Muscovites Square Off Over Patung Baru Tak Berbentuk Kota

Sebuah patung monumental baru telah dipasang di Moskow, dan orang Moskow tidak menyukainya.

Patung karya seniman Swiss Urs Fischer, disebut Big Clay #4, dipasang pada akhir pekan di Bolotnaya Naberezhnaya, kawasan pejalan kaki di pulau sempit di tengah Sungai Moskow di seberang Kremlin. Banyak penduduk kota, termasuk komedian Maxim Galkin, memutuskan bahwa patung aluminium dan baja tahan karat setinggi 12 meter itu tampak seperti sesuatu yang harus diambil setelah seekor anjing.

Patung itu dimaksudkan sebagai pengangkat tirai untuk Rumah Budaya baru yang akan dibuka di pembangkit listrik yang direkonstruksi yang disebut GES-2. Bangunan pra-revolusi dibeli pada tahun 2014 oleh V–A–C Foundation, sebuah organisasi yang diluncurkan pada tahun 2009 oleh Leonid Mikhelson dan Teresa Iarocci Mavica untuk mendukung seni kontemporer di Rusia.

Kurator VAC Katerina Chuchalina kata Afisha bahwa dia kecewa dengan kurangnya imajinasi orang Moskow. Patung itu, katanya, adalah gambaran dari “awal dari sesuatu”, tanah liat yang “diremas oleh seniman di tangannya … Tanah Liat Besar adalah metafora untuk kreativitas.”

Dalam tanggapan panjang lainnya terhadap kritik publik, kritikus arsitektur Grigory Revzin membela karya seni tersebut, yang katanya “mewakili apa yang akan dilakukan tempat tersebut. Seorang pematung bekerja dengan tanah liat, dan kita akan lihat hasilnya.”

Publik di Moskow tidak yakin. Media sosial penuh dengan komentar tentang apa yang disebut seseorang sebagai “hal utama yang harus dibenci akhir pekan ini”. Atau seperti yang ditulis orang lain: “Tidak, kawan, itu hanya omong kosong. Silakan ambil itu.” Kritikus publik lainnya bertanya (di bawah), “Siapa yang melakukan kesalahan besar pada Bolotnaya?”

Kritik yang paling tidak biasa di media sosial adalah bahwa monumen itu adalah “kemenangan kaum gay atas Rusia… Kaum gay mendirikan monumen untuk diri mereka sendiri, dan mereka meletakkannya di seluruh Katedral Kristus Juru Selamat untuk menunjukkan kepada semua orang bahwa kaum gay di Rusia berkuasa…”

Tanah Liat Besar #4 di New York
Alexander Evsin / facebook

Namun, kritik keras itu bukanlah hal baru bagi Moskow. Seperti yang ditunjukkan Revzin, tidak ada seorang pun di Moskow yang menyukai monumen publik baru. “Setiap patung baru memulai pertengkaran,” tulisnya, “tidak peduli apakah itu Vladimir (Agung), Mikhail Kalashnikov, monumen perang Rzhev atau monumen kecil sederhana untuk (penulis) Samuel Marshak di Lyalina Ploshchad, yang merupakan publik mampu menghentikannya sebelum jatuh ke tanah.”

Tanah Liat Besar #4 juga dikritik habis-habisan oleh publik saat dipasang di New York, di mana ia dijuluki “si brengsek”. Itu juga ditampilkan di Florence, Italia selama beberapa bulan.

Tanah Liat Besar #4 di Florence
Alexander Evsin / facebook

Tanah Liat Besar #4 tidak akan menjadi perlengkapan permanen dari Moskow. Gambarannya tentang ekspresi kreatif fase pertama pada akhirnya akan digantikan oleh patung lain. “Kami telah mendapat izin untuk pameran sementara karya seni kontemporer di lokasi itu, dan seni itu akan berubah secara berkala,” kata Chuchalina.

Bagaimanapun, gedung GES-2 selalu terdepan. Awalnya disebut Pembangkit Listrik Trem, itu hanyalah pembangkit listrik kedua di kota dan dirancang untuk memasok listrik ke jalur trem baru. Itu berada di garis depan perencanaan kota pada saat itu, dirancang oleh arsitek Vasily Bashkirov dalam gaya Kebangkitan Rusia bekerja sama dengan tim teknik. Ini melayani kota dari tahun 1907 hingga penutupannya pada tahun 2014.

Selama akhir periode Soviet, itu terkenal dengan kutipan besar oleh Vladimir Lenin, yang ditulis – dengan tepat – di lampu di atas gedung: “Komunisme adalah kekuatan Soviet ditambah elektrifikasi seluruh negeri.”

Dan kini, dalam inkarnasi barunya, ia akan menjadi yang terdepan dalam seni kontemporer.

Sergei Kiselev / Kantor Berita Moskow


akun slot demo

By gacor88