Mimiko bersumpah untuk menyelidiki ledakan gas Akure

Meniru

Gubernur Negara Bagian Ondo, Olusegun Mimiko, telah mengunjungi lokasi ledakan gas Sabtu malam di kawasan pasar Arakale Akure.

Mimiko, yang didampingi beberapa pejabat tinggi pemerintah, mengatakan pemerintah negara bagian akan memastikan penyebab ledakan itu diselidiki dengan baik.

Dia mengutuk tindakan tersebut dan menekankan bahwa itu bukan ledakan bom seperti yang dispekulasikan di beberapa kalangan.

Komando Kepolisian Negara Bagian Ondo, bagaimanapun, menyatakan bahwa tidak ada nyawa yang hilang dalam insiden tersebut tetapi mengakui bahwa hanya sedikit orang yang terluka dalam ledakan tersebut.

Tetapi saksi mengkritik klaim polisi bahwa ledakan itu tidak memakan korban jiwa, menekankan bahwa upaya penyelamatan oleh pemadam kebakaran berjalan lambat.

Keterlambatan itu disebabkan kurangnya kendaraan dan peralatan untuk bekerja.

Dalam kejadian tersebut, barang senilai jutaan naira juga ikut dimusnahkan.

Pejabat Humas (PPRO) Polri, Wole Ogodo mengatakan, tidak ada catatan korban tewas di komando atas ledakan tersebut.

Dia mengatakan mereka yang terluka menerima perawatan di rumah sakit dan beberapa dari mereka telah dipulangkan.

Ogodo berkata: “Sangat menyedihkan kejadian ini terjadi, tetapi saya ingin memberi tahu Anda bahwa tidak ada nyawa yang hilang, hanya sedikit yang terluka dalam kejadian tersebut”.

Perlu diingat bahwa beberapa toko dan rumah di pasar Arakale dilalap api, sedangkan mobil Toyota Sienna putih yang diparkir di depan toko dekat lokasi terbakar menjadi abu.

Warga dan pedagang yang merasa dirugikan mengungkapkan bahwa semua upaya untuk mendapatkan perhatian pemerintah untuk merelokasi pabrik gas dari daerah tersebut telah gagal.

Merindukan. Menceritakan penderitaannya, Ikechi Ayanwu, seorang pedagang di daerah tersebut, berkata: “Kami sedang berdiri di luar rumah yang dekat dengan toko ketika kami mendengar suara ledakan gas yang keras. Awalnya kami mengira itu bom karena ledakannya.

“Tangki bensin diisi ulang malam ini tapi mereka tidak tahu bocor dan baru meledak setelah terpapar udara dalam waktu lama.”

Orang-orang dari dinas pemadam kebakaran negara tidak mungkin tiba di tempat kejadian.

Mereka menyalahkan kendaraan yang tidak berfungsi dan pemogokan yang dilakukan oleh para pekerja di negara bagian.

Tetapi rekan mereka dari Otoritas Bandara Federal Nigeria (FAAN) datang kemudian, tiga jam setelah ledakan, untuk memadamkan api.

Butuh upaya bersama dari polisi dan tentara yang kemudian datang ke tempat kejadian untuk kembali normal dan mencegah para pembajak membajak situasi untuk mencuri.

Dokter di Rumah Sakit Spesialis Negara mengatakan beberapa orang yang terluka dalam ledakan itu dilarikan ke mereka dan mendapat perawatan.

Namun, mereka mengatakan pengobatan itu tidak tuntas akibat aksi mogok yang diprakarsai oleh serikat pekerja medis.

Menurut mereka, para Korban yang kondisinya kritis dilarikan ke trauma center di Ondo untuk mendapatkan penanganan menyeluruh.

Seperti pada waktu pers, Jalan Arakale ditutup oleh tentara dan polisi anti huru hara; pengendara dan pengguna jalan lainnya dialihkan ke jalur alternatif.


SDy Hari Ini

By gacor88