Rumah Kebudayaan GES-2 Moskow membuka era baru dalam seni

Pada hari Sabtu, Moskow merayakan peresmian Rumah Budaya GES-2.

Dipimpin oleh kurator Teresa Iarocci Mavica dan didanai oleh kepala perusahaan gas Novatek, Leonid Mikhelson, GES-2 dirancang untuk merevolusi dunia seni Rusia.

GES-2 adalah rumah baru dari VAC Foundation, yang didirikan oleh Mavica dan Mikhelson pada tahun 2009 dan didedikasikan untuk mempopulerkan seni kontemporer. Alih-alih museum atau galeri, ruang tersebut adalah Rumah Budaya: ruang multifungsi untuk pameran, konser, kelas, residensi, film, pertunjukan, dan pesta dengan berbagai restoran dan kafe.

Terletak di Pulau Bolotny di tengah Sungai Moskow, menghadap Kremlin di satu sisi dan gedung konser serta bioskop di sisi lain. Berjarak berjalan kaki singkat dari beberapa museum dan sekolah seni paling terkenal di Moskow. Ruang ini dimaksudkan sebagai titik fokus, secara harfiah dan kiasan terbuka untuk umum.

“Pada musim semi dan musim panas, seluruh fasad bangunan akan dibuka,” kata Teresa Mavica kepada The Moscow Times.

Dan yang terpenting, akses ke semua acara tersebut gratis dan terbuka untuk semua orang.

Konsep pusat ini adalah versi baru dari tradisi lama Rusia. Pada akhir masa kekaisaran, pemilik tanah dan pemerintah kota membuka “rumah rakyat” di mana penduduk setempat dapat mengambil pelajaran membaca dan keterampilan lainnya, menghadiri ceramah, menerima pelajaran agama, dan berpartisipasi dalam paduan suara dan kegiatan lainnya. Pada awal periode Soviet, mereka dihidupkan kembali sebagai rumah dan istana budaya.

Direktur Yayasan VAC Teresa Iarocci Mavica.
Vladimir Gerdo/TASS

“Kita bisa saja membangun museum tradisional, tapi apa gunanya?” kata Mavica. “Akan lebih mudah untuk membuka museum, membayar untuk mengadakan pertunjukan besar, tapi itu tidak relevan dengan konteks seni saat ini.”

“Untuk membangun masa depan, Anda harus selalu mengetahui dari mana Anda berasal, tradisi dan sejarahnya,” kata Mavica. “Pada tahun 1882 di sebuah kota kecil di Siberia dibuka ‘rumah rakyat’ pertama dengan misi untuk ‘menghilangkan buta huruf’. Orang-orang takut dengan seni kontemporer. Kami ingin menghilangkan buta huruf budaya modern,” katanya.

Sebuah pembangkit tenaga listrik ditata ulang

Pembangunan GES-2 – akronim bahasa Rusia untuk stasiun listrik kota kedua – selesai lebih dari satu abad yang lalu, pada tahun 1907, untuk stasiun yang menggerakkan jalur trem baru di Moskow. Bahkan sebagai pembangkit listrik, bangunan ini memiliki struktur yang dekoratif dan anggun: fasad panjang dengan jendela dua lantai dan lima lengkungan di bawah atap runcing, di satu sisi dihiasi dengan puncak menara mirip katedral. Tempat ini direnovasi oleh Renzo Piano Building Workshop, yang mempertahankan estetika industri asli yang sejuk namun memodernisasikannya dalam segala hal, mulai dari memasang teknologi penghasil energi dan konservasi hingga menyiapkan fasilitas untuk membuat, memamerkan, dan menikmati hampir semua bentuk seni.

Interiornya yang luas – lebih dari 35.000 meter persegi (375.000 kaki persegi) – memiliki ruang yang sangat besar dan intim untuk pameran dan acara. Ada bagian untuk anak-anak yang disebut Atelier dengan hutan dan ruang bermain bengkel; sebuah bioskop; pusat produksi seni yang luas dengan toko-toko yang mengolah kayu, logam, plastik, keramik, dan tekstil; studi fotografi, audio dan video; studio percetakan dan laboratorium pencetakan 3D; perpustakaan besar dan ruang kerja. Seniman, guru, dan anggota staf lainnya akan memberikan bimbingan dan bantuan, dan residensi internal akan dimulai setelah tahun baru. Setiap ruangan dilengkapi dengan teknologi terkini, mulai dari ruang percetakan hingga ruang ganti yang berfungsi dengan berbagai tiket klaim elektronik.

Alexander Avilov / Kantor Berita Moskow

GES-2 merencanakan program kegiatan pendidikan yang besar, beberapa di antaranya bekerja sama dengan berbagai universitas di Moskow. Sesuai dengan misinya untuk membuat seni kontemporer lebih mudah diakses, “perantara” akan membantu masyarakat menavigasi pameran dan memanfaatkan fasilitas; satu tur dijanjikan untuk membantu pengunjung mengatasi ketakutan mereka terhadap seni kontemporer. Fasilitasnya juga dapat diakses dan inklusif mungkin, dengan panduan deskripsi audio, model sentuhan, dan teks cetak berukuran besar untuk penyandang disabilitas penglihatan; klip video dengan bahasa isyarat untuk penyandang disabilitas pendengaran; aksesibilitas penuh bagi penyandang disabilitas fisik; dan bantuan sensitif bagi orang-orang yang neurodivergent.

Musim di GES-2

Bahkan penyelenggaraan acara di GES-2 pun inovatif. Setiap enam bulan atau lebih, GES-2 akan memulai “musim” baru – sebuah tema atau topik menyeluruh yang akan dieksplorasi di berbagai media, kegiatan dan proyek. Semua musim akan menjadi bagian dari cerita yang lebih besar. “Orang Barbar Suci, atau Keduanya Lebih Buruk” adalah cerita pertama yang akan dieksplorasi oleh GES-2, karena ini memang kisah Rusia pasca-Soviet, hubungan dan gambaran Rusia dan Barat yang kontradiktif dan kompleks, di mana Rusia dianggap. – seringkali oleh bangsanya sendiri – sebagai orang barbar atau suci, atau keduanya.

Aktor sedang dipersiapkan untuk “Santa Barbara.”
Michele A. Berdy / MT

Musim pertama dimulai dengan obsesi media pertama Rusia, sinetron televisi Amerika “Santa Barbara”, yang muncul di TV Rusia pada tahun 1992. Seniman Islandia Ragnar Kjartansson telah memulai proyeknya “Santa Barbara — A Living Sculpture,” sebuah remake dari musim sinetron “Santa Barbara” dalam bahasa Rusia dengan aktor lokal di sebuah studio di lantai pertama gedung tersebut diambil gambarnya. Ini akan menjadi titik kontak untuk mengkaji hubungan Rusia dengan Barat dan jalur pembangunannya.

“Kami memulai dengan ‘Santa Barbara’ karena itulah awalnya,” kata Mavica. “Seni kontemporer Rusia dimulai 30 tahun lalu. Di sinilah kita mulai bertanya, ‘Siapakah kita?’ dan ‘Kemana kita akan pergi?’”

Berbagai pameran yang sudah dipasang di tingkat bawah mencerminkan minat Kjartansson terhadap pengulangan dan rangkaian seni, dan apa yang diungkapkannya: sketsa model yang dibuat setiap hari dalam berbagai pose, dari siap hingga tidak dijaga, menutupi dinding tiga lantai; tampilan warna Pantone dalam berbagai bentuk memenuhi aula lainnya; dan deretan layar video yang memperlihatkan Ragnar Kjartansson dan ibunya, seorang aktris terkenal, yang telah berpisah selama beberapa tahun, berdiri di ruangan lain. Di setiap video, keduanya diam-diam menatap lurus ke depan ke arah kamera, lalu ibu Kjartansson berbalik dan meludahinya. Ini mengejutkan, lucu dan sangat mengganggu.

Proyek lainnya mengeksplorasi gambar dan konsep karnaval dalam budaya Rusia, yang mencakup kostum buatan tangan yang digantung di langit-langit dan serangkaian fotografi.

Michele A. Berdy / MT

Proyek “Ke Moskow! Ke Moskow! Ke Moskow!” termasuk instalasi video yang disebut “Mengerikan, Mengerikan.” Ternyata itu hanyalah video aula Galeri Tretyakov dengan lukisan Ilya Repin “Ivan the Terrible dan Putranya Ivan pada 16 November 1581”. Namun tiba-tiba seorang pria menyerang lukisan itu dengan pisau dan kemudian digulingkan ke tanah oleh penjaga dan dibawa pergi sementara seorang wanita yang lebih tua, pengawas aula, meraba-raba tak berdaya. Bahkan ketika Anda mengharapkan hal itu terjadi – apa lagi yang bisa terjadi? — itu mengganggu. Ini akan menjadi topik diskusi tentang kekuatan seni.

Namun tidak semuanya dirancang untuk mengejutkan. Akhir pekan depan akan ada pertunjukan dan toko pakaian vintage pop-up, malam stand-up comedy, dan dimulainya program bioskop bertajuk “Time Machine 1986-2000” yang menayangkan film-film dari Rusia dan negara lain.

Pembukaan yang sangat besar

Dalam 30 tahun sejarah baru Rusia, Moskow telah menyaksikan pembangunan atau rekonstruksi dan pembukaan ribuan bangunan, termasuk Gedung Konser Zaryadye dan Kawasan Bisnis Kota Moskow. Pita dipotong, gambar diambil dan cerita disiarkan di berita. Namun tidak ada yang menandingi kegembiraan dan perayaan pembukaan GES-2. Presiden Putin dan Walikota Moskow Sergei Sobyanin melakukan tur yang disiarkan televisi beberapa hari lalu. Para jurnalis memohon akreditasi untuk tur pers tersebut. Undangan ke pesta grand opening merupakan tanda gengsi yang bergengsi.

Semua orang mencoba menebak berapa biayanya. Mavica hanya berkata: “Saya sendiri tidak membayarnya, jadi saya tidak tahu persisnya. Tapi itu sangat mahal.”

Vladimir Putin Saat berkunjung ke Rumah Kebudayaan “GES-2”.
kremlin.ru

Marat Gelman, salah satu pemilik pertama galeri seni kontemporer di Moskow, mengatakan kepada The Moscow Times: “Secara umum, ini adalah perkembangan fantastis bagi Moskow. Ini akan mengubah dunia seni sepenuhnya.” Namun dia tidak melihat masa depan yang cerah. “Kremlin benar-benar ingin mengikuti model Tiongkok di mana mereka sepenuhnya membekukan perkembangan politik apa pun, namun menginginkan dunia bisnis dan budaya yang berkembang dan menyaingi Barat… Saya pikir pusat ini akan menjadi tempat berkumpulnya negara-negara Barat.” tempat bagi seniman dan pencipta yang berpikir bebas. Pada akhirnya, ini bisa menjadi sangat memusingkan bagi Mikhelson.”

Namun untuk saat ini, itu adalah kredensial seni kontemporer ibu kota. Seperti lukisan Yuri Pimenov yang terkenal pada tahun 1937, “Moskow Baru”, yang menggambarkan seorang wanita muda mengendarai mobil convertible melewati pusat kota yang baru dibangun kembali dan diguyur hujan, GES-2 adalah Moskow Baru pada tahun 2021: sangat indah, modern, dan berwawasan ke depan.

Pelaporan tambahan oleh Pjotr ​​​​Sauer.

Keluaran Sydney

By gacor88