Rusia melihat Wedding Boom saat Draftee bergegas untuk menikah

Anastasia dan Oleg memutuskan untuk menikah saat Oleg menerima draf makalahnya dalam mobilisasi “parsial” Rusia yang diumumkan oleh Presiden Vladimir Putin bulan lalu.

“Kami sudah mulai membuat rencana pernikahan sebelumnya,” kata Anastasia, yang menolak menyebutkan nama belakangnya.

“Tapi ketika kami mendengar berita tentang mobilisasi, kami langsung memutuskan untuk menikah.”

Bagi beberapa pasangan, risiko kematian di Ukraina mengkristalkan niat mereka terhadap satu sama lain. Bagi yang lain, meresmikan hubungan mereka adalah cara untuk mengakses tunjangan – termasuk transportasi umum gratis dan tunjangan anak – yang dijanjikan untuk melayani keluarga laki-laki, serta kompensasi lebih dari 5 juta rubel ($81.443) dalam kasus kematian dalam pertempuran.

“Saya memiliki emosi yang campur aduk – itu sangat menyenangkan, tetapi pada saat yang sama sangat aneh merayakan acara itu tanpa keluarga dan orang tua kami,” kata Anastasia, 20, tentang upacara yang diadakan pasangan itu di sebuah pangkalan militer di pusat kota. . Rusia.

Oleg, yang memobilisasi sehari setelah Putin mengumumkan mobilisasi “sebagian” untuk perang di Ukraina pada 21 September, sudah bertugas di ketentaraan pada saat pernikahan mereka.

Meskipun tidak ada data nasional tentang pernikahan di Rusia, bukti dari media sosial dan berbagai wilayah menunjukkan bahwa jumlah pernikahan telah meningkat sejak pengumuman mobilisasi.

Pria berseragam yang buru-buru mengikat simpul – seperti Oleg – tampaknya bertanggung jawab atas sebagian besar ledakan ini.

Wilayah Pegunungan Ural di Sverdlovsk dilaporkan peningkatan 65% jumlah pernikahan dalam dua minggu pertama mobilisasi. Di wilayah Timur Jauh Khabarovsk, ada 60% lebih banyak pernikahan pada minggu terakhir bulan September dibandingkan bulan sebelumnya, menurut media lokal laporan.

Di wilayah Omsk tengah, media lokal dilaporkan sekelompok pengantin pria diangkut langsung dari pangkalan militer mereka ke pesta pernikahan.

Sifat terburu-buru dari upacara ini berarti bahwa seringkali hanya beberapa teman dan anggota keluarga yang dapat hadir, dan hanya ada sedikit waktu untuk persiapan.

Pengantin baru setelah upacara pernikahan di kantor catatan sipil di desa Pokrovka di Timur Jauh Rusia.
Yuri Smityuk / TASS

Anastasia mengatakan kepada The Moscow Times bahwa dia hanya punya satu hari untuk membeli gaun pengantin dan cincin untuk pasangan tersebut. Video pernikahan Oleg dan Anastasia memperlihatkan pasangan itu di aula kosong dengan pengantin pria berseragam militer.

“Saya berharap semua ini (perang) akan segera berakhir … dan kita akan dapat hidup sebagai satu keluarga besar yang bahagia,” kata Oleg, 27, dalam rekaman tersebut.

Dalam kasus serupa, Marina Kompaniets dan pacarnya Konstantin Shilov memutuskan untuk menikah setelah Shilov dimobilisasi dan mengatakan dia akan segera pergi.

“Ketika diketahui bahwa Kostya (Shilov) akan pergi pada tanggal 5, semua lelucon dan sentimentalitas langsung terlupakan,” Kompaniets dikatakan dalam postingan di jejaring sosial VKontakte tentang keputusan untuk menikah.

“Setelah aku selesai menangis, aku menyeka air matanya… dan berkata kita harus menikah.”

Secara khusus, Kompaniets mengatakan dia khawatir jika Shilov terluka, dia tidak akan diizinkan untuk menemuinya di rumah sakit militer tanpa bukti hubungan mereka.

Di bawah hukum Rusia, pasangan harus memberi tahu kantor pendaftaran satu bulan sebelum pernikahan. Tapi awal bulan ini pihak berwenang ditambahkan mobilisasi ke daftar keadaan “luar biasa” di mana pernikahan dapat segera dilakukan.

Menurut Kompaniets, pasangan itu pergi ke kantor pendaftaran di St. Petersburg. Petersburg dan upacara berlangsung sekitar 15 menit. Shilov dikirim untuk pelatihan keesokan harinya.

“Saya senang pihak berwenang memberi kami kesempatan ini,” kata Kompaniets kepada The Moscow Times dalam pertukaran pesan di VKontakte.

Selain menyederhanakan prosedur pernikahan, pejabat Rusia – mungkin mencari peluang PR – secara aktif membantu memobilisasi pria yang ingin mengatur pernikahan cepat, memberikan nasihat birokrasi gratis, transportasi, dan hari libur kerja.

Dengan bantuan pihak berwenang setempat, 43 pasangan menikah minggu lalu dalam satu pernikahan cepat di St. Louis.

Pengantin baru dengan putra mereka setelah upacara pernikahan.
Roman Sokolov / TASS

“Sangat penting ketika seseorang menunggumu di rumah,” kata St. Anggota parlemen Petersburg Anastasia Melnikova dari partai Rusia Bersatu yang berkuasa, yang menghadiri upacara tersebut, memberi tahu wartawan.

Dengan keputusan Putin untuk memobilisasi sekitar 300.000 orang Rusia yang dilihat oleh banyak pengamat sebagai pertaruhan politik berisiko tinggi yang berisiko merusak popularitasnya, Kremlin telah berusaha keras untuk menjanjikan dukungan keuangan bagi tentara yang bertugas di pertempuran Ukraina dan keluarga mereka.

Ketika keuntungan untuk keluarga bervariasi menurut wilayah, mereka termasuk hak untuk angkutan umum gratis, sekali pembayaran hingga 300.000 rubel ($4.903) dan bantuan medis.

Yang terpenting, keluarga prajurit yang terbunuh dalam pertempuran akan menerima 5 juta rubel, menurut keputusan presiden yang diterbitkan awal bulan ini. Mereka juga mungkin memenuhi syarat untuk tambahan kompensasi Kementerian Pertahanan dan Pemerintah Daerah.

Jumlah 5 juta rubel adalah jumlah uang yang besar, terutama bagi mereka yang tinggal di pedesaan Rusia.

Di wilayah Rusia tengah tempat tinggal Anastasia dan Oleg, ini sekitar 100 kali lebih tinggi dari gaji bulanan rata-rata.

Bersemangat untuk meningkatkan peluang mereka menerima pembayaran seperti itu, beberapa wanita Rusia bahkan memberi tahu kantor perekrutan militer tentang keberadaan suami yang terasing.

“Segera setelah pidato Putin, saya berpikir: jika mantan suami saya pergi berperang, kami akan membayar hutang kami,” adalah salah satu wanita yang suaminya menolak untuk membayar tunjangan anak. dikutip seperti yang dinyatakan awal bulan ini oleh kantor media independen Verstka.

Sementara uang mungkin menjadi motivator terbesar bagi beberapa pengantin baru, yang lain sangat percaya pada misi moral yang diklaim Kremlin sedang dilakukan di Ukraina.

“Kami akan menunjukkan kepada semua orang seperti apa Rusia dan bersama-sama kami akan menendang keluar NATO dan memulihkan perdamaian,” kata Oleg dalam sebuah puisi yang didedikasikan untuk istri barunya yang ditulis setelah pernikahan.

“Dan baru setelah itu aku bisa mengatakan sudah waktunya aku pulang.”

sbobet88

By gacor88