Penyanyi rakyat ‘Marusya’ memenangkan hati penonton Rusia

Yasho Thierry dari Pantai Gading telah tampil bersama grup musik rakyat Rusia “Marusya” selama sepuluh tahun terakhir.

Berbasis di kota selatan Krasnodar, grup ini lahir dari percakapan tentang budaya musik antara seorang mahasiswa Afrika di universitas kota dan pemimpin ansambel rakyat Rusia, Pavel Chelakhov. Sekarang ada 25 artis dalam grup tersebut, yang tampil di seluruh Rusia, di radio dan televisi. Pada 2013, mereka tampil di “Minute of Fame” Channel One nasional Rusia, yang berujung pada penampilan di Olimpiade Sochi.

Thierry memberi tahu The Moscow Times bahwa penonton terkejut saat pertama kali melihat penyanyi tersebut, sebelum ditaklukkan oleh keterampilan penampilannya.

“Ketika ditanya mengapa saya tidak menyanyikan lagu-lagu dari tanah air saya, saya menjawab karena saya tinggal di Rusia,” katanya.

Thierry adalah salah satu anggota pertama “Marusya”. Dia sekarang bekerja sebagai programmer dan bergabung dengan ansambel ketika dia masih mahasiswa. “Saya ingin belajar di luar negeri, dan ketika saya harus memilih antara Turki dan Rusia, saya memutuskan Rusia.” Dia mengatakan tampil pada awalnya sulit karena ketika siswa mulai, mereka biasanya tidak berbicara bahasa Rusia dengan baik, dan ada perbedaan gaya lainnya. “Di negara saya tariannya lebih cepat daripada di Rusia, dan gerakannya sangat berbeda.”

Johana Dawak datang ke ansambel melalui seorang teman, begitulah cara sebagian besar anggota bergabung. “Ketika saya belajar di departemen persiapan sebelum memulai kuliah saya, saya bertemu dengan seorang pria yang bernyanyi di band. Dia mendengar saya bernyanyi dan bertanya apakah saya ingin bergabung dengan ‘Marusya’. Saya bilang iya. Ketika saya memberi tahu ibu saya tentang hal itu, dia tidak mempercayai saya. Saya mengiriminya video penampilan kami, tapi dia masih kagum.”

Atas perkenan Pavel Chelakhov

Johana datang dari Kamerun untuk belajar di Universitas Kedokteran Negeri Kuban. “Di rumah kami mendapatkan lebih banyak teori dalam kedokteran, tetapi saya ingin mendapatkan lebih banyak pengalaman praktis. Kakak saya sudah lama tinggal di Rusia dan dia menyarankan agar saya belajar di sini. Saya memiliki dua tahun lagi, dan saya belum memutuskan apakah saya akan tinggal atau kembali ke rumah.”

Grup ini menyanyikan lagu-lagu Rusia, Cossack, Ukraina, Armenia, Georgia, dan Sirkasia. Pada latihan pertama, pendiri grup Pavel Chelakhov membacakan teks dan menjelaskan arti dari setiap kata dan frasa. Kemudian penyanyi mempelajari arti umum dan menambahkan aksen jika perlu. Selanjutnya, mereka mencetak teks dengan aksen pada setiap kata, menekankan irama lagu yang kuat. Proses ini biasanya memakan waktu beberapa hari. Kemudian para penyanyi mengerjakan pelafalan dan kesenian.

“Lagu favorit saya adalah ‘Oisya, Ty oisya’, ‘Marusya’ dan ‘Valenki’,” kata Xaviera Fomo. “Marusya” adalah favorit sebagian besar anggota ansambel.

Xaviera datang ke Rusia dari Kamerun. “Saya pikir emosi itu sama di mana pun Anda tampil, di Rusia atau di Kamerun. Di atas panggung saya merasa seperti seorang seniman.”

“Satu-satunya masalah,” tambahnya, “adalah akhiran dalam kata-kata Rusia sangat sulit.”

Selama bertahun-tahun, “Marusya” tampil di Novosibirsk, Astana, Sochi, Yalta, Tyumen, dan banyak kota Rusia lainnya.

Jonathan Tepe, yang berasal dari Pantai Gading, mengatakan kepada The Moscow Times bahwa sebagian besar penonton pada umumnya menyukai penampilan mereka.

“Penonton sangat antusias dengan kami! Mereka tidak percaya kami belajar bagaimana menyanyikan lagu-lagu Rusia. Kami hampir tidak pernah mendengar ulasan buruk,” tambah Johana Dawak.

Untuk informasi lebih lanjut tentang grup, lihat situs web mereka Di Sini.

Atas perkenan Pavel Chelakhov

By gacor88