Perang, Sanksi, dan Gejolak Ekonomi: Perjuangan untuk Badan Amal Rusia untuk Bertahan Hidup

Sel punca untuk transplantasi sumsum tulang hanya memiliki waktu 48 jam untuk mencapai pasien yang membutuhkan. Lebih lama dari itu, dan mereka akan mati.

Di masa damai, 48 jam adalah waktu yang lebih dari cukup untuk mengirim sel punca dari Stefan Morsch Stiftung di Black Forest Jerman ke Moskow – pengiriman hanya membutuhkan satu penerbangan dan satu kurir.

Tetapi ketika UE menutup wilayah udaranya untuk penerbangan menuju Rusia sebagai tanggapan atas invasi Kremlin ke Ukraina awal tahun ini, memberikan sel punca kepada mereka yang membutuhkan secara tepat waktu tiba-tiba menjadi tantangan yang lebih besar.

Salah satu badan amal anak-anak, Podari Zhizn (“Hadiah Kehidupan”), kini terpaksa menggunakan apa yang disebut “rute pandemi”, yang pertama kali dicoba pada tahun 2020 dan yang melibatkan pengiriman kurir dari Jerman dan kurir dari Rusia melakukan perjalanan ke bertemu satu sama lain di bandara Istanbul, jelas kepala eksekutif badan amal tersebut, Ekaterina Shergova.

Meski jalur pandemi jauh lebih mahal, memakan waktu dan rentan komplikasi dibandingkan jalur normal, saat ini merupakan satu-satunya pilihan praktis.

Menurut AdVita, badan amal lain yang mendukung transplantasi sumsum tulang, sekitar 200.000 orang Rusia telah menambahkan nama mereka ke dalam daftar calon donor sel punca – jumlah yang signifikan, tetapi tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan 144 juta orang, sehingga klinik dan badan amal Rusia memiliki lama bekerja dengan pendaftar donor asing.

AdVita

Dalam beberapa hari setelah dimulainya invasi Rusia ke Ukraina, perusahaan kurir Barat mengumumkan bahwa mereka menangguhkan semua pengiriman ke Rusia, wilayah udara ditutup dan kemacetan lalu lintas terbentuk di perbatasan darat Rusia.

Waktu pengiriman pasokan medis dan obat-obatan telah meningkat dari beberapa hari menjadi beberapa bulan, dan beberapa produsen tidak lagi berbisnis dengan Rusia.

Sementara DHL melanjutkan pengiriman pasokan medis ke Rusia pada bulan April, harganya tinggi.

AdVita melaporkan bahwa biaya beberapa obat telah meningkat sebesar 30-50% sejak Februari dan sebagian besar penyedia sekarang memerlukan pembayaran penuh di muka, sering meninggalkan badan amal tanpa dana darurat.

Selain itu, waktu pengiriman beberapa peralatan medis meningkat menjadi 200 hari, kata Shergova.

Obat-obatan langka tidak hanya untuk manusia tetapi juga untuk hewan.

Vera Mitina, pendiri Nika, penyedia perawatan terkemuka Rusia untuk hewan liar, mengatakan bahwa seluruh program Trap-Neuter-Return sekarang terancam karena kekurangan drastis obat bius Telazol yang diimpor.

“Yayasan kami sendiri menggunakan sekitar 100 tabung Telazol per bulan, cukup untuk 350-380 hewan. Bulan lalu, pabrikan hanya memberi kami 10 tabung. Karena penundaan di perbatasan, mereka hanya perlu mendistribusikan satu truk anestesi ke seluruh negeri , ” kata Mitina.

Masalah pasokan bukan satu-satunya masalah yang dihadapi badan amal di Rusia karena perang. Fluktuasi mata uang, kenaikan harga, dan sulitnya mengumpulkan dana tambahan merupakan faktor tantangan lainnya.

Pada bulan pertama setelah invasi, banyak badan amal melihat penurunan tajam dalam sumbangan individu, karena banyak orang tidak dapat mentransfer uang setelah kartu kredit utama dan layanan pembayaran ditarik keluar dari Rusia.

Daria Baybakova, kepala eksekutif Nochlezhka, organisasi terbesar Rusia yang membantu para tunawisma, juga mengaitkan penurunan donasi satu kali dengan pemblokiran Facebook dan Instagram – serta sebagian besar media independen – oleh pemerintah Rusia.

“Sekarang kami memiliki lebih sedikit platform dan saluran di mana kami dapat memberi tahu orang-orang tentang tunawisma dan pekerjaan kami,” kata Baibakova, menambahkan bahwa Nochlezhka kehilangan donasi sebanyak $250.000 tahun ini.

Bus dengan bantuan amal untuk para tunawisma dari proyek Nochlezhka.
Andrei Nikerichev / Kantor Berita Moskva

Kejutan lain datang dari eksodus bisnis Barat dari Rusia, banyak di antaranya menangguhkan semua pekerjaan mereka atau bahkan menutup kantor regional mereka.

“Sekarang jelas bahwa uang perusahaan hilang, setidaknya uang dari bisnis internasional,” kata Tatiana Zadirako, salah satu pendiri Social Navigator Foundation, dan mantan CEO cabang Rusia dari jaringan nirlaba global United. Jalan.

Bagian yang lebih baik dari pendanaan perusahaan di sektor amal Rusia berasal dari perusahaan internasional. Uang ini telah memungkinkan yayasan untuk mengimplementasikan program ilmiah, pendidikan, dan infrastruktur lainnya yang sulit untuk mengumpulkan dana dari individu.

Badan amal anak-anak Podari Zhizn kehilangan sumbangan senilai 80 juta rubel tahun ini karena eksodus perusahaan internasional. Tetapi yayasan berharap perusahaan Rusia dapat segera mengisi kekosongan ini dan telah memulai negosiasi dengan beberapa perusahaan.

Baibakova dari Nozhlezhka mengatakan bahwa sementara mereka juga kehilangan sebagian besar mitra internasional mereka, sponsor perusahaan Rusia mereka telah meningkatkan donasi untuk membantu menyeimbangkan anggaran.

Zadirako, yang telah bekerja di badan amal selama lebih dari 25 tahun, memperkirakan penurunan 30% di sektor ini tahun depan: “Ini bukan krisis pertama yang saya lihat, dan sejauh ini situasinya cukup khas: tahun pertama yayasan masih sesuai dengan anggaran yang dijanjikan di awal tahun, tapi kemudian akan ada penurunan.”

Banyak badan amal melaporkan bahwa sumbangan rutin mereka telah kembali atau hampir kembali ke jumlah sebelum perang – dan ini membawa harapan.

“Orang-orang mengerti bahwa hanya mereka yang bisa menyelamatkan diri mereka sendiri,” kata Zadirako menjelaskan fenomena ini. Dan sekarang semakin banyak orang yang mencoba membantu tidak hanya dengan uang, tetapi juga dengan menjadi sukarelawan dan memberikan bantuan kemanusiaan.

Nozhlezhka, yang membantu para tunawisma, mencatat bahwa jumlah orang yang datang ke “Bus Malam” mereka untuk mendapatkan makanan hangat gratis telah berlipat ganda dalam tujuh bulan terakhir.

Dan dengan itu, di tengah krisis, Nochlezhka masih berhasil untuk terus menyediakan bagi mereka yang membutuhkan semakin banyak.

Ini menjadi semakin sulit untuk dilakukan, kata Baibakova, tetapi dengan bantuan orang-orang – yang menyumbangkan uang dan makanan, yang menjadi sukarelawan dan mendukung dengan cara apa pun yang mereka bisa – itu masih memungkinkan.

Singapore Prize

By gacor88