adalah jembatan terpanjang yang dibangun di Rusia (19 kilometer). Pada tahun 2018, 6,8 juta turis datang ke Krimea, atau 28% lebih banyak dari tahun 2017 (5,4 juta), setengahnya datang melalui Jembatan Krimea. Mereka terus datang meskipun pandemi. Pada tahun 2021, rekor baru 9,5 juta wisatawan ditetapkan. Terlepas dari perang, bahkan pada tahun 2022 lebih dari 5 juta orang berlibur di Krimea. Jadi, jembatan itu juga merupakan simbol sifat apolitis orang Rusia.

Secara umum, jembatan adalah simbol persatuan. Misalnya, pada uang kertas euro, jembatan dan lengkungan melambangkan Eropa yang bersatu. Tapi jembatan ini memisahkan Rusia dari komunitas dunia. Majelis Umum PBB mengutuk pembangunan dan pengoperasian jembatan tersebut sebagai kontribusi terhadap militerisasi Krimea. Ukraina, Uni Eropa dan AS mengutuknya.

Sekarang jembatan itu rusak. Itu juga simbolis. Kerusakan mungkin melambangkan titik balik dalam perang.

Pendapat yang diungkapkan dalam opini tidak serta merta mencerminkan posisi The Moscow Times.

slot

By gacor88