Penduduk Desa Rusia Menyelamatkan Paus Beluga yang Terdampar

Penduduk desa Rusia di wilayah Timur Jauh Magadan datang untuk menyelamatkan dua paus beluga yang terdampar di pantai, media lokal dilaporkan Selasa.

Kedua paus itu berburu herring, mangsa biasa mereka, di Teluk Gizhigin ketika air pasang surut, menjebak mereka di perairan dangkal dan akhirnya meninggalkan mereka di pantai kering tempat mereka menarik perhatian penduduk setempat, lapor MagadanMedia.

Sekelompok 17 orang dewasa dan anak-anak dari desa Topolovka menutupi paus yang terdampar dengan kain basah dan menuangkan air ke atasnya untuk membantu mereka tetap hidup.

Setelah air pasang akhirnya kembali delapan jam kemudian sekitar pukul 10 malam, beluga dapat berenang kembali ke Laut Okhotsk. Penduduk setempat mengatakan kepada MagadanMedia bahwa beluga lain sedang menunggu rekan mereka yang terdampar di perairan terdekat.

Media sosial

Pejabat lokal mengatakan kepada MagadanMedia bahwa penyelamatan terjadi sekitar dua minggu lalu dan penduduk desa berkumpul hampir setiap bulan Juni untuk membantu paus yang terdampar saat ikan haring berenang ke Teluk Gizhiginskaya untuk masa pemijahan mereka.

Konservasionis sangat teliti pemantauan sekelompok paus beluga yang terdampar di dekat Semenanjung Chukotka di utara Laut Okhotsk. Sejak Januari, paus telah terperangkap di tempat terbuka kecil yang dikelilingi es berkilo-kilometer di Teluk Penking.

Hal seperti itu cukup umum terjadi di daerah tersebut, karena kapur sirih terkadang berburu di teluk yang jauh sebelum es mencair, kata para ahli memberi tahu kantor berita TASS milik negara. Setelah es musim dingin menutupi laut, mereka harus menunggu hingga musim panas sebelum dapat melarikan diri.

World Wildlife Fund mengatakan beluga bermain peran penting dalam ekosistem Arktik dan rentan terhadap perubahan iklim karena ketergantungan mereka pada es laut. Di Rusia, beluga dan paus lainnya juga berisiko dijual ke oseanarium atau disimpan di apa yang disebut “penjara paus”.

Setelah gambar “penjara paus” Rusia di dekat pelabuhan Nakhodka di Laut Jepang memicu kemarahan internasional dan domestik, Duma Negara untuk sementara melarang penangkapan orca dan beluga hingga kondisi oseanarium berubah drastis.

Meskipun lebih dari 100,00 orang Rusia pada tahun 2019 bertanda tangan di bawah ini petisi yang menyerukan larangan permanen perburuan paus, pemerintah menganggapnya “tidak perlu” dan malah memilih larangan sementara.

link slot demo

By gacor88