Petugas Memulai Flashmob untuk Menuntut Kebebasan bagi ‘Ombudsman Polisi’ Rusia

Petugas polisi Rusia mengorganisir flashmob online untuk mendukung mantan rekan mereka, pendiri komunitas online populer yang melaporkan penyalahgunaan dalam penegakan hukum yang dipenjara atas tuduhan pemerasan.

Vladimir Vorontsov, yang mendirikan saluran media sosial “Ombudsman Polisi”, rumahnya digeledah oleh polisi dua kali dalam sebulan. Pekan lalu, petugas rappeling dari atapnya, menggergaji pintunya dan menangkapnya dengan tuduhan memeras 300.000 rubel ($3.800) dari seorang mantan polisi dengan imbalan tidak menerbitkan foto pribadinya.

ombudsman / Vkontakte

Petugas polisi, kebanyakan dari mereka anonim, mulai memposting foto lencana atau potongan seragam mereka dengan tagar #FreedomToVorontsov dan #IAm/WeAreVorontsov, situs berita Mediazona dilaporkan.

“Kami marah dengan tindakan pasukan khusus: istri dan anak perempuan Vladimir ada di apartemen,” kata Maxim Kuzmenkov, seorang pawang anjing polisi Moskow.

“Vladimir sendiri tidak berbahaya bagi masyarakat,” kata Kuzmenkov, salah satu dari sedikit petugas polisi yang secara terbuka mendukung Vorontsov.

Leonid Kozlov, seorang kadet Moskow, mengatakan penting bagi petugas polisi lainnya untuk menunjukkan dukungan mereka kepada Vorontsov “karena dia membantu banyak orang memecahkan masalah mereka melalui publisitas.”

ombudsman / Vkontakte

“Struktur Kementerian Dalam Negeri tidak menyukainya dan memutuskan untuk menutupnya, terus terang,” kata Kozlov kepada Mediazona.

“Jika dia membantu orang lain, kita harus mendukungnya murni dari sudut pandang moral.”

Vorontsov menyangkal tuduhan terhadapnya, bersikeras bahwa mereka “balas dendam atas aktivitas komunitasnya untuk menegakkan hak-hak buruh polisi,” menurut terjemahan situs web berita Meduza dari pernyataannya di pengadilan.

ombudsman / Vkontakte

Vorontsov dipindahkan dari fasilitas penahanan ke rumah sakit pada Senin, kata pengacaranya, beberapa hari setelah ambulans dipanggil karena tekanan darahnya yang tinggi tetapi tidak membawanya pergi.

Pada bulan April, Vorontsov mengatakan pihak berwenang mendobrak pintu apartemennya untuk melakukan penggeledahan karena dicurigai telah menerbitkan “berita palsu” tentang wabah virus corona di dalam sekolah militer. Polisi menanyainya sebagai saksi dalam kasus tersebut.

Judi Casino

By gacor88