Pengadilan menegaskan hak narapidana untuk memilih

Pengadilan Tinggi Federal di Benin, ibu kota Negara Bagian Edo, pada hari Selasa memutuskan bahwa narapidana dari semua penjara di seluruh Nigeria memiliki hak untuk memilih dalam semua pemilihan umum yang diadakan di negara tersebut.

Keputusan dalam gugatan yang diajukan oleh Victor Emenuwe, Onome Inaye, Kabiru Abu, Osagie Iyekepolor, Modugu Odion (untuk dan atas nama narapidana penjara Nigeria) terhadap Komisi Pemilihan Umum Nasional Independen (INEC) dan Pengawas Keuangan Umum Layanan Penjara di Nigeria , pengadilan yang dipimpin oleh Hakim Mohammed Lima memaksa para terdakwa untuk memastikan bahwa para pemohon (sebagai tahanan) tidak dirampas.

Penggugat dalam Amandemen Panggilan Asli berdoa kepada pengadilan untuk menentukan “apakah dengan memperhatikan ketentuan pasal 25 Konstitusi Republik Federal Nigeria tahun 1999, sebagaimana diubah pada tahun 2011, dan pasal 12 (1) Undang-Undang Pemilu tahun 2010, penggugat tidak berhak didaftarkan sebagai pemilih oleh Tergugat pertama.”

Kelegaan lain yang diminta oleh penggugat adalah agar pengadilan menentukan apakah, dengan memperhatikan ketentuan Pasal 77 (2) Konstitusi Republik Federal Nigeria tahun 1999 dan Pasal 12 (1) Undang-Undang Pemilu tahun 2010, penggugat berhak tidak berhak memberikan suaranya pada suatu pemilihan; dan apakah kegagalan terdakwa pertama untuk melakukan pendaftaran dan pemungutan suara bagi para tahanan yang berada dalam tahanan terdakwa ke-2 bukan merupakan pelanggaran terhadap hak-hak mereka sebagai warga negara Republik Federal Nigeria sebagaimana tercantum dalam pasal 14 (1) (2 ) ) (a) (b), pasal 17 (2) (a), pasal 24 (b), (c), pasal 39 Konstitusi Republik Federal Nigeria tahun 1999, pasal 13 (1) dan pasal 20 ( 1) ) Piagam Afrika tentang Hak Asasi Manusia dan Hak Asasi Manusia.

Dalam putusannya, Hakim Lima menyatakan bahwa “tindakan apa pun yang dilakukan oleh Terdakwa pertama yang menolak hak memilih narapidana adalah inkonstitusional, ilegal, tidak teratur, melanggar hukum, batal dan tidak mempunyai dampak apa pun; bahwa Tergugat tidak mempunyai hak konstitusional untuk mengingkari hak pilih penggugat; bahwa menjadi narapidana bukanlah suatu pelanggaran yang menghalangi pendaftaran dan hak memilih mereka berdasarkan pasal 24 Undang-Undang Pemilu; dan bahwa pengucilan narapidana dari pemilu yang diadakan di Nigeria adalah tindakan ilegal, ultra vires, dan tidak sah.”

Hakim selanjutnya mengabulkan perintah perintah wajib yang memerintahkan Terdakwa pertama untuk memperbarui dan memasukkan nama-nama warga negara dalam tahanan terdakwa kedua dalam daftar pemilih nasional, dan perintah perintah wajib yang menginstruksikan INEC dan Pengawas Keuangan Umum Nigeria. Layanan Penjara untuk mengikutsertakan penggugat serta membuat lingkungan nyaman bagi mereka untuk menjalankan hak pilihnya.

Menanggapi putusan tersebut, penasihat hukum penggugat, Pengacara Aigbokhan, menyambut baik putusan tersebut dan menekankan bahwa terkikisnya hak narapidana untuk memilih menciptakan lingkungan yang sangat rapuh bagi hak asasi manusia secara keseluruhan mengingat 365 hari hak asasi manusia yang merupakan tema hak asasi manusia. adalah. pada tahun 2014.

“Penghakiman ini merupakan hambatan dalam menciptakan warga kelas dua di Nigeria,” katanya.


Toto SGP

By gacor88