Rusia akan mengangkat bom waktu radioaktif dari dasar laut pada tahun 2030

Kapal selam kelas November K-159 tenggelam pada akhir Agustus 2003 saat ditarik dalam cuaca buruk dari pangkalan angkatan laut tertutup Gremikha di pantai timur Semenanjung Kola ke galangan kapal Nerpa di utara Murmansk.

Para peneliti telah memantau bangkai kapal tersebut sejak saat itu, karena khawatir kebocoran radioaktivitas dari dua reaktor nuklir tua di kapal tersebut dapat mencemari daerah penangkapan ikan penting di Laut Barents. Ekspedisi gabungan Norwegia-Rusia menyelidiki situs tersebut pada tahun 2014 dan menyimpulkan bahwa sejauh ini tidak terjadi kebocoran dari reaktor ke lingkungan laut sekitarnya.

Namun, bentuk lambung yang buruk pada akhirnya dapat menyebabkan kebocoran radionuklida. Sebuah studi pemodelan oleh Institut Penelitian Kelautan Norwegia mengatakan bahwa pelepasan pulsa seluruh timbunan Caesium-137 dari dua reaktor akan meningkatkan konsentrasi ikan cod di bagian timur Laut Barents hingga 100 kali lipat dari level saat ini selama dua tahun. periode setelah pelepasan. Meskipun peningkatan Cs-137 sebesar 100 kali lipat pada ikan cod terdengar dramatis, namun kadar tersebut masih berada di bawah pedoman internasional, namun hal ini harus diketahui oleh pasar yang membeli ikan tersebut.

Seorang penyelam memeriksa lambung kapal selam bertenaga nuklir K-27 di Laut Kara.
Pusat Penelitian Bawah Air Masyarakat Geografis Rusia

Kini perusahaan nuklir Rusia Rosatom telah mengumumkan tanggal pencabutan K-159 hingga tahun 2030.

“Seperti yang ditunjukkan dalam strategi pengembangan Arktik, pada tahun 2030, bukan lebih awal,” Anatoly Grigoriev, kepala proyek bantuan teknis internasional Rosatom, memberi tahu Interfaks.

Grigoriev mengatakan Atomflot, operator kapal pemecah es sipil bertenaga nuklir yang basis teknisnya berada di utara Murmansk, dapat menjadi kontraktor untuk pengangkatan tersebut.

Pejabat Rosatom menambahkan bahwa K-27, kapal selam yang tenggelam di Laut Kara pada tahun 1982, juga termasuk dalam daftar objek nuklir di dasar laut Arktik yang akan diselamatkan pada tahun 2030.

Pada September 2021, penyelam memotong potongan logam dari lambung K-27.
Pusat Penelitian Bawah Air Masyarakat Geografis Rusia

Kapal selam itu dibuang pada kedalaman 33 meter di Stepovogo Fjord di pantai timur Novaya Zemlya.

Bulan lalu, penyelam dari Pusat Penelitian Bawah Air Masyarakat Geografis Rusia melakukan survei dari lambung kapal selam. Potongan logam dipotong bebas dan ketebalan lambung kapal diukur, bersamaan dengan pemeriksaan kapal selam lainnya, yang telah berkarat di dasar laut selama hampir 40 tahun.

Berdasarkan penyelidikan, rencana rinci akan disusun tentang bagaimana melakukan penyimpanan dengan destabilisasi bahan bakar uranium di dalam reaktor sedemikian rupa sehingga reaktor rantai baru dapat dimulai kembali dengan skenario terburuk kontak langsung antara bahan bakar uranium dan air laut.

By gacor88