Seorang wanita membunuh putrinya yang masih sarjana di Ekiti

Seorang siswa tingkat 300 dari Federal College of Education, Ikere-Ekiti, dibunuh secara brutal oleh ibunya sendiri, Ny. Rosaline Abosede Adanikin. Victoria Aina Adanikin.

Almarhum, 22, dibunuh pada tanggal 7 di rumahnya di kawasan Idamodu di Emure-Ekiti, Kawasan Pemerintah Daerah Emure di Negara Bagian Ekiti.st bulan Desember.

Seorang wanita tua, yang merupakan tetangga keluarga tersebut, menceritakan kepada Sun Newspaper bagaimana kejadian tersebut terjadi; “Abosede mengaku membunuh salah satu kerabat ibunya serta menyebabkan kecelakaan yang menimpa ayahnya, Pastor Titus Folorunso Adanikin, antara lain sebelum kami mendengar kematiannya malam itu. Insiden tersebut menimbulkan kehebohan di masyarakat karena gadis tersebut justru melontarkan pengakuannya di hadapan publik.

“Dia dibawa ke beberapa gereja untuk berdoa dan pembebasan spiritual di mana dia mengaku dosa selama berhari-hari dan mengganggu kedamaian semua orang di sana. Ia bahkan disebut-sebut mengaku tergabung dalam aliran sesat spiritual yang mana ia sudah memiliki dua bayi. Dia mengatakan dia akan kembali ke rumahnya di dunia gaib ketika dia kehilangan keperawanannya di bumi. Dia juga mengungkapkan bahwa dia baru saja kehilangan keperawanannya.”

Warga lain yang juga angkat bicara mengenai masalah ini mengatakan, “Pengakuan Abosede dilaporkan kepada penguasa adat kami, Oba Emmanuel Adebayo (mantan komisaris polisi) yang segera memerintahkan gadis tersebut dan ibunya untuk melapor ke istana agar masalah tersebut dapat diselidiki. dengan tradisi negeri itu.Oba mengirim utusannya dengan staf kerajaan tetapi Ny.

Adanikin berbohong kepada pembawa pesan raja bahwa gadis itu tidak mengaku melakukan apa pun. Mereka bilang dia hanya punya masalah mental. Namun begitu utusan raja pergi, dia mengikat tangan dan kaki gadis itu untuk menjinakkannya. Tetangganya mengatakan bahwa ketika sudah larut malam, dia mulai memukuli gadis itu di kamar tempat dia mengunci diri, dan akhirnya mendorongnya ke papan yang telah disimpan di sana oleh mendiang ayahnya untuk membuat pintu bagi bangunannya yang belum selesai.

“Saat itulah gadis itu kehilangan kesadaran. Adanikin kemudian mengatur orang-orang yang memperoleh peti mati tersebut. Dia mengatakan kepada para pekerja untuk memaksa putrinya yang sekarat ke dalam peti mati untuk dimakamkan, bahkan ketika tampaknya gadis itu belum menyerah. Keesokan harinya, Adanikin menguburkan putrinya. Dia menguburkan gadis itu di sebelah bangunan mendiang ayahnya yang belum selesai, Pastor Folorunso Titus Adanikin. Bangunan yang belum selesai berada di kawasan Mosafejo Emure-Ekiti. Jika Anda pergi ke sana sekarang, Anda akan menemukan ada dua kuburan baru. Yang satu untuk Pastor Adanikin sementara yang lain untuk makam Abosede.”

Meskipun wanita yang dimaksud, Ny. Adanikin, tidak bisa ditemukan dimana pun, salah satu kerabatnya bersikeras bahwa cerita tersebut palsu.

“Aina (Bu Adanikin) tidak mampu menyakiti seekor lalat, apalagi membunuh putrinya sendiri. Tolong jangan percaya apa yang dikatakan orang-orang itu. Bagaimana mungkin seorang ibu yang sangat menderita untuk membesarkan anak sedewasa Abosede bisa dengan mudah membunuhnya?

“Itu tidak benar. Juga tidak benar bahwa dia membunuh putrinya untuk mencegah gadis itu mengungkap ilmu sihirnya seperti yang disindir di beberapa kalangan. Dan mengapa wanita itu keesokan paginya setelah penguburan tergesa-gesa almarhum menghilang, mungkin dia hanya takut atau terlalu kaget dan malu untuk menghadapi orang-orang setelah rasa malu yang disebabkan oleh ketidakseimbangan mental yang ditunjukkan oleh almarhum. Siapa pun bisa melakukannya. Anda harus berada di kota ini ketika almarhum menjadi gaga dan mengatakan segala macam hal tercela yang menentangnya. dirinya sendiri, ibunya dan anggota keluarganya. Itu sangat memalukan bagi kami semua dan juga sangat memalukan.”


judi bola terpercaya

By gacor88