Museum Impresionisme Rusia merayakan ‘Pencari Seni’

Pada tanggal 21 April, Museum Impresionisme Rusia mengadakan pameran lain yang penuh dengan wahyu. Disebut “Pencari Seni”, pertunjukan ini melanjutkan pendekatan inovatif museum untuk mengungkap aspek tersembunyi kehidupan Soviet. Ini menceritakan tentang fenomena yang tidak dipublikasikan sebelum perestroika dan bahkan dihukum berat: koleksi seni pribadi, terutama lukisan.

Pertunjukan tersebut menampilkan karya-karya dari koleksi pribadi: karya Nikolai Roerich dan Konstantin Korovin, Niko Pirosmani dan Kazimir Malevich, Robert Falk dan Pavel Kuznetsov. Namun fokus pertunjukan bukanlah kekayaan koleksi seni yang dipamerkan, melainkan para kolektor luar biasa. Kebanyakan dari mereka adalah elit dari “masyarakat Soviet tanpa kelas” – dokter, sarjana, dan diplomat terkenal yang tidak selalu harus mengikuti aturan. Beberapa dari mereka, terutama para insinyur dan cendekiawan, jatuh di bawah kendali penindasan Stalin, tetapi mereka hidup untuk terus mengoleksi karya seni.

Seperti yang dikatakan oleh kurator pameran Anastasiya Vinokurova pada pembukaan, penyelenggara menyajikan cuplikan dari fenomena aneh – pengumpulan seni dalam masyarakat di mana tidak ada kepemilikan pribadi dan “spekulasi” (membeli dari individu) adalah ilegal.

Tidak ada kolektor yang tertarik dengan realisme sosialis. Mereka semua mencari apa yang disebut formalis – seniman yang dicoret dari daftar seni resmi Soviet. Artinya, para kolektor ini memiliki selera yang bagus dan mengetahui sesuatu yang sangat berharga saat melihatnya.

Kolektor Igor Afanasyev oleh Maria Ponomareva
Museum Impresionisme Rusia

Para kolektor memang patut kita perhatikan. Mereka menyelamatkan karya-karya dari awal abad ke-20, periode yang tidak jauh di masa lalu tetapi hampir terlupakan saat itu. Setiap koleksi diawali dengan pengantar yang berguna dan jenaka: potret grafis para kolektor yang dibuat oleh seniman Maria Ponomareva dan biografi singkat yang ditulis dengan sentuhan ringan oleh spesialis seni Sofia Bagdasarova.

Ada 14 kolektor dan karyanya yang dipamerkan. Yang paling terkenal adalah Aram Abramyan, kepala ahli urologi Kremlin yang merawat para pemimpin Soviet dan dengan demikian dilindungi dari serangan rezim Soviet. Koleksinya meliputi karya Alexander Golovin, Boris Kustodiev, dan potret seorang wanita karya Konstantin Korovin. Kolektor terkemuka lainnya adalah Alexander Myasnikov, dokter legendaris yang konon pernah merawat Stalin. Dia mengumpulkan karya Nikolai Roerich dan Mstislav Dobuzhinsky.

“Varangian Way” oleh Nikolai Roerich (1907) dari koleksi Sigismund Valk, sekarang di KGallery
Museum Impresionisme Rusia

St. Galeri Petersburg KGallery membawa karya dari koleksi pribadi ke ibu kota utara. Perwakilan galeri Kristina Berezovskaya menyebut koleksi pribadi Soviet sebagai “seni di balik pintu tertutup”. St. Sejarawan Petersburg Sigismund Valk memperoleh potret diri yang sangat bagus oleh seniman Alexander Golovin dan Kuzma Petrov-Vodkin. Dmitry Likhachev, patriark budaya Rusia, menyebut Valk “seorang inteligensia St. Petersburg sejati”, yang “menggabungkan keingintahuan yang tak terbatas dengan kecerdasan yang dalam dan cerdas serta kebaikan yang tulus.” Di Leningrad setelah perang, Valk membeli karya Benois, Somov, Mitrokhin, Sudeikin, Serebryakova, Sapunova, Petrov-Vodkin dan Chagall dan menghabiskan uang yang tersisa untuk membeli buku tentang seni. Koleksinya terdiri dari sekitar 100 karya seni. Saat dibawa ke rumah sakit di akhir hayatnya, ia mewariskan koleksinya kepada muridnya, Nadezhda Simina.

Salah satu yang menarik dari pameran ini adalah karya dari St. St. Petersburg oleh Boris Grigoryev, salah satu seniman Rusia paling misterius di awal abad ke-20 yang karyanya kini dicari oleh para kolektor kontemporer. “Potret dari A Wanita. Dushka” dilukis pada tahun 1917 dan sekarang menjadi koleksi pribadi sutradara film Solomon Shushter.

Daya pikat seni semi-terlarang yang dipamerkan menggambarkan kemunafikan kehidupan Soviet dan kesenjangan antara mitos dan kenyataan. Sebagian besar dari mereka jarang dipamerkan, seperti lukisan Grigoryev “In the Caberet”, yang dilukis pada tahun 1913.

“Chef” oleh Robert Falk (1932) dari koleksi Abram Chudnovsky, sekarang di KGallery
Museum Impresionisme Rusia

Vladimir Semyonov, Wakil Menteri Luar Negeri Uni Soviet (1955-78) dan Komisaris Tinggi Uni Soviet di wilayah pendudukan Jerman, yang tercatat dalam sejarah karena menghentikan demonstrasi di Jerman Timur pada tahun 1953, melukis tiga lukisan karya had Pavel Kuznetsov . . Alexei Stychkin, seorang penerjemah simultan yang memulai karirnya di PBB dan menikah dengan balerina Teater Bolshoi terkenal Ksenia Ryabinkina, mengoleksi karya Mikhail Nesterov dan Aristarkh Lentulov.

Lukisan-lukisan dari koleksi Nikolai Timofeyev, kepala psikiater militer selama periode Soviet, sangat menarik. Seperti dicatat dalam biografinya: “Dia menduduki posisi yang sangat tinggi dan berbahaya yang menjadi lebih rumit pada 1950-an dan 1960-an ketika Timofeyev diminta untuk mengevaluasi kondisi mental para pembangkang. Beberapa dari mereka mengatakan bahwa dia banyak membantu mereka. Yang lain percaya bahwa Timofeyev harus dianggap sebagai praktisi psikiatri kriminal.”

Salah satu lukisan indah dari koleksi Timofeyev berjudul “Wookwork” karya Nikolai Kalmakov, yang kini dipegang oleh KGallery. Seorang seniman yang lama berada dalam bayang-bayang, Kalmakov melukis adegan-adegan fantastik dan tokoh-tokoh mitos.

Dupa, oleh Nikolai Kalmakov (1915) dari koleksi Nikolai Timofeeev
Museum Impresionisme Rusia

KGallery juga membawa ke Moskow karya Vladimir Lebedev, seorang seniman grafis luar biasa yang dikutuk sebagai formalis dan “seniman buruk” selama era Stalinis. “Potret Seorang Gadis dengan Poni” (1938) yang sangat ekspresif memikat semua orang yang berhenti di depan lukisan itu. Itu dari koleksi Igor Afanasyev, salah satu pelopor industri petrokimia Soviet. Selama Perang Dunia II, Afanasyev ditahan di “sharashka”, penjara khusus NKVD untuk para spesialis yang dimaksudkan untuk mencegah mereka dialihkan dari pekerjaan.

“Potret Seorang Gadis dengan Poni,” oleh Vladimir Lebedev (1938) dari koleksi Igor Afanasyev
Museum Impresionisme Rusia

Saat dipenjara di dekat Perm, Afanasyev mengembangkan antibeku dan cairan recoil untuk tank. Ketika dia ditangkap pada tahun 1937, koleksi pertamanya – yang telah dia kumpulkan selama 10 tahun – disita. Ketika dia dibebaskan pada tahun 1946, dia kembali ke Leningrad dan mulai mengoleksi lukisan lagi. Setelah tiga tahun, Afanasyev kembali ditangkap, namun kali ini ia menyembunyikan koleksinya. Dia dikirim ke pengasingan permanen ke Norilsk, di mana dia membuktikan dirinya sebagai ahli metalurgi yang sangat inventif. Pada tahun 1956, Afanasyev direhabilitasi dan dikembalikan ke Leningrad, di mana dia mendapatkan kembali koleksinya yang tersembunyi dan mulai mengumpulkan lagi.

“Bagi para kolektor di pameran kami, penambahan koleksi mereka merupakan upaya untuk menciptakan dunia mereka sendiri, yang merupakan alternatif dari realitas Soviet,” tulis kurator museum. “Seperti yang dikatakan ekonom Yakov Rubenshtein, ‘Saya mulai mengoleksi lukisan pada tahun 1953 untuk memperingati kematian Stalin.’ Peristiwa itu bukan hanya pertanda akan datangnya hal-hal yang lebih baik bagi para kolektor, tetapi juga berkurangnya bahaya bagi siapa pun yang terinfeksi oleh ‘bug pengumpul’.”

Lukisan utama di aula kedua pameran adalah “Herder with Camel” karya Niko Pirosmani dari koleksi Igor Sanovich, seorang ahli budaya Persia. Sebelum Sanovich memperoleh lukisan itu, lukisan itu milik Viktor Goltsev, pemimpin redaksi majalah “Friendship of Nations”, seorang spesialis sastra Georgia yang menyebut dirinya “Georgia dari cabang Moskow”.

“Gembala dengan Unta,” Niko Pirosmani (1910-an) dari koleksi Igor Sanovich
Museum Impresionisme Rusia

Para kurator telah menciptakan pameran yang terorganisir dengan indah yang membutuhkan kunjungan yang panjang dan penuh perhatian. Mereka memasukkan, bukannya tanpa humor, serangkaian foto hitam-putih oleh “penulis sejarah akhir periode Soviet”, Alexander Palmin, mengingatkan pengunjung museum tentang kehidupan Soviet yang miskin dan kelabu yang dijalani para kolektor ini saat masih hidup mencari kesan artistik. dan kesempatan untuk menempatkan rubel Soviet mereka yang tidak dapat diprediksi menjadi sesuatu yang abadi. Saat ini karya-karya ini dijual di pelelangan dengan harga yang sangat mahal. Tetapi bahkan ketika para pemburu seni ini membeli karya seni, harganya mungkin setengah dari harga mobil Volga atau Moskvich.

Sehubungan dengan pertunjukan ini, Museum Impresionisme Rusia mengadakan pameran untuk memperingati ulang tahun kelima mereka. Pertunjukan tersebut melihat kembali pameran sebelumnya dan menampilkan kanvas karya Yuri Annenkov dan Sergei Vinogradov, Nikolai Feshin, dan Pavel Benkov. Ia juga memiliki lukisan dari koleksi musisi terkenal Vladimir Spivakov – karya Boris Chaliapin, putra pemain bass hebat Rusia Fyodor Chaliapin, yang membuat sampul majalah Time selama Perang Dunia II.

Pertunjukan berlangsung hingga 29 Agustus. Untuk informasi lebih lanjut tentang tiket (untuk periode tertentu) dan museum, lihat lokasi.

demo slot

By gacor88