Polisi keliling membunuh pengemudi di Lagos

Seorang pengemudi berusia 25 tahun dan penduduk asli Benue, yang diidentifikasi sebagai Tervershima, telah dibunuh secara brutal oleh polisi keliling di daerah Lekki di Negara Bagian Lagos.

Laporan menyebutkan Tervershima dibunuh di Jalan Folaoshibo, di luar kawasan Emma Abimbo Lekki oleh lima petugas polisi Skuadron 23 Mopol. Petugas polisi menembaki almarhum, mengakibatkan kematiannya.

Kelima tersangka diduga membawa jenazah ke pantai jakande New Kurama di mana almarhum dimakamkan di kuburan dangkal.

Keluarga terdekat almarhum mengajukan banding ke kepolisian untuk menuntut para pelaku.

Vanguard melaporkan bahwa kerabat terdekat almarhum diberitahu oleh seorang saksi mata dan kejadian tersebut segera dilaporkan ke Polsek Maroka dan kelima polisi tersebut kemudian ditangkap.

Dalam sebuah wawancara dengan mendiang saudara laki-laki Tersoo tervershima, dia menceritakan bagaimana kejadian tersebut terjadi: “Saudara laki-laki saya adalah seorang sopir yang bekerja di Lagos dan orang yang bekerja di sana sedang bepergian ke luar negeri.

“Saya tidak berada di lokasi kejadian namun diberitahu oleh saksi mata bahwa tim polisi keliling yang tergabung dalam Perkumpulan Warga Lekki menjegal saudara saya dengan sepeda motor di Jalan Folaoshibo, di luar Emma Abimbo, Lekki.

“Mereka mencoba menghentikannya, tapi dia tidak berhenti dan mereka menembaknya. Dia mengetuk gerbang di jalan itu dan polisi keliling mengejarnya dan menembaknya lagi. Pemilik gedung bersikeras agar polisi membawanya pergi.

“Mereka membawanya ke Pantai New Kuramo, Jakande, membayar uang Omonile (calo) dan menguburkan adik saya. Ada kabar bahwa saudara laki-laki saya telah terbunuh dan kami pergi mencarinya.

“Seorang pria yang menyaksikan pemakaman saudara laki-laki saya menghubungi saya melalui telepon dan saya mengerahkan beberapa kerabat saya dan kami pergi ke pantai untuk mencarinya. Salah satu mertua kami, yang ikut serta dalam penggeledahan, menemukan kuburan tersebut.

“Kami melakukan penggalian dan melihat kaki saudara laki-laki saya. Saya dan salah satu saudara laki-laki saya segera berlari ke Divisi Maroko dan mendesak untuk menemui Petugas Polisi Distrik, DPO.

“Saat kami melaporkan kasus ini, dia sangat marah. Dia memimpin tim ke Lekki dan menangkap semua polisi keliling di lapangan.

“Dia membawa mereka ke posnya dan bertanya mengapa mereka membunuh saudara saya. Pemimpin tim, seorang Inspektur, menjelaskan bahwa dia menembak saudara laki-laki saya karena dia menolak berhenti ketika dia memintanya berhenti.

“DPO bertanya kepada mereka mengapa mereka membawa saudara saya untuk dimakamkan tanpa membawanya ke kantor polisi dan inspektur tidak bisa berkata apa-apa.

“Dia kemudian memerintahkan penahanan mereka dan kemudian melimpahkan kasusnya ke Bareskrim Negara, SCID, Panti.

“Saya puas dengan cara DPO menangani kasus ini tetapi saya kecewa karena kami mungkin tidak mendapatkan perlakuan serupa di Panti karena saat saya berbicara dengan Anda, saya diberitahu bahwa polisi keliling menyangkal bahwa mereka adalah saudara laki-laki saya yang dikuburkan. di kuburan dangkal kami menemukan tubuhnya.

“Saya ingin pihak kepolisian memastikan bahwa pembunuh saudara laki-laki saya, yang bertugas melindunginya, diadili.”


Togel SDY

By gacor88