Putin bertujuan untuk memperkuat pengaruh regional Rusia pada kunjungan Kyrgyzstan

Presiden Rusia Vladimir Putin akan berusaha untuk mendirikan pemerintah regional Rusia pada a mengunjungi Jumat ke negara bagian Kyrgyzstan di Asia Tengah untuk pertemuan puncak blok perdagangan yang dipimpin Moskow, analis dan mantan pejabat mengatakan kepada The Moscow Times.

Perang di Ukraina tidak hanya menyebabkan sanksi Barat terhadap Rusia dan meluas penghukuman badan-badan internasional, tetapi bahkan melihat pengaruh Moskow berkurang di halaman belakangnya sendiri.

“Putin terbiasa menjadi tamu penyambutan di semua acara, dengan semua orang ingin berfoto dengannya dan menjabat tangannya,” kata mantan diplomat Rusia Boris Bondarev. mengundurkan diri Kementerian Luar Negeri setelah invasi Ukraina.

“Tapi sekarang dia seolah-olah dalam isolasi,” katanya kepada The Moscow Times.

Di ibu kota Kyrgyz, Bishkek, Putin akan berpartisipasi dalam sesi blok perdagangan regional, Uni Ekonomi Eurasia (EAEU) dengan para pemimpin Armenia, Belarusia, Kyrgyzstan, Kazakhstan dan Uzbekistan.

Pertemuan itu bisa sangat sulit mengingat drone baru-baru ini pemogokan – tampaknya atas perintah Kiev – di lapangan terbang Rusia ratusan kilometer dari perbatasan Ukraina, menurut Andrei Kortunov, kepala dari Dewan Urusan Internasional Rusia.

“Latar belakang (pembicaraan) akan lebih gugup karena insiden baru-baru ini,” kata Kortunov kepada The Moscow Times.

“Ancaman eskalasi tidak hanya ada, tetapi ada risiko yang bisa berkembang.”

Selain dampak dari perang di Ukraina, para pemimpin regional di Asia Tengah dan Kaukasus Selatan cenderung khawatir bahwa mereka dapat menghadapi sanksi sekunder dari Barat jika terlihat membantu Moskow mendapatkan akses ke barang-barang terlarang.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada KTT CSTO di Yerevan pada bulan November.
kremlin.ru

Laporan menunjukkan negara termasuk Armenia Dan Kazakstan telah memainkan peran utama dalam skema “ekspor paralel” ilegal Rusia, yang memungkinkan perusahaan Rusia memperoleh produk yang awalnya tidak ditujukan untuk pasar Rusia.

Di Bishkek, Putin akan sangat tertarik untuk membujuk anggota EAEU agar tidak mengambil tindakan untuk menghentikan upaya Rusia menghindari sanksi Barat, menurut Alexander Gabuev, pakar kebijakan luar negeri Rusia di Asia.

“Ini sangat penting bagi Kremlin dari sudut pandang praktis,” katanya.

Pada saat yang sama, kemungkinan akan ada diskusi tentang mekanisme yang memungkinkan Rusia menghindari kontrol pabean EAEU, menurut Gabuev.

Kremlin akan berharap bahwa pertemuan hari Jumat akan lebih berhasil daripada KTT regional lainnya baru-baru ini, yang menyoroti pengaruh Rusia yang menurun.

Pertemuan tahunan Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO), sebuah blok keamanan yang dipimpin Rusia, di ibu kota Armenia, Yerevan pada akhir November dirusak oleh Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan penolakan untuk menandatangani pernyataan akhir.

Apalagi, kehadiran Putin di Armenia ditanggapi dengan anti perang protes melibatkan warga negara Armenia dan emigran dari Rusia.

Mungkin karena kejadian di Yerevan, pihak berwenang di Bishkek bulan lalu diperluas larangan demonstrasi publik di bagian tengah kota hingga Desember.

Kegagalan pertemuan CSTO berarti ada tekanan khusus pada Putin untuk menunjukkan di Bishkek bahwa kelompok-kelompok regional Rusia-sentris tidak berantakan di tengah perang Ukraina, menurut Gabuev.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada KTT CSTO di Yerevan pada bulan November.
kremlin.ru

Namun, pertemuan CSTO bukanlah satu-satunya pembalikan kebijakan luar negeri Putin dalam beberapa bulan terakhir.

Pada bulan September, pemimpin Rusia itu menunggu pertemuan dengan rekan-rekannya dari Turki, Azerbaijan, India, dan Kyrgyzstan pada pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) di Samarkand Uzbekistan. Rusia juga ditegur oleh keduanya karena memulai perang Ukraina Dalam Dan Cina di acara tersebut.

Perubahan dalam cara memandang presiden Rusia terlihat jelas selama KTT Samarkand, menurut mantan diplomat Bondarev, yang menunjukkan bahwa Putin ditemui di bandara oleh perdana menteri Uzbekistan – bukan presiden.

Mungkin takut akan isolasi, Putin ditolak untuk menghadiri KTT G20 di Bali pada pertengahan November.

Betapapun kerasnya upaya Putin di Bishkek, beberapa ahli yakin hanya sedikit yang bisa dilakukan Rusia untuk memaksa negara-negara Asia Tengah memperdalam kerja sama mereka dengan Moskow.

Kazakhstan, Uzbekistan, dan negara-negara lain akan terus menjauhkan diri secara politik dan ekonomi dari Rusia selama perang berlanjut, kata analis Asia Tengah yang berbasis di Moskow Arkady Dubnov kepada The Moscow Times.

Kegagalan profil tinggi di Bishkek berisiko semakin memperdalam isolasi diplomatik Rusia

“Tidak banyak format multilateral yang tersisa di mana Moskow dapat menunjukkan kepemimpinannya,” kata Kortunov.

sbobet wap

By gacor88