Revolusi Warna Rusia – The Moscow Times

Di pabrik desain Khlebozavod dan Flacon yang trendi – bekas ruang industri yang diubah menjadi pertokoan, galeri, dan kafe – rambut semua orang tampak berwarna pelangi. Pria dan wanita muda memiliki warna rambut yang bervariasi dari pucat hingga neon: mint, ungu, biru, ungu, berbagai corak merah jambu. Ada yang mengecat seluruh rambutnya, ada pula yang hanya mewarnai sedikit helai rambutnya.

Dalam lima tahun terakhir, permintaan akan warna rambut yang tidak alami telah meningkat secara eksponensial, kata Angelica, penata gaya papan atas di sebuah salon di Moskow. Dan jika di masa lalu para seniman atau “orang kreatif” lainnya menginginkan rambut biru cerah, sekarang yang mereka inginkan adalah dokter, akuntan, dan pustakawan. Bagaimana jika mereka bekerja di kantor pemerintah? Hijau neon mungkin tidak ada, tetapi untuk musim panas, boleh saja mewarnai ujungnya dengan warna yang mendekati alami – terong untuk berambut cokelat atau merah muda pucat untuk pirang.

Angelica mengatakan bahwa lebih banyak pria daripada wanita, yang mengejutkan saya sampai saya teringat seorang teman fotografer yang rupanya mencoba semua warna pelangi. Tren lainnya adalah pasangan dengan warna rambut terkoordinasi, meskipun warna rambut pria di Khlebozavod terkadang lebih berani dibandingkan warna rambut teman wanitanya.

Mengapa penyebarannya begitu luas? Pertama, pewarnanya lebih baik dan tidak merusak rambut. Dan kedua, opini publik menjadi lebih toleran terhadap rambut yang diwarnai. Hal ini tidak lagi dipandang sebagai tanda subkultur marginal, namun hanya sekedar tren masa kini.

Jika alasan pertama mudah dimengerti, alasan kedua memerlukan penjelasan.

Kirill Zykov / Kantor Berita Moskow

Dari Simson hingga Delilah Soviet

Secara historis, rambut tidak pernah dianggap sekadar bagian tubuh. Orang selalu memberi arti khusus pada rambut. Bayangkan rambut Simson yang dipotong Delila. Atau ingat apa yang terjadi pada wanita Eropa yang berselingkuh dengan tentara penyerang dalam peperangan – kepala mereka dicukur.

Di negara totaliter dan otoriter seperti Uni Soviet, penampilan pribadi, seperti gaya hidup pada umumnya, bukanlah pilihan pribadi. Hal ini ditentukan oleh aturan tertentu, resmi atau tidak, yang bahkan mencakup gaya rambut apa yang dianggap cocok untuk “orang baik”.

Tentu saja, di hampir semua negara, gaya rambut pada tahun 1950an lebih konservatif dibandingkan sekarang. Namun dalam ideologi Soviet, gaya rambut yang berani bukanlah simbol mode atau kreativitas, melainkan marginalitas. Di masa Soviet dan pasca-Soviet, rambut yang tidak lazim menjadi tanda protes.

Stereotip ini belum sepenuhnya hilang. Bahkan saat ini di Rusia masih terdapat diskriminasi terhadap pekerja karena penampilan mereka. Banyak perusahaan tidak mau mempekerjakan orang yang bertato, bertindik, kelebihan berat badan, berambut gimbal, atau memiliki warna rambut yang ekstrem, padahal undang-undang ketenagakerjaan menyatakan bahwa orang tidak dapat ditolak haknya untuk mendapatkan pekerjaan karena penampilan mereka.

Salah satu skandal musim panas adalah tentang seorang mahasiswa di Yekaterinburg, Roman Shcherbakov, yang mendapat nilai lebih rendah karena warna rambutnya (aquamarine). Hanya setelah ceritanya dipublikasikan barulah dia diberi nilai yang mencerminkan tingkat pengetahuannya, bukan pilihan gayanya.

Kirill Zykov / Kantor Berita Moskow

Revolusi gaya

Namun saat ini, orang-orang dengan rambut berwarna cerah mengatakan bahwa mereka tidak mengetahui atau tidak menganggap rambut mereka sebagai tanda protes.

Pasangan muda di bidang seni, Julia dan Maksim, mengatakan mereka mewarnai rambut mereka – rambutnya berwarna jeruk nipis, ujung rambutnya berwarna merah muda terang – hanya karena itu “keren”.

Anna, seorang jurnalis wine dan makanan, berusia 44 tahun, telah mewarnai rambutnya sejak dia berusia 17 tahun. Dia mencoba setiap warna dan akhirnya memilih variasi merah. Dia mengatakan bahwa pilihannya tidak ada hubungannya dengan kebebasan batin. “Saya mengekspresikan kebebasan dengan cara yang berbeda.” Anna menyukai warna-warna cerah, tetapi dia tidak punya banyak waktu untuk memikirkan penampilan, jadi rambut dan kuku cerah adalah pilihan terbaiknya. Jika Anda melakukannya di rumah, dibutuhkan waktu satu jam; Kalau di salon butuh waktu tiga jam, tapi bisa dibaca sambil selesai. Cat kuku membutuhkan waktu 10 menit.

Rambut berwarna-warni sebagai pengganti riasan atau lemari pakaian berukuran besar — ​​bukan ide yang buruk.

Rapper Morgenstern
Sergei Vedyashkin / Kantor Berita Moskow

Mungkin itu akan menjadi arus utama. Alfa-Bank, bank swasta terbesar di Rusia, merekrut rapper Morgenstern musim semi ini sebagai bagian dari strategi publisitas. Meski rambutnya gelap alami, ia memiliki potongan rambut yang sangat edgy dan wajahnya ditato. Jika bank yang serius siap menerima karyawan yang mirip Morgenstern, perusahaan lain – dan masyarakat secara keseluruhan – mungkin akan segera berhenti mendiskriminasi orang dengan rambut diwarnai.

Hal-hal aneh telah terjadi di Rusia.

slot online gratis

By gacor88