Perusahaan Nord Stream 2 milik Gazprom kalah dalam kasus pengadilan untuk akses jalur pipa eksklusif

Konsorsium bisnis yang dipimpin Gazprom yang membangun pipa Nord Stream 2 yang kontroversial telah kalah dalam kasus pengadilan utama di Jerman yang dapat mengecualikannya dari aturan ketat UE tentang penjualan dan pengangkutan gas ke UE.

Nord Stream 2 AG – perusahaan yang terdaftar di Swiss yang dimiliki oleh Gazprom yang sedang membangun pipa gas besar antara Rusia dan Jerman – telah meminta pengecualian dari Gas Directive UE, seperangkat aturan yang diadopsi pada tahun 2019 yang dirancang untuk mempromosikan persaingan di gas Eropa pasar.

Pengadilan banding di kota Dusseldorf, Jerman, menolak banding perusahaan terhadap tindakan tersebut pada hari Rabu, lapor Bloomberg.

Aturan tersebut mensyaratkan apa yang disebut “unbundling” dari produksi, pengangkutan dan perdagangan gas ke UE – yang berarti bahwa satu perusahaan tidak dapat secara eksklusif menggunakan saluran pipanya sendiri untuk mengangkut gasnya sendiri.

Nord Stream 2 sekarang mungkin dipaksa untuk mengizinkan akses pihak ketiga ke saluran pipa dan mengadakan lelang untuk slot kapasitas. Karena Gazprom memonopoli ekspor gas dari Rusia, perusahaan dapat dipaksa untuk membatasi penggunaan hingga 50% dari kapasitas pipa, dengan sisanya dicadangkan untuk pemasok independen, untuk memastikan tidak melanggar undang-undang UE.

Aturan, yang sebelumnya hanya berlaku untuk penjualan gas di dalam UE, diperkuat pada 2019 untuk mencakup jaringan pipa yang baru dibangun yang memasuki wilayah UE dari negara-negara non-UE. Rusia berpendapat bahwa mengubah adalah upaya langsung untuk menghalangi Nord Stream 2.

Pipa senilai $12 miliar dimiliki sepenuhnya oleh Gazprom, dengan investasi dari lima perusahaan energi Eropa lainnya. Gazprom mayoritas dimiliki oleh pemerintah Rusia.

Perusahaan mengkritik keputusan tersebut, menyebutnya “diskriminatif”.

Gazprom

“Nord Stream 2 AG menyatakan bahwa perusahaan sedang didiskriminasi (terhadap) secara tidak sah,” kata seorang juru bicara kepada The Moscow Times.

“Penolakan permohonan pengurangan Nord Stream 2 AG memperlihatkan efek diskriminatif dari Petunjuk Gas UE yang diubah,” tambahnya.

Perusahaan mencari pengecualian dengan alasan bahwa jalur pipa telah diinvestasikan sepenuhnya dan “diselesaikan dari sudut pandang fungsi ekonomi” sebelum aturan baru berlaku. Arahan Gas UE hanya berlaku untuk pasar energi internal Eropa, sementara amandemen tahun 2019 memperluas undang-undang tersebut untuk juga mencakup negara ketiga yang menjual ke blok tersebut. Nord Stream 2 berpendapat di pengadilan bahwa itu tidak boleh dianggap sebagai pipa “baru” dan tunduk pada aturan yang diperketat.

Pembangunan jalur pipa Nord Stream 2 sedang berlangsung hampir selesai dan Gazprom sebelumnya mengatakan berencana untuk mulai mengirimkan gas melalui proyek tersebut pada akhir tahun. Pipa tersebut memiliki kapasitas untuk mengangkut 55 miliar meter kubik gas per tahun di bawah Laut Baltik dari Rusia ke Jerman dan dapat memberi Gazprom keuntungan tahunan tambahan $1 miliar jika dapat sepenuhnya memanfaatkan kapasitas itu, menurut perkiraan Sova Capital.

Proyek ini telah dirundung kontroversi selama bertahun-tahun. Di bawah mantan Presiden AS Donald Trump, Washington meluncurkan kampanye profil tinggi dan agresif untuk memblokir penyelesaian pipa dan mendorong perpecahan antara AS dan Berlin.

Joe Biden melakukannya dan sebaliknya posisi itu dan mengatakan dia tidak akan menentang penyelesaian pipa, meskipun ada protes dari Ukraina, yang khawatir itu dapat dipotong dari biaya transportasi gas yang menguntungkan ketika pipa itu aktif, dan banyak ibu kota Eropa lainnya.

Kanselir Jerman Angela Merkel telah keluar janji Berlin akan mendorong perpanjangan panjang kontrak transportasi gas antara Kiev dan Moskow dan berjanji akan segera melakukan pembalasan terhadap Moskow jika Kremlin mencoba menggunakan pipa itu sebagai “senjata geopolitik”.

slot gacor hari ini

By gacor88