Seniman Rusia mengambil visi seni pop Andy Warhol dan menjalankannya

Sebuah pameran besar bertajuk “Andy Warhol dan Seni Rusia” dibuka minggu lalu di pusat pameran Pelabuhan Sevkabel di St. Louis. Petersburg dibuka.

Pertunjukan tersebut, yang diselenggarakan oleh Artsolus Foundation, menampilkan 100 karya Andy Warhol, salah satu pendiri seni pop, di samping karya seniman penting Rusia seperti Alexander Melamid, Vladislav Mamyshev-Monroe, Pavel Pepershtein, dan grup RECYCLE.

Inti dari pertunjukan ini bukan hanya Warhol dan mitos-mitos yang mengelilinginya, namun bagaimana mitos-mitos tersebut memengaruhi seni Soviet dan Rusia. Bagi orang-orang yang hidup dalam masyarakat konsumen Rusia kontemporer, acara ini menarik perhatian mereka pada seniman dan aspek kehidupan sehari-hari yang tidak lagi mereka sadari. Misalnya, deretan lipstik dengan warna berbeda – merah, pink, lavender – dibuat dengan applique oleh Zina Isupova. Atau patung kurir pengantar makanan. Atau gambar Marilyn Monroe atau Lyubov Orlova, bintang film Stalinis yang diperankan oleh artis Mamyshev-Monroe.

“Sup Campbell” oleh Andy Warhol
Atas perkenan Yayasan Andy Warhol

Pameran ini memperjelas pengaruh besar seniman Amerika ini terhadap Konseptualisme Moskow – yang dapat dianggap sebagai ekspresi tertinggi realisme sosialis – dan menunjukkan dialog yang sedang berlangsung antara Warhol dan seniman pasca-Soviet. Namun daya tarik terbesar dari pameran ini adalah bahwa ia menampilkan banyak karya orisinal yang bagus, tidak hanya oleh Warhol – yang karyanya kurang lebih dikenal – tetapi juga oleh seniman kontemporer Rusia. Warhol, yang sampai saat ini dilihat oleh banyak orang sebagai tidak lebih dari sekedar tambal sulam dari bakat-bakat kecil, di sini terungkap sebagai inovator hebat yang membuka jalan menuju jenis seni baru.

Pertunjukannya terdiri dari sembilan ruang. Ruang pertama adalah upaya untuk menciptakan kembali apa yang disebut “Pabrik Warhol”, ruang di New York tempat Warhol tinggal, bekerja, dan menyambut berbagai macam tamu, beberapa tokoh yang agak keterlaluan, seperti Mick Jagger yang potretnya ada di sini.

“Susu Kental Manis” oleh Dmitry Shorin
Atas izin Pusat Seni Kontemporer Sergei Kuryokhin

Delapan ruang lainnya — Saya seorang Merek, Patung, Konsumsi, Perlindungan Hewan, Ketenaran, Uang, Yahudi Terkenal, dan Epilog: Memento mori — sangat menarik karena menjelaskan hubungan antara Warhol dan seniman Rusia. Potret Mao Tse Dung yang terkenal dari Warhol digantung oleh Boris Yeltsin dalam gambar foto buram dan terfokus tajam yang dibuat oleh Mikhail Zotov.

Di tempat lain, kaleng sup Warhol disandingkan dengan kaleng susu kental manis Soviet milik Dmitry Shorin dan bungkus kaviar hitam yang dianggap oleh seniman Rusia lainnya sebagai karya seni. Seniman Moskow, Viktor Ponomarenko, melukis benda mati berupa tas McDonalds dan gelas plastik dengan gaya master Belanda kuno – sebuah kombinasi yang meresahkan antara humor dan filosofi.

Artis Alexander Melamid menanggapi serial terkenal Warhol “Sepuluh Potret Yahudi Abad ke-20” – sebuah grup yang mencakup Sigmund Freud, Frans Kafka dan Golda Meir – dengan serialnya sendiri. Namun, jika Warhol memilih Yahudi yang heroik, Melamid memilih sebaliknya. Rangkaian potret layar sutra pada karton, yang disebut “Sepuluh Yahudi Lain Abad ke-20”, adalah gambar gangster Amerika serta Komunis dan Chekist (pejabat badan keamanan) di era Stalinis. Orang-orang Amerika – Bugsy Siegel, Meyer Lansky dan David Berkowitz (pembunuh “Anak Sam”) – tidak terkenal di Rusia, dan jika dilihat dari reaksi terhadap potret-potret tersebut, mereka juga tidak termasuk tokoh-tokoh era Soviet.

“Matyas Rakosi” oleh Alexander Melamid
Koleksi Pribadi

Potret pertama adalah Matyas Rakosi, pria yang memerintah Hongaria pascaperang dan disebut sebagai “murid terbaik Stalin”. Dia meniru model pemerintahan Stalinis, memadamkan segala bentuk oposisi, berperang melawan Gereja Katolik dan pada akhir tahun 1940-an memulai kampanye melawan Zionisme. Sebagai putra sejati Uni Soviet, ia sangat tidak puas dengan keputusan Kongres ke-20 yang mende-Stalinisasi negara tersebut. Ia mengakhiri hari-harinya di Uni Soviet bersama istrinya, Feodora Kornilova, yang berasal dari Yakutia. Di Budapest, Museum Teror juga memamerkan potret para korban penindasan komunis di bawah Rakosi.

Serial ini menampilkan Lazar Kaganovich, yang merupakan pemberi tugas brutal saat membangun Metro Moskow pada tahun 1930-an. Masih ada stasiun di mana Anda bisa melihat namanya, kini ditutupi plester dan cat. Dalam potret Melamid dia sedikit memudar. Melamid juga termasuk Naftaly Frenkel, seorang tahanan yang menjadi jenderal NKVD karena menasihati Stalin untuk menggunakan tahanan di Gulag untuk pekerjaan konstruksi.

“Rosalia Zemlyachka” oleh Alexander Melamid
Koleksi Pribadi

Salah satu yang paling tidak dikenal di kalangan pengunjung pameran adalah Julia Brystiger, meskipun ia terkenal di Polandia sebagai petugas polisi rahasia setelah Perang Dunia Kedua. Dia memimpin kampanye melawan Gereja Katolik Roma, dengan penyiksaan dan kekerasan terhadap para pendeta. Untuk potretnya, Melamid menggunakan foto Bristiger yang paling terkenal, matanya menyala-nyala karena antusias. Bristiger, yang dijuluki “Bloody Luna”, membawa tatanan Stalinis ke Polandia pascaperang.

Wanita jahat lainnya di galeri potret Melamid adalah Rosalia Zemlyachka, yang terkenal di Rusia sebagai orang yang mengorganisir eksekusi massal perwira Tentara Putih dan aristokrasi di Krimea pada tahun 1920-an. Dalam potret tersebut, wajah Zemlyachka – mata kejam di balik hidungnya yang terjepit – tampak ditandai dengan tapak ban.

“Naftaly Frenkel” oleh Alexander Melamid
Koleksi Pribadi

Alexander Melamid berasal dari keluarga sejarawan Soviet terkenal: Lyudmila Chernaya dan Daniil Melnikov, Jermanis dan penulis biografi Rusia pertama Adolf Hitler “Penjahat No. 1.” Melamid mengatakan kepada The Moscow Times dalam sebuah wawancara dari New York bahwa dia belum mendengar dari orang tuanya tentang orang-orang yang dia gambarkan. Faktanya, dia tidak ingat mereka pernah menyebut nama mereka. Dia memilihnya setelah mencari secara online.

“Saya tidak memiliki pengetahuan khusus tentang mereka,” katanya, “Saya tertarik dengan ekspresi fisik mereka.” Dan dia mengatakan bahwa dalam banyak kasus, masyarakatlah yang merespons kondisi sejarah unik yang mereka alami. Jenderal Naftaly Frenkel “selamat dalam kondisi seperti itu dan kini diabadikan dalam karya Melamid,” dia tertawa. “Teori saya adalah tidak ada orang jahat, tetapi seseorang dengan karakter tertentu jatuh ke dalam keadaan tertentu.”

Melamid mengatakan bahwa potret-potret ini adalah gambaran “orang-orang yang sangat tidak populer”, dan oleh karena itu karya seninya, dan khususnya seri ini, adalah kebalikan dari seni pop. Sulit untuk menjelaskan hal ini kepada orang-orang di Barat, katanya, namun menghilangkan mereka dari sejarah adalah hal yang mustahil. Melamid mengatakan dia sedang menegosiasikan agar potret-potret tersebut dipajang di museum-museum Israel, namun terdapat banyak permasalahan seputar penggambaran tokoh-tokoh sejarah tersebut.

Menurut pandangan dunia, “Saya seorang yang sangat skeptis,” katanya. “Dan bagi orang yang skeptis, yang terpenting adalah menolak untuk menyetujui pendapat apa pun. Sulit sekali, tapi kalau bisa, kebahagiaan mutlak akan tercapai,” ujarnya.

Serial ini tidak dibuat khusus untuk pameran ini, tetapi ketika kurator Moskow Andrei Yerofeyev mendengar tentangnya, dia melakukan segala daya untuk memasukkan karya-karya tersebut ke dalam pertunjukan dan katalog.

Pertunjukan diakhiri dengan dua kanvas hitam putih yang saling berhadapan dari dinding berseberangan dengan ruang bagi pengunjung pameran di antaranya. Di salah satu dinding ada Elvis Presley berpakaian koboi menodongkan pistol ke arah pengunjung. Di seberangnya adalah algojo NKVD dengan bintang merah di topinya, membalas tembakan.

Pertunjukan berlangsung hingga 19 September. Untuk informasi lebih lanjut dan tiket, lihat pameran lokasi.

Andy Warhol
Atas perkenan Yayasan Andy Warhol

By gacor88