Rusia mulai mencari jalan keluar dari lubang ekonomi akibat virus corona

Menurut para ekonom, ekonomi Rusia akan keluar dari krisis virus corona dengan lintasan lambat dan stabil yang sama seperti yang dilaluinya.

Stabilisasi nilai rubel baru-baru ini dan pelonggaran tindakan karantina akan dilihat sebagai “pembenaran” untuk model ekonomi konservatif Rusia, kata para analis – sebuah pola pikir yang membuat reformasi dan diversifikasi di masa depan tidak mungkin dilakukan. Sebaliknya, Rusia dapat melihat tangan pemerintah yang lebih kuat mengambil bagian setelah guncangan paling tajam terhadap ekonomi dalam satu generasi.

‘Sekrup V’

“Proses pemulihan akan bertahap, tentu saja tidak berbentuk V,” kata Alexander Morozov, kepala penelitian dan peramalan di Bank Sentral Rusia, dalam diskusi online baru-baru ini.

Rusia tidak dewasa lebih cepat dari ekonomi dunia – tujuan yang berulang kali ditetapkan oleh Presiden Vladimir Putin – sejak 2012, dan prakiraan dari lembaga internasional menunjukkan bahwa Rusia juga akan jatuh lebih jauh dari rata-rata dunia tahun ini.

Meskipun kesibukan awal kemungkinan besar terjadi saat Rusia melonggarkan tindakan karantina, Oleg Zamulin, direktur penelitian makroekonomi di Sberbank, yakin itu tidak akan cukup untuk mendapatkan kembali pijakan yang hilang.

“Bahkan jika terjadi pemulihan setelah pembatasan dicabut, untuk beberapa waktu perekonomian hanya akan pulih ke tingkat yang jauh di bawah normal…diikuti dengan proses yang panjang dan membosankan untuk kembali ke tingkat normal yang akan memakan waktu beberapa tahun,” katanya. dikatakan.

Mengacu pada daftar kemungkinan jalur pemulihan yang diperdebatkan para ekonom sejak merebaknya pandemi ini, Zamulin mengatakan bahwa Rusia bisa menyerupai “V yang bengkok”.

Resesi dan pemulihan dapat diklasifikasikan dengan huruf berbeda yang sesuai dengan bentuk output ekonomi. Misalnya, penurunan dalam bentuk V ditandai dengan kenaikan tajam dari aktivitas yang hilang, sedangkan penurunan dalam bentuk L adalah penurunan tanpa pemulihan awal dan pertumbuhan yang lambat setelahnya.
MT

Walaupun perekonomian Rusia tampaknya akan melemah dalam jangka waktu yang lebih lama, namun melihat kembalinya pertumbuhan dalam waktu dekat setelah penurunan produksi ekonomi dan harga minyak merupakan hal yang positif dalam konteks sejarah perekonomian modern Rusia.

Daripada terpaksa menaikkan suku bunga untuk melawan devaluasi rubel yang cepat, seperti pada tahun 2014, Bank Sentral Rusia dapat berperan dalam menstimulasi perekonomian, pertama-tama menahan dan kemudian menaikkan suku bunga. memotong suku bunga. Akhir bulan ini, Gubernur Elvira Nabiullina akan memangkas poin persentase penuh lainnya dari tingkat dasar Rusia, membawanya ke level terendah sepanjang masa sebesar 4,5%.

Rubel turun hanya 10% sejak awal tahun, meskipun harga minyak turun lebih dari sepertiga dan Rusia secara signifikan memotong total produksi minyak sebagai bagian dari kesepakatan OPEC+ baru yang ditengahi dengan Arab Saudi. Cadangan internasional keseluruhan Rusia – sekitar seperempatnya duduk di hari hujan Dana Kesejahteraan Nasional – bahkan telah meningkat sepanjang tahun ini, Tatiana Yevdokimova dari Bank Nordea disorot. Jumlahnya sekarang mencapai $566 miliar, didorong lebih tinggi oleh kenaikan harga emas meskipun ada pembongkaran untuk menutup lubang anggaran pemerintah yang disebabkan oleh rendahnya harga minyak.

Keberhasilan ini akan dilihat sebagai bukti bahwa Rusia telah mengadopsi reformasi ekonomi yang sehat dan kebijakan konservatif sejak krisis 2014, kata Elina Ribakova, wakil kepala ekonom di Institute of International Finance, kepada The Moscow Times.

“Penting untuk memberikan kredit pada saat kredit sudah jatuh tempo: tim makroekonomi konservatif ini – Kementerian Keuangan dan Bank Sentral – telah bekerja dengan sangat baik.”

“Sulit untuk memikirkan kejutan gabungan yang lebih buruk yang dapat memicu krisis keuangan atau utang yang tepat – dan kami tidak mengalaminya. Posisi kehati-hatian fiskal, aturan fiskal, target inflasi, dan nilai tukar yang fleksibel sangat penting,” tambahnya, menunjuk pada reformasi paling penting – yang dianggap kontroversial di beberapa kalangan pada saat itu – diluncurkan setelah krisis 2014.

Namun demikian, sementara pasar Rusia dan rubel telah tenang setelah lonjakan volatilitas global pada bulan Maret, banyak hal yang lebih beragam dalam ekonomi riil.

Bank Dunia memperkirakan PDB Rusia akan turun sebesar 6% tahun ini, dibandingkan rata-rata dunia sebesar 5,2%. Perkiraan tingkat pengangguran tidak resmi di Rusia mencapai 20 juta, dan rumah tangga bisa melihat pendapatan mereka turun seperlima selama kuartal kedua.

Pada saat yang sama, angka-angka mengenai angkutan kereta api, konsumsi listrik, dan produksi industri menunjukkan bahwa karantina di Rusia “lebih murah” dibandingkan yang dialami di banyak belahan dunia lainnya, kata Zamulin dari Bank Tabungan.

Dikotomi ini – kekhawatiran mengenai hilangnya lapangan kerja dan pemotongan upah, sementara industri dan manufaktur melebihi ekspektasi – telah menimbulkan kekhawatiran bahwa pemulihan Rusia tidak akan merata, dan mungkin menyoroti kelemahan mendasar.

Monopoli menang

Menganalisis data resmi tentang bagaimana berbagai sektor ekonomi Rusia bernasib selama April – bulan terburuk dari penurunan ekonomi – Bill Thompson, kepala departemen Eurasia di OECD, mengatakan: “Sektor-sektor yang mengalami kontraksi paling banyak juga memiliki bagian terbesar. dari perusahaan baru dan kecil. Dampak potensial terhadap pengembangan sektor swasta dalam ekonomi yang sudah didominasi oleh perusahaan besar yang seringkali dimiliki atau dikendalikan oleh negara sangatlah menghancurkan.”

Proses ini – yang merupakan pemusnahan bisnis-bisnis kecil yang berorientasi pada jasa di Rusia – mungkin juga diperburuk oleh respons kebijakan terhadap pandemi ini, yang memfokuskan langkah-langkah dukungan pada perusahaan-perusahaan terbesar di negara tersebut, sehingga membuat sebagian besar perusahaan-perusahaan kecil dan pengusaha tertinggal. menghindari untuk mereka sendiri.

Jika mereka berhasil keluar dari krisis awal, “para pemain dominan – oligopoli dan monopoli – akan mendapatkan lebih banyak keunggulan kompetitif dibandingkan yang lainnya,” kata Ribakova. “Ini adalah kombinasi dari keuntungan alami – ketika ada kejutan besar … Anda memiliki lebih banyak penyangga daripada perusahaan yang lebih besar – dan dukungan pemerintah.”

“Kami memiliki monopoli di hampir setiap sektor perekonomian. Dan sekarang mereka hanya akan menjadi lebih kuat.”

Keputusan untuk memfokuskan bantuan pada perusahaan besar yang berafiliasi dengan negara – yang dikendalikan baik secara langsung oleh pemerintah atau oleh individu yang dekat dengan pihak berwenang – hanyalah salah satu trade-off yang dilakukan Kremlin dalam mengkalibrasi respons ekonominya.

Hal lain yang akan mempengaruhi laju pemulihan Rusia adalah berakhirnya tindakan karantina, meskipun Rusia mencatat lebih dari 8.000 kasus baru Covid-19 setiap hari.

Tanpa kemewahan perekonomian yang lebih terdiversifikasi atau mata uang cadangan yang kuat, beberapa opsi makroekonomi Rusia dan biaya pinjaman yang stabil bergantung pada kehati-hatian fiskalnya. Penarikan cadangan devisa dengan cepat dapat membuat takut investor, memicu pelarian modal, dan mendorong rubel kembali ke posisi yang terlalu bergantung pada harga minyak.

Jadi apa yang tampak seperti kantong dalam tidak berlaku untuk Rusia dengan cara yang sama seperti di negara maju. Rusia “tidak dapat menangani penutupan yang berkepanjangan, dan karena itu terpaksa menanggung biaya manusia dan membuka kembali ekonomi … terlepas dari kecepatannya infeksi masih relatif tinggi,” kata Ribakova.

Kemungkinan gelombang kedua menjadi agenda para pelaku perekonomian. Ini adalah alasan lain mengapa pihak berwenang mengatakan bahwa mereka sekarang harus berhati-hati secara fiskal.

“Sebagai pembuat kebijakan, kita perlu memiliki amunisi untuk dapat merespons jika risiko itu terwujud,” kata Morozov.

Dalam hal potensi gelombang stimulus di masa depan, hanya mendukung perusahaan-perusahaan besar dan loyal juga masuk akal dari sudut pandang Kremlin. Dengan separuh tenaga kerja di Rusia dipekerjakan oleh pemerintah atau perusahaan milik negara, pemerintah memiliki jalur yang mudah untuk memberikan uang tambahan jika ingin meningkatkan perekonomian, seperti kenaikan gaji dan bonus, dibandingkan dengan cara yang mahal atau rumit. program sosial baru, skema cuti atau bantuan.

“Negara dapat mengatakan (kepada perusahaan): ‘Dengar, Anda harus mendukung karyawan Anda dan memberi mereka tunjangan… Anda harus melakukan stimulus fiskal,’” kata Ribakova.

Namun demikian, ketika Rusia sudah tidak lagi mampu melakukan respons ekonomi awal terhadap krisis ini, ketergantungan pada industri tradisional dan sumber lapangan kerja mungkin akan menjadi hambatan yang lebih besar dibandingkan sebelum adanya virus corona. Kemungkinan penurunan permintaan minyak global secara permanen, dan tekanan energi hijau bernilai miliaran euro di UE – pasar ekspor utama Rusia – menimbulkan dampak baru yang berpotensi menghancurkan tantangan untuk industri utama Rusia.

“Adalah sebuah kesalahan jika menganggap penurunan produksi saat ini sebagai sebuah siklus,” kata Morozov. “Perubahan struktural yang diperlukan yang akan terjadi dalam perekonomian dunia dan di Rusia akan sangat menyakitkan.”


Pengeluaran SDYKeluaran SDYTogel SDY

By gacor88