Penjelasan: Mengapa Rusia berusaha keras untuk merebut kota kecil Bakhmut di Ukraina?

Pasukan Rusia telah berusaha merebut Bakhmut di wilayah Donetsk, Ukraina, setidaknya selama tujuh bulan. Namun dalam beberapa pekan terakhir, pertempuran di dalam dan sekitar kota telah menjadi salah satu perang paling sengit selama sembilan bulan di Ukraina.

Bakhmut, terletak di atas tambang garam besar dan terkenal dengan kilang anggur era Sovietnya, telah rusak parah – dan sebagian hancur total – oleh penembakan terus-menerus.

Tekad Rusia untuk mengambil Bakhmut telah membingungkan banyak pengamat, yang mempertanyakan komitmen sumber daya Moskow yang sangat besar untuk pertempuran meskipun kota itu relatif kurang memiliki signifikansi strategis.

The Moscow Times mempertimbangkan mengapa Kremlin begitu bersemangat untuk menaklukkan kota tersebut.

Daya tarik apa yang dimiliki Bakhmut untuk Angkatan Bersenjata Rusia?

Merebut Bakhmut akan memberi Rusia pijakan kecil dan strategis untuk melancarkan serangan yang lebih luas terhadap kota-kota Sloviansk dan Kramatorsk yang dikuasai Ukraina di utara.

Bakhmut juga berada di jalan raya utama yang memotong secara diagonal melalui wilayah Donetsk dan Luhansk Ukraina.

Tetapi fokus Rusia pada kota itu tetap mengejutkan para analis, yang menunjukkan bahwa pertempuran untuk merebut Bakhmut telah merugikan Moskow baik dalam hal personel maupun peralatan.

“Tidak ada yang benar-benar memahami pentingnya Bakhmut,” kata analis pertahanan Konrad Muzyka dari Rochan Consulting yang berbasis di Polandia.

“Tidak ada yang benar-benar bisa menjelaskan … mengapa orang Rusia berjuang mati-matian untuk itu.”

Salah satu alasan yang mungkin mengapa Rusia mengerahkan begitu banyak orang dan sumber daya ke dalam pertempuran adalah karena hal itu telah menjadi masalah prestise militer – setelah berbulan-bulan mencoba merebut kota itu, Moskow enggan mengakui kekalahan.

Artileri Ukraina dari brigade ke-24 memuat amunisi ke howitzer self-propelled 2S1 Gvozdika di posisi di sepanjang garis depan di sekitar Bakhmut, wilayah Donetsk.
Ihor Tkachov / AFP

“Rusia telah berperang begitu lama, mereka pikir mereka mungkin melakukan segalanya untuk menangkap Bakhmut,” kata Muzyka kepada The Moscow Times.

Pasukan Rusia mana yang memimpin serangan?

Pertempuran tersebut dipimpin oleh perusahaan tentara bayaran Rusia Wagner, didukung oleh artileri Rusia, unit tentara yang dimobilisasi, dan angkatan udara.

Dipimpin oleh pengusaha Rusia Yevgeny Prigozhin, Wagner mempekerjakan tentara bayaran, berjumlah ribuan direkrut keluar dari penjara Rusia, dan telah melihat profilnya meningkat pesat sejak invasi ke Ukraina dimulai.

“Ketika Wagner melakukan serangan (di Bakhmut), gelombang pertama adalah mantan tahanan, gelombang kedua adalah wajib militer yang dimobilisasi Rusia, kemudian gelombang ketiga adalah pasukan reguler Wagner,” kata Muzyka.

Namun, serangan trompop yang dilakukan oleh pasukan Rusia di dalam dan sekitar Bakhmut sejauh ini sebagian besar berhasil dipukul mundur oleh militer Ukraina.

“Ini seperti ban berjalan,” kata seorang penembak senapan mesin Ukraina yang dikerahkan di Bakhmut dalam sebuah pemeliharaan minggu lalu dengan Financial Times.

Apa yang didapat Wagner dengan merebut Bakhmut?

Setelah sejumlah kemunduran yang memalukan dalam beberapa bulan terakhir, militer Rusia tampaknya semakin mendapat tekanan dari Kremlin untuk sukses di medan perang.

Jika Wagner akhirnya menangkap Bakhmut, itu akan menjadi kemenangan yang signifikan bagi kelompok tentara bayaran dan meningkatkan reputasi Prigozhin di dalam negeri, menurut Mark Galeotti, pakar keamanan Rusia di University College London.

“Dulu ada alasan militer ketika Rusia mencoba untuk maju … tapi itu lebih karena keinginan berdarah dan keinginan Prigozhin – kebutuhan – untuk kemenangan,” kata Galeotti kepada The Moscow Times.

Bagaimana pertarungannya?

Foto Dan video dari Bakhmut menunjukkan kerusakan parah pada kota dan infrastrukturnya akibat penembakan selama berbulan-bulan.

Prasasti “Bakhmut adalah Ukraina”.
Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina

Dalam pidato mingguannya pada hari Jumat, presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dikatakan bahwa “untuk semua maksud dan tujuan, penjajah menghancurkan Bakhmut – kota Donbas lain yang diubah oleh tentara Rusia menjadi reruntuhan yang hangus.”

Kurang dari 10.000 warga sipil – banyak yang tidak memiliki listrik dan air – diperkirakan tetap tinggal di kota yang populasinya sebelum perang berjumlah sekitar 70.000.

Sementara pertempuran itu sendiri melibatkan penggunaan artileri berat, ada juga pertempuran jalanan. Dan gambar baru-baru ini tentang hutan yang hancur dan parit yang dipenuhi lumpur di sekitar Bakhmut telah mendorong perbandingan dengan Front Barat dalam Perang Dunia Pertama.

Akankah Rusia berhasil menangkap Bakhmut?

Meter demi meter, pasukan Wagner semakin dekat ke kota dalam beberapa minggu terakhir.

Diapit oleh pasukan konvensional Rusia di utara dan selatan, pasukan penyerang membuat terobosan signifikan di sekitar desa Opytne akhir bulan lalu. Meskipun tampaknya sejak saat itu mereka tidak dapat memanfaatkan keuntungan teritorial ini.

Menangkap kota akan membutuhkan mengalahkan beberapa unit Ukraina yang paling tangguh.

Dan, secara militer, pengambilalihan Bakhmut tidak mungkin membuka jalan bagi kemajuan Rusia yang baru.

“Mengambil alih kota sepertinya tidak akan berdampak besar pada situasi operasional secara keseluruhan,” kata Muzyka.


judi bola online

By gacor88