Perang di Ukraina memicu ‘ketakutan dan kecemasan’ bagi komunitas trans Rusia

Kelompok transgender dan non-biner di Rusia telah menghadapi peningkatan pelecehan dan kekerasan fisik sejak dimulainya perang di Ukraina, kata para aktivis, seiring dengan semakin banyaknya penggunaan ideologi “nilai-nilai tradisional” di tengah isolasi internasional yang dilakukan Kremlin.

Secara khusus, kampanye mobilisasi yang dilakukan negara ini telah mengakibatkan perempuan transgender masih secara resmi diklasifikasikan sebagai laki-laki yang harus menjalani wajib militer di militer yang secara historis bersifat transfobia.

Minggu-minggu pertama perang adalah “neraka” psikologis, menurut Nastya, seorang wanita transgender Rusia berusia 35 tahun yang tidak ingin disebutkan namanya.

“Jika mereka mengumumkan mobilisasi kembali, saya tidak tahu harus berbuat apa,” kata Nastya kepada The Moscow Times.

“Saya belum punya surat-suratnya. Saya bahkan tidak punya sertifikat, jadi secara hukum saya masih laki-laki.”

Invasi Rusia ke Ukraina tampaknya telah menimbulkan gelombang baru tekanan resmi, tidak hanya terhadap kaum trans, tetapi juga komunitas LGBT yang lebih luas di negara tersebut, dengan hukum baru-baru ini disetujui oleh parlemen Rusia yang akan memperluas larangan tahun 2013 terhadap “propaganda hubungan non-tradisional”.

Dan, yang dipandang sebagai tanda langkah anti-LGBT di masa depan, Presiden Vladimir Putin bulan lalu menandatangani sebuah perjanjian dokumen untuk memperkuat nilai-nilai spiritual dan moral tradisional Rusia.

Menurut para aktivis, iklim saat ini menimbulkan risiko terbesar bagi kaum trans.

Kaum trans “sudah menghadapi transfobia, homofobia, dan rasisme dalam kehidupan sehari-hari, dan ketika perang seperti ini terjadi, kelompok-kelompok ini menjadi yang paling rentan,” kata Anna-Maria Tesfaye, salah satu pendiri Queer Svit, sebuah LSM yang menampung kelompok LGBT dan etnis. orang membantu. minoritas dari Ukraina, Belarus dan Rusia yang terkena dampak perang.

“Perempuan transgender khususnya harus mengeluarkan lebih banyak uang dan sumber daya untuk menghindari pelecehan yang berkelanjutan.”

Jaringan kecil kelompok pendukung LGBT dan LSM telah memainkan peran penting sejak pecahnya perang dalam membantu kaum trans dengan memberikan nasihat hukum serta dukungan psikologis dan finansial.

“Permintaan pertolongan pertama psikologis telah meningkat tajam,” kata Alexander Voronov, kepala St. Petersburg. Kelompok LGBT yang berbasis di Petersburg, Coming Out.

Alexander Gray / pexels

Yang terpenting, seruan Putin kepada puluhan ribu warga Rusia untuk wajib militer di Ukraina-lah yang menimbulkan ketakutan di kalangan perempuan transgender.

“Ada transfobia besar-besaran di militer Rusia dan ada kemungkinan bahwa orang tersebut akan menjadi korban kejahatan rasial jauh sebelum mereka mencapai garis depan,” kata Tesfaye.

Wanita transgender terbuka pertama yang bertugas di militer Rusia, Askatla, memberi tahu Media independen Meduza melaporkan awal bulan ini bahwa ketika rekan-rekan tentaranya menyadari “kehidupan ganda” yang dialaminya, ia menghadapi pelecehan, intimidasi, dan ancaman kekerasan fisik.

Meskipun disforia gender adalah pengecualian yang sah untuk wajib militer, mengubah dokumen Anda untuk mengidentifikasi secara hukum sebagai perempuan adalah cara yang paling dapat diandalkan untuk menghindari wajib militer, menurut Dewan disediakan oleh Trans*Coalition, sebuah LSM yang mendukung aktivis hak transgender dan non-biner dari Kaukasus, Asia Tengah, dan Eropa Timur.

Namun, proses hukum pergantian gender di Rusia tidak gratis dan memerlukan biaya lebih dari 20.000 rubel ($326).

Sejak mobilisasi, Queer Svit telah memberikan uang kepada puluhan warga Rusia untuk menjalani proses ini. Salah satu yang merasakan manfaatnya adalah perempuan transgender berusia 20 tahun, Mihelena.

“Mereka pada dasarnya menyelamatkan hidup saya,” Mihelina, 20, yang menerima bantuan keuangan dari Queer Svit, mengatakan kepada The Moscow Times. “Saya seorang pelajar dan itu adalah jumlah uang yang sangat besar bagi saya.”

Selain biayanya yang mahal, perubahan gender secara legal di Rusia seringkali menjadi pengalaman yang sangat memalukan bagi kaum transgender.

Seorang petugas di kantor paspor berkata kepada saya, ‘Apakah hidupmu lebih baik sekarang setelah kamu berganti jenis kelamin? Semoga Anda tidak mencoba mengubah apa pun,’” kata Nastya, yang menjalani proses tersebut beberapa bulan sebelum dimulainya kampanye mobilisasi Rusia.

Meskipun jumlah pastinya sulit diperkirakan, laporan media sosial dan informasi yang diperoleh para aktivis menunjukkan bahwa beberapa perempuan transgender telah menerima rancangan pemberitahuan.

“Saya dikunjungi oleh petugas pendaftaran, tapi saya tidak ada di rumah,” tulis pengguna Mishel Svarogova di halaman publik yang dibuat oleh LSM hak transgender di jejaring sosial VKontakte.

Selain risiko mobilisasi, iklim umum kelompok LGBT di Rusia juga tampaknya memburuk dalam beberapa bulan terakhir.

Sebuah rancangan undang-undang anti-LGBT yang kontroversial yang disahkan oleh parlemen Rusia pada hari Kamis akan – jika ditandatangani oleh Putin – akan melarang penggambaran hubungan “non-tradisional” di depan umum di ruang publik, media, buku, film dan seni.

Hukumannya akan mencakup denda hingga 400.000 rubel ($6.593) untuk individu dan hingga 5 juta rubel ($82.400) untuk LSM.

“Pemerintah Rusia kini benar-benar memperkuat narasi ‘nilai-nilai tradisional’ dan bahkan masyarakat awam pun menjadi semakin konservatif,” kata Tesfaye.

Tentu saja, dengan suasana hati seperti ini di negara ini, semua risikonya semakin tinggi.

Kaum transgender termasuk di antara ratusan ribu warga Rusia anti-perang yang meninggalkan negaranya tahun ini. Namun, pergi ke luar negeri membutuhkan sumber daya keuangan dan pindah ke rumah baru juga memiliki risiko tersendiri.

Beberapa negara bekas Uni Soviet yang menjadi tujuan populer emigrasi orang Rusia—khususnya di Kaukasus Selatan dan Asia Tengah—memiliki tingkat transphobia yang tinggi.

“Jauh lebih sulit untuk membuat keputusan untuk keluar,” kata Tesfaye dari Queer Svit tentang orang-orang trans.

“Ada banyak alasan untuk hal ini: mulai dari akses terhadap layanan kesehatan hingga rasa tidak aman di luar negeri.”

Baik Mihelena maupun Nastya termasuk di antara perempuan trans yang, setidaknya untuk saat ini, memilih untuk tinggal di Rusia.

Mihelena, yang meminta tidak disebutkan namanya untuk berbicara secara bebas, mengatakan dia ingin tinggal di Rusia untuk menyelesaikan studinya di universitas.

“Perasaan tidak aman selalu ada. Dan sejak perang dimulai, saya menyadari segalanya bisa berubah kapan saja,” katanya.

“Saya dicekam rasa takut dan cemas. Saya takut untuk keluar. Tapi apa yang bisa saya lakukan?”

Singapore Prize

By gacor88