Rusia menjadi tuan rumah pernikahan kerajaan pertama dalam satu abad di bekas ibu kota kekaisaran

Keturunan dinasti Romanov Rusia menikah dalam sebuah upacara mewah pada hari Jumat, menandai pernikahan kerajaan pertama di negara itu sejak revolusi Bolshevik menggulingkan monarki satu abad yang lalu.

Adipati Agung George Mikhailovich Romanof menikah dengan tunangannya yang berkebangsaan Italia, Rebecca Virginia Bettarini di St. Petersburg. Katedral St. Isaac Petersburg di depan puluhan tamu kerajaan, lapor situs berita lokal Fontanka.ru dilaporkan.

Romanov mengatakan pasangan itu memilih bekas ibu kota kekaisaran untuk pernikahan mereka karena itu adalah tempat pertama di Rusia tempat keluarga mereka kembali setelah runtuhnya Uni Soviet.

“Ini sangat, sangat dekat dengan keluarga kami,” katanya memberi tahu Fontanka.ru, menambahkan bahwa St. Petersburg “sejarah Rusia” dan “sejarah Dinasti Romanov”.

Peter Kovalev/TASS

Upacara mewah Ortodoks Rusia menampilkan cincin kawin Fabergé, anggur Sisilia, dan makanan yang disediakan oleh raja katering Yevgeny Prigozhin, yang lebih dikenal dengan julukannya “koki Putin”, lapor Fontanka.ru.

Bettarini, 39, berjalan menuju altar dengan gaun satin putih karya desainer Reem Acra, yang pernah mendandani selebriti seperti Beyoncé, Madonna, Angelina Jolie, dan Melania Trump, serta tiara yang dirancang oleh Chaumet, toko perhiasan resmi Permaisuri Joséphine dan Napoléon. ke Fontanka.ru.

Di antara 1.500 tamu tersebut terdapat sekitar 50 bangsawan dari negara-negara Eropa, termasuk Belgia, Bulgaria, Spanyol dan Napoli, lapor Fontanka.ru.

Daftar tamu juga dilaporkan termasuk Sarah Fabergé dan juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova.

Upacara pernikahan berlangsung sekitar dua jam, dan hanya sepertiga tamu yang diundang ke resepsi di Museum Etnografi Rusia, yang secara simbolis didirikan oleh Nicholas II.

George Romanov (40) adalah keturunan Alexander II. Tsar terakhir, Nicholas II, dieksekusi oleh kaum Bolshevik pada Juli 1918 di kota Yekaterinburg bersama keluarganya.

George Romanoff
grand_duke_george_of_russia / instagram

Ia lahir di Madrid dari pasangan Grand Duchess Maria Romanova dan Pangeran Prusia Franz Wilhelm dari Hohenzollern. Dia menghabiskan sebagian besar hidupnya di Spanyol dan Prancis sebelum mengunjungi Rusia untuk pertama kalinya pada tahun 1992 bersama kakeknya Adipati Agung Vladimir Kirillovich, sebuah perjalanan yang menurutnya “dipenuhi dengan emosi.”

Ibunya adalah cucu dari Grand Duke Kirill Vladimirovich, sepupu pertama Nicholas II yang melarikan diri dari Rusia selama revolusi dan menyatakan dirinya sebagai kaisar di pengasingan.

Ia pernah bekerja di Parlemen Eropa dan Komisi Eropa serta menjabat sebagai penasihat direktur raksasa pertambangan Rusia Norilsk Nickel. Saat ini dia mengerjakan proyek amal dari kediaman pasangan tersebut di pusat kota Moskow.

Dia bertemu Bettarini di Brussels selama waktunya di Parlemen Eropa. Bettarini, putri duta besar Italia untuk Belgia, bekerja sebagai penulis dan pelobi dan sekarang bekerja sebagai direktur Yayasan Kekaisaran Rusia. Dalam tradisi kekaisaran Rusia, Bettarini berpindah agama ke agama Ortodoks Rusia tahun lalu dan mengambil nama Victoria Romanovna.

“Babak baru dalam buku kehidupan kami dimulai bersama. Sebagai seorang penulis, saya berharap perjalanan ke depan penuh dengan cinta, ketegangan, dan petualangan seperti bagian pertama dari buku kehidupan kami,” Bettarini menulis di Instagram setelah mengumumkan pertunangan mereka.

Romanoff memberi tahu The Insider awal tahun ini berharap pernikahan tersebut akan “menunjukkan sisi indah Rusia, keindahan, budaya, dan sejarahnya.

“Dan juga membantu pariwisata kembali ke level semula jika kita diizinkan melakukan perjalanan, dia berkata.


Togel Singapore

By gacor88