Pendukung memprotes di seluruh Rusia untuk pembebasan Navalny yang sakit

Puluhan ribu pendukung pemimpin oposisi Alexei Navalny berunjuk rasa di seluruh Rusia pada Rabu untuk menuntut pembebasan aktivis yang dipenjara, yang telah melakukan mogok makan selama tiga minggu.

Sekutu juru kampanye anti-korupsi – yang kembali ke Rusia pada Januari setelah pulih dari dugaan upaya peracunan Agustus lalu – menyerukan tindakan tersebut menjelang pidato kenegaraan Presiden Vladimir Putin.

Dengan organisasi Navalny diberi label “ekstremis” dan secara efektif dilarang, para pembantunya melihat protes tersebut sebagai pertempuran terakhir dalam apa yang mereka sebut perang melawan “kejahatan absolut”.

“Saya di sini untuk mendukung sesama warga negara saya dan juga, tentu saja, Navalny,” kata Anna Zhurovskaya, 22 tahun, seorang mahasiswa di universitas terkemuka Moskow.

“Saya marah dengan bagaimana dia diperlakukan. Saya pikir penting berada di sini hari ini, untuk menunjukkan solidaritas dan turun ke jalan bersama orang-orang Rusia yang berpikiran sama.”

Anna Zhurovskaya mengatakan dia datang untuk menunjukkan solidaritas.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

Polisi mengatakan 6.000 orang berkumpul di sekitar Lapangan Manezhnaya Moskow, dekat gedung tempat Putin berbicara beberapa jam sebelumnya tanpa menyebut Navalny. Mereka mengatakan bahwa 4.500 di kota kedua Rusia St. Petersburg, dan 14.000 secara nasional.

Pengamat independen dan media lokal mengatakan angka tersebut jauh lebih tinggi.

“Saya melihat yang terburuk dari Uni Soviet, saya melihat yang terburuk dari tahun 1990-an. Tapi apa yang terjadi sekarang bahkan lebih buruk. Kami kembali ke tahun 1937 lagi. Itu harus dihentikan,” kata Valentina (82), seorang pengunjuk rasa di Nevsky. Prospek di st.

Di Moskow, beberapa langkah dari Lapangan Merah, massa pro-Navalny meneriakkan “Putin adalah pencuri” dan “bebaskan dia,” saat mobil-mobil yang melaju di sepanjang Jalan Tverskaya utama Moskow membunyikan klakson sebagai tanda solidaritas, menurut seorang reporter Moscow Times di tempat kejadian.

Beberapa jam sebelum demonstrasi, polisi menyebar ke seluruh pusat kota Moskow dengan perlengkapan anti huru hara. Meskipun kekerasan polisi grosir yang dilakukan kepada pengunjuk rasa pada Januari tidak ada, pemantau independen OVD-Info mengatakan 1.496 orang ditahan sepanjang hari di 64 kota di seluruh Rusia, termasuk 26 di Moskow.

Tim Navalny mengundang calon pengunjuk rasa untuk mendaftar di situs webnya dan mengumumkan jumlah peserta di ratusan kota besar dan kecil di seluruh Rusia.

Meskipun mereka awalnya berencana menunggu 500.000 pendaftaran sebelum menyerukan demonstrasi, protes Rabu diumumkan dengan hanya 460.000 pendaftaran, setelah dokter Navalny mengatakan situasi kesehatannya menjadi kritis.

Jumlah pemilih sebenarnya jauh lebih kecil, dengan kota-kota besar Siberia, termasuk Novosibirsk dan Irkutsk, di mana antara 30 dan 40% dari demonstrasi terdaftar hadir.

Di kota-kota kecil, pengunjuk rasa masih lebih sedikit. Di Timur Jauh, Petropavlovsk-Kamchatsky, media lokal melaporkan hanya sekitar empat puluh pengunjuk rasa, dari sekitar 700, mengindikasikan mereka akan hadir.

Dalam pidatonya pada hari sebelumnya, Putin tetap setia dan tidak menyebut nama Navalny, yang tidak pernah dia sebut namanya. Sebagai gantinya, dia menguraikan sejumlah janji dan skema pengeluaran baru untuk memberi keluarga Rusia yang kesulitan uang tunai tambahan menjelang pemilihan parlemen yang dijadwalkan akhir tahun ini.

Meskipun Rusia standar hidup jatuh ke level terendah dalam satu dekade, peringkat persetujuan Putin, yang mencapai 63%, tetap stabil selama tahun 2021. Sementara Navalny baru-baru ini berhasil menarik banyak perhatian di Rusia dengan pemeriksaan video viral tentang dugaan istana Putin di Laut Hitam , sebuah survei baru-baru ini oleh jajak pendapat independen Levada menunjukkan bahwa hanya 20% orang Rusia yang mengatakan mereka menyetujui aktivitasnya.

Hanya 29% orang Rusia yang percaya bahwa hukuman penjara Navalny tidak adil lain Jajak pendapat Levada.

“Pemerintah berusaha mengendalikan kami melalui intimidasi dan ketakutan. Itu sebabnya tidak banyak orang yang keluar hari ini,” kata Igor Bezvekhov (25), manajer proyek di sebuah perusahaan kreatif.

“Orang yang sama telah bertanggung jawab selama lebih dari 20 tahun, hampir sepanjang hidup saya. Jika saya tidak keluar sekarang, tidak akan ada yang berubah,” kata Bezvekhov.

Unjuk rasa telah menjadi semakin penting di tengah meningkatnya tindakan hukum terhadap gerakan Navalny, yang dapat membuat organisasi pemimpin oposisi secara efektif dikriminalisasi, dan para pendukungnya dikenakan hukuman hukum yang keras.

Pekan lalu, jaksa Moskow meminta pengadilan untuk mencap Dana Anti-Korupsi Navalny dan jaringan kantor pusat regionalnya sebagai “organisasi ekstremis”, label yang akan melarang mereka beroperasi di Rusia dan dapat menyebabkan hukuman penjara bagi staf dan pendukung. Pengadilan Kota Moskow akan meninjau permintaan tersebut dalam sidang tertutup pada 26 April.

“Ini adalah kesempatan terakhir untuk berkumpul sebelum pengakuan struktur Navalny sebagai organisasi ekstremis,” kata Andrey Kolesnikov, sarjana senior di think tank Carnegie Moscow Center.

“Kremlin telah memutuskan untuk menyelesaikan masalah Navalny untuk selamanya.”

Bagi para pembantu utama Navalny, yang sebagian besar kini telah meninggalkan Rusia untuk menghindari tuntutan pidana, protes tersebut mewakili akhir dari era gerakan yang telah turun ke jalan selama lebih dari satu dekade.

“Kami akan mencari tahu bagaimana menyesuaikan pekerjaan kami dengan realitas baru ini,” kata Ruslan Shaveddinov, sekretaris pers Dana Antikorupsi yang sekarang berbasis di Lituania, tentang tindakan keras tersebut.

“Kami tidak akan pergi ke bawah tanah.”

Igor Bezvekhov mengatakan dia menginginkan perubahan.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

Bagi sekutu Navalny di Rusia, protes tersebut telah menimbulkan dilema.

Dengan banyak yang ditangkap dan dihukum karena mengambil bagian dalam protes Januari terhadap penahanan awal pemimpin oposisi – di mana lebih dari 10.000 orang ditangkap dengan 50 saat ini diadili – protes baru telah membawa prospek penuntutan pidana dan hingga enam tahun penjara.

Di kota Tomsk di Siberia – benteng Navalny dan tempat peracunan pemimpin oposisi musim panas lalu – anggota parlemen lokal dan markas besar Navalny, Ksenia Fadeeva, mengumumkan bahwa dia akan menahan diri untuk tidak melakukan protes untuk pertama kalinya dalam sepuluh tahun. mengutip prospek tuntutan pidana yang berasal dari keyakinan sebelumnya.

Beberapa jam setelah protes Tomsk berakhir, Fadeeva tetap ditangkap.

Bagi banyak pengunjuk rasa, penumpasan yang meningkat membuat sedikit perbedaan, dengan protes yang sangat dikriminalisasi bahkan sampai sekarang.

“Menakutkan untuk keluar dan memprotes,” kata Bezvekhov.

“Tapi jika kita tidak keluar sekarang, masa depan kita akan lebih buruk.”

Terlepas dari pandangan yang lebih gelap, analis tetap skeptis bahwa gerakan Navalny, yang telah mendominasi politik oposisi Rusia selama hampir satu dekade, akan hancur total dalam beberapa bulan mendatang.

“Kremlin tidak dapat sepenuhnya menghancurkan gerakan Navalny, atau menghapus dukungan untuknya di antara sebagian penduduk,” kata Tatiana Stanovaya, pendiri perusahaan konsultan politik R.Politik.

“Mereka akan terus bekerja dalam penyelidikan dan Smart Vote dari luar negeri,” katanya, mengacu pada kampanye pemungutan suara taktis yang bertujuan mencegah anggota partai Rusia Bersatu yang berkuasa terpilih.

Terlepas dari tindakan keras, bagi beberapa veteran gerakan protes Rusia yang lebih tua, pendukung Navalny yang sebagian besar lebih muda yang muncul memberi alasan untuk berharap.

“Saya sangat mengagumi anak muda di sini,” kata Timur Bespalatov, seorang pensiunan berusia 67 tahun yang mengaku telah menjadi pengunjuk rasa sejak era Perestroika.

“Masa depan mereka dipertaruhkan di sini.”

Seorang pria memegang poster yang berterima kasih kepada Navalny.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

Dengan pelaporan oleh Ksenia Elzes di St.

Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88