Pengadilan menetapkan 15 Desember untuk mendengarkan kasus terdakwa pembicara negara bagian Ekiti

Pengadilan Tinggi Federal di Lagos telah menetapkan Rabu, 15 Desember untuk mendengarkan gugatan yang diajukan oleh terdakwa Ketua Dewan Negara Bagian Ekiti, Hon. Adewale Omirin, menantang penuntutannya.

Hakim Saliu Saidu juga memberikan cuti kepada penggugat untuk memberikan salinan dari proses aslinya pada 12 tergugat.

Hakim memberikan izin kepada penggugat untuk melayani para tergugat dengan proses di luar yurisdiksinya dengan cara pengganti, yaitu dengan memasang iklan di beberapa harian nasional.

Kantor Berita Nigeria (NAN) melaporkan bahwa kasus tersebut diajukan oleh Omirin, wakilnya, Adetunji Orisalade, bersama dengan 17 anggota Kongres Semua Progresif (APC) DPR lainnya.

Bersama sebagai tergugat dalam gugatan: Hon. Dele Olugbemi, Hon. Samuel Ajibola, Hon. Adeojo Alexander, Hon. Adeloye Adeyinka, Hon. Israel Ajiboye, Hon. Fatunbi Olajide dan Hon. Olayinka Abeni.

Lainnya adalah: Inspektur Jenderal Polisi, Komisaris Polisi, Negara Bagian Ekiti, Bpk. Owoseni Ajayi, Bpk. Kayode Oso dan Kepala Toyin Ojo.

NAN melaporkan bahwa penggugat mengajukan gugatan tersebut, dengan tujuan menghentikan fungsi legislatif di Majelis, sambil menunggu keputusan kasus tersebut.

Permohonan diajukan dalam hal Pengadilan Tinggi Federal (Peraturan Acara Perdata 2009, Hukum Pidana dan Konstitusi 1999 (sebagaimana telah diubah).

Dalam permohonannya, penggugat meminta agar dia. Dele Olugbemi (tergugat pertama) dan Hon.Olayinka Abeni, (tergugat ketujuh), untuk mengajukan diri masing-masing sebagai Ketua dan Wakil Ketua Majelis Negara Bagian Ekiti.

Mereka juga menginginkan perintah perintah sementara yang menahan mereka, baik oleh diri mereka sendiri atau privasi mereka, dari melakukan fungsi legislatif Majelis secara tidak sah, sambil menunggu keputusan mosi dengan pemberitahuan.

Selain itu, para pemohon meminta perintah perintah sementara yang menahan terdakwa ke-10 hingga ke-12 untuk menjadikan diri mereka sebagai Komisaris Negara Bagian Ekiti, atau melakukan bisnis apa pun sebagai kelanjutannya.

Mereka juga mencari perintah perintah wajib, memaksa para terdakwa untuk memberi mereka akses tidak terbatas ke kantor legislatif mereka untuk menjalankan tugas yang diberikan secara konstitusional.

Pemohon juga menginginkan perintah memulihkan hak dan keistimewaan jabatannya masing-masing, sesuai dengan mandat konstitusionalnya.

NAN melaporkan bahwa Hakim Saidu menetapkan tanggal 15 Desember untuk sidang mosi dengan pemberitahuan.

Dalam gugatannya, penggugat mengklaim bahwa kewajiban konstitusionalnya secara langsung terpengaruh selama pelanggaran di rumah dibiarkan berlanjut.

NAN juga melaporkan bahwa Hon. Omirin dan Wakilnya, Orisalade, dikecam oleh tujuh anggota parlemen PDP di gedung Majelis Negara Bagian Ekiti pada 20 November.

DI DALAM


link slot demo

By gacor88