Moskow merayakan Hari Robotika Sedunia

Hari Robotika Sedunia dirayakan di Moskow dengan acara selama seminggu, yang diselenggarakan oleh salah satu perusahaan teknologi global terkemuka, perusahaan multinasional Swiss, ABB. Acara ini diselenggarakan melalui kerja sama dengan Panorama 360 Kota Moskow, yang berada pada ketinggian 327 meter (lebih dari 1.000 kaki) di atas permukaan tanah dan merupakan platform pengamatan tertinggi di Eropa – tempat sempurna untuk memamerkan kemajuan teknologi.

Selama acara yang berlangsung selama seminggu ini, masyarakat dapat menghadiri kelas master robotika dan menghabiskan waktu bersama dua robot bernama YuMi (dari kata “kamu” dan “aku”). Diprogram untuk hiburan, yang satu membagikan es krim (dari pabrik es krim tertinggi di dunia) kepada anak-anak dan orang dewasa yang bersemangat, sementara yang lain menggunakan lengannya untuk membentuk kata pilihan Anda menggunakan balok penyusun anak-anak dengan lukisan huruf di atasnya. setiap. Setelah memasukkan kata tersebut ke perangkat tablet, kamera di tangan YuMi memungkinkannya mengambil blok individual dengan bantalan isap. Kemudian, memindahkan setiap blok ke tangannya yang lain, YuMi menyelaraskan blok-blok tersebut dalam urutan yang telah diprogram.

ABB

Meskipun robot-robot ini murni untuk hiburan, YuMi lainnya sudah digunakan dalam teknologi. Misalnya saja di Denmark, mereka membantu memproduksi insulin dengan jarum suntik yang dikendalikan oleh YuMi untuk mengurangi risiko kesalahan manusia. Dengan berat hanya 38 kg, mereka dapat dengan mudah dipindahkan dari satu stasiun ke stasiun lainnya. Robot ABB yang lebih bersifat industri dan tugas berat memerlukan penanganan yang lebih hati-hati, seperti yang ditunjukkan oleh para model di acara tersebut, termasuk robot raksasa yang membantu mengangkat palet seberat 800 kg di Chelyabinsk, atau robot petir yang bergerak dengan kecepatan sangat tinggi.

Tak heran jika generasi muda yang kini rutin mempelajari coding dasar sejak kecil, mulai memprogram YuMi dengan mudah. Igor Kornilov, kepala departemen teknis di ABB Moscow, mengatakan kepada The Moscow Times bahwa dari apa yang dia amati di kelas master robotika, “anak-anak belajar dalam 15-30 menit apa yang dipelajari oleh para profesional di pusat pelatihan ABB dalam 2 hari pembelajaran! Generasi muda sangat cepat!” Ia juga mengatakan ketakutan masyarakat terhadap robot yang menggantikan pekerja manusia tidak berdasar. Meski bisa bekerja 24 jam sehari dan tidak pernah sakit, ia yakin robot akan selalu membutuhkan manusia untuk bekerja dengan efisiensi optimal.

ABB

Dibandingkan dengan banyak negara di dunia, jumlah robot di Rusia tergolong kecil. Di Singapura misalnya, terdapat lebih dari 900 robot per 10.000 orang, sedangkan di Rusia hanya 6. Namun, penggunaan dan implementasi robotika semakin meningkat. Meskipun produksi robotika di Rusia masih dalam tahap awal, dengan generasi baru programmer muda, perluasan robotika ke lebih banyak bidang pekerjaan tampaknya tidak bisa dihindari.

daftar sbobet

By gacor88