Rayakan Musim Panas Dengan Bryndza Kocok dan Tomat

Saya suka menganggap diri saya sebagai orang yang egaliter, namun jika berbicara tentang tomat, saya adalah tipe elitis yang paling buruk: seorang sombong tomat yang suka mengamuk dan tidak menyesal. Saya tidak peduli siapa yang saya sakiti – Saya akan memilih tomat yang malang, lembek, kurang matang, dan dipaksa masuk rumah kaca dari setiap hidangan yang saya temui dengan bibir melengkung dan desahan panjang, dan protes vokal kepada siapa pun yang mau mendengarkan. Saya menolak makan tomat kecuali tomat sedang musimnya dan berada pada puncak kematangannya. Dan di masa bahagia tahun ini, semua hasil bumi lainnya memudar, karena saya makan tomat setiap kali makan, dan sering kali di antara waktu makan tersebut. Kadang-kadang saya berdiri di wastafel dapur, membelah tomat yang matang sempurna, menaburkan garam laut kualitas terbaik di atas dagingnya yang terbuka, dan langsung memakannya.

Jennifer Eremeeva / MT

Tomat lezat Rusia memang terkenal – tentu saja setara dengan tomat Mediterania dalam hal rasa, tekstur, dan warna merah tua yang sangat spesifik dengan banyak warna biru di dalamnya yang meneriakkan “tomat”. Tomat Rusia montok dan keras, serta penuh dengan jus. Yang terbaik datang dari wilayah selatan Rusia yang nyaman, dan persaingan yang tidak terlalu lembut antara tempat-tempat seperti Kuban, Rostov-on-Don dan Krasnodar terjadi di tengah-tengah kios-kios di pasar petani Moskow. Para pedagang pasar menjadi wakil daerahnya, memamerkan gigi emasnya saat mendeklarasikan keunggulan buah “daerahnya”. Saya tidak pernah bisa melewati penjual yang menawari saya sepotong tomat Kuban segar, sehingga saya sering terpikat oleh tiga atau bahkan empat pedagang.

Jennifer Eremeeva / MT

Aku bersikeras untuk memetik masing-masing tomat sendiri, menyeimbangkan satu dan kemudian yang lain di telapak tanganku, mengendus untuk menangkap aroma manis yang sulit dipahami di tengah aroma kehitaman dan bersahaja yang masih melekat pada tomat matang yang tergantung di pohon anggur. Para pedagang pasar marah karena saya tidak mempercayai mereka, namun kita semua tahu bahwa ini adalah bagian dari pantomim yang rumit dan telah dilatih dengan baik. Setelah saya menentukan pilihan, saya terus mengawasi para penjual saat mereka mengemas tomat pilihan ke dalam tas belanja saya dengan hati-hati dan penuh kasih sayang karena mereka dapat mewarisi Cina. Dan setelah itu, hanya ada dua perhentian yang tersisa: ke penjual ramuan Azeri saya untuk membeli kemangi hijau yang sulit didapat (tidak pernah mudah di negara ini mengalir dengan kemangi ungu) dan ke Nadezhda si pemerah susu untuk satu kilo bryndza segar, keju domba acar yang asam dan asin di Eropa Timur. mirip dengan feta.

Jennifer Eremeeva / MT

Hampir setiap negara di Eropa Timur yang memiliki lahan penggembalaan memiliki bryndza: di Hongaria dikenal sebagai juhturo; di Serbia brenca, orang Rumania menyebutnya brandză, yang merupakan nama umum untuk “keju”, yang menunjukkan betapa populernya keju tersebut di negara tersebut.

Tomat, herba, dan bryndza dibuat untuk satu sama lain, dan musim panas adalah waktu terbaik untuk menikmati perpaduan keduanya. Ada banyak cara untuk mengawinkan ketiganya: dicampur dengan pasta dan sedikit air kanjinya, dicampur dengan roti potong dan bawang bombay, atau cukup dioleskan di atas roti panggang. Tapi hal favorit saya di musim panas adalah membuat semangkuk besar bryndza kocok dan menyajikannya dengan sepiring penuh irisan tomat matang sempurna yang ditaburi minyak zaitun dengan taburan basil hijau atau oregano di atasnya. Tambahkan roti dan bagi saya ini makan malam. Dan makan siang. Dan sungguh, sarapan juga.

Bryndza kocok bisa digunakan di semua musim, tapi secara naluriah saya akan memakannya di musim panas, saat dipadukan dengan segala sesuatu mulai dari daging panggang hingga buah batu segar. Menurut saya ini adalah hadiah tamu rumah yang berguna sekarang karena kami secara tentatif mulai pergi ke rumah orang lain lagi: terlihat cantik dalam toples dekoratif dan selalu mendapat sambutan hangat. Anda dapat membumbuinya dengan segala jenis topping (lihat resep di bawah untuk mengetahui beberapa favorit saya) atau membiarkannya polos, hanya dengan sedikit minyak zaitun dan beberapa rempah segar dari kebun atau pasar Anda. Aroma dominan asam dan garam Bryndza dijinakkan dengan sedikit krim keju dan yogurt untuk tekstur lembut yang mudah dioleskan. Saya suka menambahkan kulit lemon dan jus untuk menambah rasa. Produk akhirnya sangat cocok dengan umami gelap dari tomat yang matang sempurna, dengan aksen aroma awal basil, mint, dan oregano. Tambahkan roti panggang, dan sebotol anggur dan itulah rencana makan hingga September.

Menikmati.

Jennifer Eremeeva / MT

Kocok Bryndza

Bahan-bahan

  • 300 gram keju bryndza kualitas terbaik (atau keju feta)
  • 100 gram krim keju
  • ⅓ cangkir yogurt Yunani
  • ¼ cangkir minyak zaitun ditambah lagi untuk gerimis
  • 2 sdm kulit lemon
  • 3 sendok makan jus lemon

Hiasan Opsional

  • Herbal segar seperti mint, oregano, thyme, basil, daun bawang, daun bawang
  • Lada Aleppo atau Urfa
  • sumac
  • Za’atar
  • Garam ski angsa Georgia
  • Biji ketumbar pecah-pecah

Kemungkinan berpasangan

Sayuran panggang seperti paprika, zucchini, terong dan labu; roti pipih panggang, crudité mentah, kerupuk, keripik atau roti segar.

Jennifer Eremeeva / MT

instruksi

  • Pecahkan bryndza menjadi potongan-potongan kecil dan masukkan ke dalam food processor dengan pisau baja. Kocok bryndza hingga teksturnya seperti pasta.
  • Tambahkan krim keju dan yogurt dan kocok campuran hingga halus. Tambahkan jus lemon dan kulit lemon, lalu aduk hingga tercampur. Jika pengolah makanan Anda memiliki corong tetes, tambahkan minyak zaitun dan aduk hingga tercampur. Jika tidak, tuangkan minyak zaitun ke dalam prosesor dengan aliran perlahan dan stabil.
  • Tempatkan bryndza yang sudah dikocok ke dalam wadah bersih dan tidak reaktif bertutup dan dinginkan selama 2 jam sebelum disajikan. Taburi dengan sedikit minyak zaitun sesaat sebelum disajikan.

Jennifer Eremeeva / MT

Togel Singapore

By gacor88