Salmon menghilang dari Sungai Amur Rusia.  Dibutuhkan tradisi lokal.

KHABAROVSK — Dari salmon merah muda, salmon chum, hingga gumpalan telur berwarna jingga yang berkilauan, Nadezhda Donkan ingat bahwa meja masa kecilnya selalu penuh di desanya di wilayah Timur Jauh Khabarovsk.

Kini, seorang pensiunan berusia 57 tahun, Donkan, anggota masyarakat adat Nanai yang mata pencahariannya selama berabad-abad bergantung pada pemijahan salmon di Sungai Amur, mengenang masa lalu dengan penuh kasih. Hal ini karena ikan pokok telah menghilang dalam beberapa tahun terakhir.

“Kita harus melakukan sesuatu terhadap situasi ini, jika tidak, cicit kita tidak akan melihat apa pun,” kata Donkan.

Kelangkaan ikan salmon di wilayah ini merupakan topik hangat di Khabarovsk, yang mengkhawatirkan semua orang – tidak hanya masyarakat adat di wilayah tersebut yang berjumlah 22.500 jiwa. Luangkan waktu di ibu kota Khabarovsk, yang merupakan rumah bagi hampir setengah dari 1,3 juta penduduk wilayah berpenduduk jarang tersebut, dan sebagian besar akan memberi tahu Anda bahwa mereka tidak mampu lagi membeli ikan yang dulunya melimpah.

Meskipun perburuan salmon merajalela di Khabarovsk sejak jatuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, hal ini mencapai puncaknya pada tahun 2017.

“Pada tahun itu, hampir tidak ada ikan yang berhasil masuk ke sungai,” kata Lyubov Odzyal, ketua Asosiasi Minoritas Adat Wilayah Khabarovsk Utara, dan berada di garis depan dalam upaya untuk menarik perhatian pemerintah terhadap keadaan di wilayah tersebut. tiga tahun sejak itu. “Itu adalah tanda pertama dari guncangan yang mengerikan ini.”

Naga Hitam

Sungai Amur, juga dikenal sebagai Sungai Naga Hitam, adalah sungai terpanjang ke-10 di dunia. Sungai ini bermuara di Selat Tartary, yang memisahkan lautan Jepang dan Okhotsk, membentang sepanjang 4.440 kilometer dan membentuk perbatasan antara sebagian besar Timur Jauh Rusia dan Tiongkok.

Salmon bertelur di sepanjang sungai sebelum berenang ke hilir menuju laut terdekat dan Samudra Pasifik, tempat mereka menghabiskan waktu dua hingga empat tahun ke depan, tergantung spesiesnya. Kemudian mereka kembali ke tempat pemijahan aslinya untuk bertelur. Inilah saatnya para nelayan mengambilnya, baik untuk diambil dagingnya maupun chamoisnya.

Kelompok masyarakat adat menyalahkan perikanan komersial sebagai penyebab menipisnya stok salmon di Sungai Amur.
MT

Dalam sebuah wawancara minggu lalu di kantornya di kota Khabarovsk, Odzyal menjelaskan masalahnya berdasarkan pandangannya. Perusahaan-perusahaan besar, yang sebagian besar berbasis di Nikolayevsk-on-Amur, kota terbesar di muara sungai, menimbun sumber daya, sehingga hanya menyisakan sedikit atau tidak sama sekali bagi masyarakat adat yang tinggal di hulu, lebih dekat ke kota Khabarovsk di selatan.

Dan karena stok salmon telah menyusut dalam beberapa tahun terakhir karena penangkapan ikan yang berlebihan, Odzyal percaya bahwa peraturan ketat yang diterapkan oleh otoritas lokal dan federal untuk mengisi kembali salmon telah merugikan masyarakat adat, bukan perusahaan.

“Apa yang mereka lakukan untuk wilayah yang mereka punya keistimewaan ini?” dia berkata. “Seluruh Amur hidup dari ikan ini. Ya, kami tidak kaya, tapi kami memilikinya. Ini adalah kekayaan kami, kami tidak memerlukan apa-apa lagi.”

‘Dongeng’

Sementara itu, para pelaku bisnis tidak malu untuk mengakui bahwa perikanan salmon komersial di Nikolayevsk-on-Amur meningkat dan penangkapan ikan dengan rakus pada pertengahan tahun 2010-an. Beberapa dari perusahaan tersebut didukung oleh program federal yang bertujuan untuk meningkatkan perekonomian Timur Jauh dengan memberikan keringanan pajak dan manfaat lainnya kepada perusahaan.

“Masalahnya dimulai karena semakin banyak perusahaan yang mulai menangkap ikan secara lebih intensif,” kata Alexander Pozdnyakov, presiden Asosiasi Perusahaan Perikanan di Cekungan Amur. “Jika sebelumnya perusahaan terkonsentrasi di 100 kilometer pertama sungai, maka mereka mulai memperluas 700.800 kilometer ke hulu.”

Namun Pozdnyakov juga dengan cepat menunjukkan bahwa sejak tahun 2017 pembatasan yang lebih ketat telah diberlakukan pada perikanan lokal ketika masalah ini mulai terungkap.

Perubahan yang paling utama, kata Pozdnyakov, adalah jaring stasioner atau “jaring tetap” yang biasanya membentang di sebagian besar lebar sungai, sehingga salmon mudah ditangkap, telah dikurangi.

Namun dia tidak mau menyalahkan perusahaan. Kelompok masyarakat adat, katanya, juga membesar-besarkan penderitaan mereka. Misalnya, klaimnya, tahun lalu ada 30.000 permohonan izin penangkapan ikan khusus bagi masyarakat adat, lebih banyak dari jumlah penduduk asli di seluruh wilayah, menurut sensus resmi, yang berarti bahwa masyarakat yang diberi status khusus kepada penduduk asli, melakukan penyalahgunaan.

“Mereka juga mengemukakan dongeng bahwa kita sepenuhnya menghalangi ikan untuk pergi ke hulu dan itu tidak benar,” kata Pozdnyakov, seraya menambahkan: “Ini hanyalah pertarungan biasa atas sumber daya yang terbatas.”

Sungai Amur dan anak-anak sungainya memberi makan masyarakat setempat selama berabad-abad.
taimentour.ru

Dari salmon dan manusia

Selain penduduk asli, penduduk lokal Rusia juga mengkhawatirkan ikan tersebut.

Selama sebulan terakhir adalah Khabarovsk diguncang protes tentang penangkapan gubernur populer di wilayah tersebut Sergei Furgal atas beberapa tuduhan pembunuhan sejak 15 tahun yang lalu, para pendukungnya diyakini bermotif politik.

Demonstrasi dimulai kecenderungan anti-Moskow, dengan salah satu keluhan utama para pengunjuk rasa adalah bahwa wilayah mereka yang kaya sumber daya telah dijarah untuk diambil kayunya, emasnya dan ikannya, demi kepentingan ibu kota. Banyak yang mengatakan ikan mereka dijual lebih murah di Moskow dibandingkan di Khabarovsk.

Meskipun 90% tangkapan lokal memang diekspor, sebagian besar dikirim ke Asia dan sisanya dijual ke seluruh Rusia, menurut Pozdnyakov, Margarita Kryuchkova, pemimpin redaksi FishNews.ru, yang berbasis di Far Kota Vladivostok di bagian timur, meyakini permasalahan ikan tidak begitu hitam dan putih.

“Ini adalah perusahaan-perusahaan yang mendatangkan lapangan kerja ke wilayah ini,” katanya.

Setelah Odzyal membuat keributan tentang menipisnya stok salmon di media lokal pada tahun 2017, beberapa perusahaan tersebut mengalihkan kesalahan mereka ke pemanasan global.

Begitu pula dengan pakar lokal dari Institut Penelitian Perikanan dan Oseanografi Federal Rusia yang berbasis di Moskow, yang memperkirakan berapa banyak ikan yang akan kembali setiap musim untuk bertelur. Dia diklaim bahwa salmon meninggalkan perairan hangat Amur menuju Kamchatka, sebuah semenanjung di seberang Laut Okhotsk dari Khabarovsk ke timur laut.

Seorang pengunjuk rasa di Khabarovsk pada 26 Juli memamerkan bajunya. Motto Perang Dunia Kedua untuk merebut Berlin diganti dengan Moskow.
Evan Gershkovich / MT

Alexander Zavolokin, spesialis salmon di Komisi Perikanan Pasifik Utara di Tokyo, mengatakan bahwa meskipun air hangat telah mempengaruhi stok ikan di wilayah tersebut dalam beberapa tahun terakhir, Rusia sebenarnya telah memperoleh keuntungan dalam jangka pendek. Jepang, misalnya, sudah melihat hal ini saham turunsementara perairan Rusia yang biasanya lebih dingin mencapai suhu yang lebih optimal bagi ikan.

Namun Sergei Korostelyov, koordinator program perikanan berkelanjutan di kantor regional Kamchatka dari kelompok konservasi global World Wildlife Fund (WWF), mengatakan bahwa meskipun ada kecenderungan perairan hangat mendorong salmon ke utara, hanya ada sedikit data yang ada saat ini. . untuk Amur. Bahkan Kamchatka sendiri, katanya, mengalami penurunan hasil tangkapan sepanjang tahun ini, sehingga membuat argumentasinya menjadi kurang jelas.

Dan Alexei Kokorin, kepala Program Iklim dan Energi WWF Rusia, memperingatkan bahwa sudah menjadi kebiasaan untuk mengalihkan tanggung jawab dari kesalahan manusia ke perubahan iklim.

“Membicarakan perubahan iklim dalam kasus ini adalah hal yang bodoh, hanya sekedar alasan,” ujarnya. “Dengan Amur, kami tidak mendapatkan sinyal ini.”

Serigala dan kelinci

Institut Penelitian Perikanan dan Oseanografi Federal Rusia tidak menanggapi banyak permintaan komentar untuk artikel ini.

Namun, salah satu spesialis kelompok yang berbasis di Khabarovsk setuju untuk diwawancarai dengan syarat anonimitas.

“Ini merupakan penurunan alamiah seiring dengan beban penangkapan ikan yang berlebihan. Itu selalu terjadi,” kata sang spesialis. “Seiring bertambahnya stok, nelayan meningkatkan kapasitasnya. Ketika jatuh, para nelayan terjebak dalam kelembaman.”

“Ini adalah hukum ‘serigala dan kelinci’, hukum alam,” tambah sang spesialis. “Jika mangsanya berkurang, maka predatornya akan punah. Ketika predatornya punah, mangsanya akan pulih kembali.”

Lyubov Buvalina, asisten senior jaksa kota Nikolayevsk-on-Amur, menghabiskan waktu 15 tahun hingga tahun 2017 untuk menghentikan perusahaan dari penangkapan ikan yang berlebihan dan pemburu liar yang melakukan penangkapan ikan secara ilegal dan pengupasan bibit – yaitu merobek kantung telur dari salmon betina sebelum mereka dapat bertelur. Dia mengatakan usahanya tidak membuahkan hasil.

“Saat Anda tiba di lokasi tersebut, mereka sudah diperingatkan bahwa Anda akan datang dan mereka sudah lama pergi,” katanya. “Ini adalah wilayah yang luas dengan jumlah penduduk yang sedikit. Anda memerlukan lebih banyak sumber daya untuk pekerjaan ini. Anda membutuhkan drone.”

“Seluruh Amur hidup dari ikan ini,” kata Lyubov Odzyal. “Ya, kami tidak kaya, tapi kami memilikinya.”
Evan Gershkovich / MT

Sebaliknya, katanya, anggaran malah mengalami pemotongan dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun dalam beberapa tahun terakhir Nikolayevsk-on-Amur memiliki lebih dari 40 pengawas ikan, kini jumlahnya berkurang menjadi empat.

Meskipun kelompok masyarakat adat dan perwakilan dunia usaha sepakat bahwa peraturan telah membaik sejak tahun 2017, kantor lokal WWF dilaporkan sangat sedikit ikan yang berhasil mencapai Amur dan anak-anak sungainya selama dua tahun terakhir.

Mikhail Skopets, ahli ikan lokal dan penulis “Ikan Salmon dari Timur Jauh Rusia,” mengatakan hal ini terjadi karena siklus hidup salmon sedemikian rupa sehingga memerlukan waktu sekitar satu dekade untuk kembali ke tingkat sebelumnya.

Bagi ahli biologi kelautan, tanda-tanda peringatannya sudah jelas sejak bertahun-tahun yang lalu. Pada tahun 2006, saat itu seorang jurnalis Kanada dikunjungi Khabarovsk untuk simposium tentang konservasi ikan, Skopets mengatakan kepadanya bahwa pemburu liar harus “dibombardir” atas penangkapan ikan berlebihan yang terjadi.

“Sejak itu, tidak ada yang berubah,” kata Skopets ketika ditanya minggu ini apakah dia menepati janjinya. “Saat ini ikannya jauh lebih sedikit.”

Keluaran Sidney

By gacor88