Molchat Doma: Band terbaik yang belum pernah Anda dengar

Temui Molchat Doma, band berbahasa Rusia paling populer di dunia. Dan itu mungkin akan segera menjadi lebih populer: itu dipilih untuk lineup di Coachella Music Fest di California musim semi ini.

Molchat Doma (“Houses are silent”) adalah trio dari kelas pekerja Minsk, Belarusia: penyanyi Egor Shkutko, pemain gitar dan synth Roman Komogortsev, dan pemain bass dan keyboard Pavel Kozlov. Mereka memainkan musik post-punk dan cold wave yang sedikit mengingatkan pada tahun 80-an.

Pada tahun 2021, musik grup tersebut telah diputar sebanyak 120 juta kali di Spotify. Lagu mereka yang paling terkenal, “Sudno” (Bedpan), telah diputar 121 juta kali sejak dirilis pada tahun 2018 – tiga kali lebih banyak dari hit terbesar rapper populer Rusia Morgenshtern.

Molchat Doma ditandatangani oleh label indie Amerika Sacred Bones, yang merilis piringan hitam dari band rock eksperimental Jepang Boris, David Lynch, sutradara dan komposer John Carpenter, penyanyi-penulis lagu Jenny Hval dan Zola Jesus. Situs web label menyebut musik Molchat Doma “gelap namun dapat ditarikan”.

Terlepas dari ketenaran dunia, grup Belarusia tidak populer secara luas di Rusia. Lebih mudah mendengarkan jejak mereka di Radio NTS yang berbasis di London daripada di taksi di Moskow.

Ketenaran “Sudno” dan TikTok

Kesuksesan awal grup ini berasal dari media sosial. Ketiganya menjadi terkenal dalam semalam ketika YouTuber Harakiri Diat membeli album mereka “Etazhi” (Lantai) dalam bentuk vinil, mendigitalkannya, dan mengunggahnya ke salurannya. Pada Januari 2019, algoritme YouTube mulai merekomendasikannya di platform. Dan ketenaran mereka memudar.

“Emosi ini masih yang terkuat bagi saya – ketika kami tidak menyadarinya, dan seseorang mengirimi kami pesan tentang apa yang sedang terjadi. Album ini memperoleh 25.000 pendengar baru setiap hari. Pada musim semi, kami memiliki setengah juta,” kata Kozlov kepada The Moscow Times.

Kemudian TikTok mengikutinya. Remaja mengatur tren dengan mengganti pakaian menjadi “Sudno”, lagu andalan band ini. Pada akhir tahun 2020, “Sudno” terlihat di 150.000 TikToks.

@.inroep saya sarankan, lemari saya ib // @parisosonaa ♬ Kapal (Boris Rizhiy) – Molchat Doma

Grup tidak tahu mengapa tren itu muncul.

“Semua orang mencoba menghubungkannya dengan label kami. Tapi Sacred Bones tidak ada hubungannya dengan itu… Mereka menyampaikan kabar itu kepada kami, ”kata Komogortsev. Dia menambahkan bahwa begitulah cara mereka pertama kali mendengar tentang TikTok.

Kesuksesan hit terbesar mereka “Sudno” mereka berutang kepada mendiang penyair Rusia Boris Ryzhy, yang menulis puisi yang diambil band sebagai liriknya: keluhan eksistensial yang kelam dan pahit. Penyair Ural pemenang penghargaan bunuh diri pada usia 26 tahun, meninggalkan seorang istri dan seorang anak. Lagu itu sepertinya tentang berada di rumah sakit jiwa setelah mencoba bunuh diri: “Pispot/Jendela berenamel, meja samping tempat tidur dan tempat tidur/Hidup itu keras dan tidak nyaman/Tapi nyaman untuk mati.”

Band ini tampaknya tidak kecewa dengan pemahaman publik yang dangkal tentang lagu tersebut.

“Sayang sekali makna lagunya sudah ketinggalan (tren)… tapi di sisi lain, lebih banyak orang yang mendengar musiknya. Bahkan jika satu dari seratus pemirsa terpikat pada musik dan bukan pada tren, itu adalah awal yang baik,” kata Kozlov.

Politik kecil

Komposisi musik mereka adalah synth atmosfer, mesin drum ritmis, vokal bariton Egor Shkutko, dan melodi gitar yang menghantui. Satu mendengarkan “Volny” (Gelombang) dan Anda tidak bisa melupakannya.

“Saya milik musik ini. Meskipun saya tidak mengerti satu kata pun, saya bisa merasakan bagaimana itu menggambarkan kemurungan saya. Itu sangat menyentuh jiwa saya. Musik tidak memiliki bahasa. Love u Molchat Doma, ”tulis seorang pengguna YouTube di bawah video.

Sepertinya band ini menyanyikan tentang kekacauan politik di Belarusia dalam beberapa tahun terakhir di “Volny”: “Kamu membuatku menyanyikan lagu tentang alam/Kamu membuatku percaya pada Tuhanmu/Ada cuaca buruk di negaraku/ Kamu membuatku percaya pada Tuhan mu.” Dan gambar Chernobyl mungkin menunjukkan kritik terhadap pemerintahan sebelumnya.

Tapi lagunya dari album 2018 “Etazhi”. Itu terinspirasi oleh konser pertama grup di luar Belarusia di sebuah klub di St. Petersburg. Petersburg. Vokalnya berasal dari ibu Shkutko, yang tidak puas dengan lirik band dan menyarankan agar mereka bernyanyi tentang alam dan Tuhan.

Molchat Doma tidak secara terbuka mengkritik salah satu kekuatan besar di Belarusia. “Itu tidak berarti kami tidak memiliki sikap sipil,” kata Kozlov. “Tapi kita tidak harus menyanyikannya. Kami tidak berangkat dari awal,” lanjutnya.

Molchat Doma di Berlin
Ruang Juli

California menelepon

Setelah band tampil di Coachella pada bulan April, mereka berencana melakukan tur ke AS dan Kanada dengan sekitar 30 konser. Band merilis pernyataan yang mengatakan bahwa mereka merasa terhormat diminta tampil di festival California, menambahkan, “Kami sedikit gugup, tapi kami berharap semuanya menjadi keren.”

Saat ini mereka sedang mengerjakan lagu dengan band rock Rusia Bi-2, juga berasal dari Belarusia. Tidak mengherankan jika salah satu musisi Bi-2 menemukan album Molchat Doma di toko kaset California.

Mengetahui bahasa Rusia rupanya bukan prasyarat bagi orang asing untuk menyukai band-band dari CIS.

“Vokal itu seperti instrumen tersendiri. Saya pikir begitulah cara kerjanya,” kata Kozlov.

Togel Singapura

By gacor88