Musim Rusia di Festival Film Cannes

Tahun ini, Rusia mengirimkan enam film ke Festival Film Cannes, empat dalam kompetisi dan dua dalam kategori non-kompetitif. Dan pembuat film membawa pulang tiga penghargaan: Grand Prix untuk film “Hytti No. 6” diproduksi oleh Juho Kuosmanen dengan Rusia — dibagikan dengan film “Ghahreman” (Pahlawan) oleh pembuat film Iran Asghar Farhadi; Grand Prix Dalam beberapa perspektif bagian yang diberikan kepada Kira Kovalenko untuk “Melepaskan Tinju”; dan Penghargaan CST untuk Seni Teknis kepada Vladislav Opelyants atas karyanya pada “Petrov’s Flu” karya Kirill Serebrennikov. Sinematografer tersebut sebelumnya berkolaborasi dengan Serebrennikov dalam filmnya “Summer” dan “The Student”.

Cannes, pandemi, dan flu Sebrennikov

Dalam beberapa hal, festival tahun ini seolah berlangsung dalam periode waktu yang berbeda. “La Croisette”, kawasan pejalan kaki pantai di Cannes, dipenuhi bintang dari festival film tanpa masker pelindung – seperti pada hari-hari sebelum pandemi.

Namun pandemi hadir di festival tersebut – nyatanya, ia seolah menjadi salah satu bintang film “Petrov’s Flu” karya Kirill Serebrennikov. Petrov yang berusia tiga puluh tahun bekerja sebagai mekanik di siang hari dan sebagai kartunis di malam hari. Ini akhir tahun dan Petrov terserang flu. Dia batuk di bus dan jatuh ke dalam delirium di tengah kerumunan orang di mana realitas, visi, dan fantasi semuanya bergabung. Istrinya, seorang pustakawan, juga sakit, hanya fantasinya tentang seks dan balas dendam. Petrov menginfeksi putranya, yang akan menghadiri pesta Tahun Baru sekolah, dan mengingat pesta yang juga dia hadiri di Soviet tahun 1970-an. Pesta itu tetap ada dalam ingatannya bersama dengan aliran pengalaman tentang masa lalu, sekarang, kematian dan kehidupan.

Film-film dari kompetisi utama yang diadakan di bioskop “Lumière” biasanya dibagi menjadi pemutaran perdana siang dan malam. Pertunjukan malam diyakini lebih diminati. Pemutaran film Serebrennikov berlangsung pada siang hari, namun hal tersebut tidak menghentikan penonton untuk menekan film tersebut.

Serebrennikov tidak diizinkan meninggalkan Rusia sejak 2017 dan tidak dapat menemani filmnya ke Cannes. Di karpet merah, film tersebut dipersembahkan oleh para aktor yang memainkan peran kunci – Yuri Kolokolnikov, Chulpan Khamatova, Ivan Dorn, Yulia Peresild dan Yura Borisov, serta produser Ilya Stewart.

Sebuah adegan dari “Flu Petrov”
© Hype Film

Sebelum pemutaran perdana, direktur utama Roskino Yevgenia Markova menulis di Instagram: “Satu-satunya film yang seluruhnya dibuat di Rusia dalam kompetisi utama Festival Film Cannes. Pertunjukan telah dimulai… Semoga berhasil. ” Namun, dalam arti tertentu, Kirill Serebrennikov masih menghadiri pemutaran perdananya sendiri. Anggota kru film pergi ke fotografer dengan lencana dengan potret sutradara. Aksesori yang sama terlihat pada direktur artistik Festival Film Cannes Thierry Frémaux dan presiden festival Pierre Lescure Penonton menyambut kru dengan tepuk tangan meriah.

“Petrov’s Flu” adalah film pertama Kirill Serebrennikov sejak dibebaskan dari tahanan rumah. Itu membenamkan penonton dalam suasana penindasan, baik fisik maupun mental. Meskipun difilmkan sebelum virus corona muncul, film ini menangkap suasana sebuah negara di tengah pandemi dan sebuah negara yang terjebak dalam cobaan kolektif. Dia menjelaskan niatnya kepada pers internasional tentang Zoom: “Film ini mungkin tampak metaforis, tetapi tidak ada hubungannya dengan pandemi. Plotnya didasarkan pada novel karya Alexei Salnikov berjudul ‘The Petrovs In and Around the Flu.’ Sastra Rusia dikenal profetik, sering dikaitkan dengan konsep malapetaka, absurditas, dan surealisme, orang Rusia merasa nyaman dengan hal ini, jadi periode absurditas dan kegilaan yang datang ke Rusia dengan pandemi cukup akrab bagi kami.”

Film ini berdurasi hampir dua setengah jam. Ketika halusinasi para protagonis menjadi sangat kacau, beberapa penonton mulai pergi. Tetapi sebagian besar pemirsa bertahan sampai akhir. Pendapat di antara jurnalis internasional terbagi. Untuk Tod MacCarthy (Batas Waktu), film tersebut terasa “seperti diserang secara fisik di gang gelap, atau banyak sampah yang dimasukkan ke tenggorokan Anda dan ditumpuk di atas Anda sampai Anda tidak tahan lagi.” Tapi Paolo Meregetti (Corriere della Sera) melihat dalam film itu “pesona jiwa Rusia, dengan kemurungan dan hasratnya, mimpi dan kemauan untuk berkompromi.”

Opelyants menerima penghargaan dari Komisi Teknis Tinggi festival “atas seninya dalam membuat kami merasakan kondisi demam para karakter.”

Pemeran “Flu Petrov”
Christina Afanasieva

Di kereta api, gelap

Pemenang Grand Prix “Hytti No. 6” (Kompartemen No. 6), disutradarai oleh Juho Kuosmanen, secara longgar didasarkan pada novel dengan nama yang sama oleh Rosa Liksom. Sebuah film perjalanan yang sensitif tentang perjalanan dua jiwa yang gelisah melalui Rusia. Salah satunya adalah seorang mahasiswa lesbian Finlandia (Seidi Haarla) dari fakultas arkeologi Universitas Negeri Moskow, yang sedang dalam perjalanan ke Murmansk untuk melihat gambar orang primitif yang diawetkan di sana. Yang lainnya adalah pekerja konstruksi provinsial dan selalu mabuk (Yury Borisov, yang juga berakting dalam “Petrov’s Flu”). Kedua protagonis bertemu di kompartemen kereta. Awalnya mereka tidak senang bertemu satu sama lain. Tetapi saat mereka melakukan perjalanan melalui gurun bersalju, hubungan spiritual yang tak terlihat muncul di antara mereka. Untuk membuat film ini, Kuosmanen pergi ke negara lain, terjun ke atmosfer yang tidak dikenal dan membuat film dalam bahasa yang tidak dikenal. Grand Prix di Cannes memang pantas untuknya.

Kuosmanen bukanlah pendatang baru di Festival Film Cannes. Penonton mungkin ingat “Hari Paling Bahagia dalam Kehidupan Ollie Mäki”, yang memenangkan penghargaan Dalam beberapa perspektif pada tahun 2016. Untuk penonton Barat, yang tidak terbiasa dengan penyimpangan lirik, film ini mungkin terasa sedikit abstrak pada awalnya, tetapi penonton Rusia akan mengenali karakter serta keadaan di mana mereka berada.

Selatan ke Moskow dan Kaukasus

Film Kira Kovalenko “Unclenching The Fists”, pemenang dalam Dalam beberapa perspektif kategori, prihatin dengan kehidupan orang-orang di Kaukasus Utara, terutama seorang wanita muda yang tampaknya berada di bawah “tahanan rumah” tetapi berusaha menemukan keseimbangan antara kehidupannya sendiri dan kasih sayang ayah dan saudara laki-lakinya yang menyesakkan. “Ini adalah kisah kecil yang intim,” kata Kovalenko, “dengan seorang wanita sebagai pahlawan wanita. Tokoh utamanya bisa saja seorang pria. Versi pertama naskah saya adalah tentang tiga bersaudara. Dalam film, saya tidak menanyakan sosial atau politik pertanyaan. Saya selalu tertarik pada seseorang dan hubungannya dengan orang lain.”

Direktur Kira Kovalenko
Roskino

Penghargaan Kovalenko adalah Grand Prix pertama yang dibawa kembali ke Rusia sejak 2008 dalam kategori ini.

Paviliun Rusia di Village International di Cannes adalah tempat yang sangat populer. Jauh dari pandemi, pertemuan dengan pembuat film, presentasi publik, dan pesta koktail diadakan secara rutin. Blinis tradisional dan manisan disajikan untuk para tamu. Banyak jurnalis internasional terkejut menemukan generasi baru pembuat film dan produser Rusia yang terbuka untuk proyek bersama.

Salah satu acara utama paviliun Rusia adalah presentasi inisiatif ekspor baru yang disebut Russian Content Worldwide (RCW), yang bertujuan untuk mengembangkan kerja sama internasional, mendorong minat pasar konten Rusia, dan menawarkan lokasi syuting. Fakta bahwa inisiatif tersebut berhasil ditunjukkan oleh upacara penghargaan baru-baru ini, di mana proyek bersama “Hytti No. 6” menerima penghargaan tersebut.

By gacor88