Milenium dipajang di Museum Rusia

Materi baru bertemu dengan teknologi baru, seni jalanan, dan impian pribadi di pameran baru yang didedikasikan untuk Museum Negara Rusia untuk pertama kalinya dalam sejarahnya eksklusif untuk karya-karya Gen seniman Y.

Ditelepon Milenial dalam seni kontemporer Rusia dan disajikan oleh museums Marble Palace, pameran ini merupakan upaya untuk menciptakan potret kreatif kolektif satu generasi. Ada karya lebih dari 40 St. Seniman Petersburg membuat berbagai teknik dan genre yang berbeda, mulai dari lukisan dan pahatan hingga instalasi, grafiti, dan video.

Nama-nama banyak artis terkenal di masyarakat di St. Petersburg. Karya Pokras Lampas, Asya Marakulina, Maksim Ima, Antonina Fatkhullina, Konstantin Reshentikov, Ivan Tuzov, Yegor Kraft dipamerkan di sejumlah galeri di ibu kota utara dan sekitarnya.

Pameran di Istana Marmer tidak memiliki tema khusus. Sebaliknya, para kurator memilih tiga tren yang mereka identifikasi dengan seniman Gen Y: eksperimen berani dengan material baru dan teknologi baru; merenungkan ingatan, mimpi, atau ketakutan yang sangat pribadi; dan instalasi seni rupa di ruang publik untuk meningkatkan visibilitas publik dan lebih dekat dengan penontonnya.

“Tangan 45-55” (Seri Gerakan), oleh Alyona Tereshko
Atas perkenan Museum Rusia

Generasi ini yang berusia 30 tahun mungkin yang paling sulit untuk dimasukkan ke dalam kategori formal apa pun,kata Alexander Borovsky, kepala Departemen Tren Terbaru Museum Negara Rusia. “Tidak seperti yang lain, gunakan generasi ini berbagai metode, mata pelajaran, gaya dan genre yang luar biasa, katanya kepada The Moscow Times. Ketika Museum Rusia membuka bagian kami dan kami mulai mengerjakan seni kontemporer, museum adalah segalanya bagi para seniman galeri, kritikus, polisi, dan ibu peri semuanya menjadi satu. Saat itu belum ada infrastruktur, belum ada galeri swasta, dan belum ada kurator yang terampil dan profesional. Hal-hal sangat berbeda hari ini, dia menambahkan.

Aspek yang mungkin tidak terduga dari acara ini adalah bahwa hampir tidak ada referensi untuk urusan saat ini, dari masalah gender hingga penyakit sosial dan politik. Ini sengaja. Para kurator ingin memamerkan bakat dan kreativitas dalam bentuk paling murni, dan seni yang bermuatan sosial atau politik hanyalah masalah lain kata Borovsky.

Para seniman milenial biasanya bereksperimen dengan materi baru. Persatuan Bumi dan Udara oleh Antonina Fatkhullina adalah patung yang mencolok, di mana bentuk keramik bulat sangat kontras dengan kawat logam bersudut. Alexander Paramonov menggunakan sulaman untuk karyanya. Ivan Tuzov membuat panel mozaik, tetapi teknik akademiknya yang bagus diterangi oleh materi pelajaran: Mickey Mouse dan Cheburashka. Diproduksi oleh Konstantin Reshetnikov Sayuranselongsong peluru berbentuk bawang putih dan lobak pada mesin pemutar dan penggiling.

“Mickey dan Cheburashka,” oleh Ivan Tuzov
Atas perkenan Museum Rusia

Pameran tersebut telah mengukir sejarah: untuk pertama kalinya dalam sejarah Museum Negara Rusia, kurator memperkenalkan deskripsi karya seni di museumdatabase harus memasukkan sejumlah materi baru.

Teknologi baru juga menonjol di pameran tersebut, meski dengan sudut pandang generasi tertentu. Anda harus ingat bahwa generasi milenial masih ingat telepon dial sejak kecil, dan mereka diperkenalkan dengan teknologi digital dan internet selama masa remajanya dan setelahnya, kurator Maria Saltanova mengatakan kepada The Moscow Times. Mereka dapat melihat dunia melalui lensa offline dan online, yang artinya ada dualitas pemikiran tertentu katakanlah, menggunakan program komputer dan kemudian menambahkan emosi.

Misalnya, dalam karya grafisnya, Alyona Tereshko secara sensual mengeksplorasi gerakan tubuhnya sendiri. Asya Marakulina menciptakan variasi nostalgia gaun sekolah buatannya sendiri, dengan Bagus sekali! Anda mendapatkan 5!bordir merah di bagian dada. Ungkapan, seorang gurupujian di atas, akrab bagi banyak generasi anak sekolah kelahiran Soviet.

Ivan Pluschs lukisan, berjudul Keabadian No.5, adalah bagian dari seri Janji Keabadiannya, di mana dia merenungkan subjek abadi dari kehidupan abadi. Orang-orang telah memimpikan keabadian dan umur panjang selama umat manusia ada, tetapi sekarang rasanya kita berada di ambang terobosan ilmiah yang akan mewujudkannya. atau hampir nyata,kata artis itu.Telur biru pada lukisan itu adalah simbol zona nyaman, mungkin virtual, di mana seseorang dapat mencapai tingkat keabadian tertentu. Lanskap industri di sekitarnya adalah realitas serius di mana kita semua berbaur dan dari mana kita harus melindungi diri kita sendiri.

“7 Posisi Sipil,” oleh Fyodor Khirosige
Atas perkenan Museum Rusia

Pokras Lampas, yang menjembatani kesenjangan antara kaligrafi modern dan seni jalanan, adalah salah satu nama terbesar di pameran tersebut. Dia mengatakan bahwa teknologi baru menjadi semakin penting bagi seninya. Di musim dingin, saya terutama meneliti teknologi baru jaringan saraf,Kata Pokras Lampas. Pelatih dan mentor saya bukan lagi artis lain, ini adalah program komputer tanpa wajah, dan inspirasi datang dari kalkulasi digital.”

Meski dua karya dibuat khusus untuk pertunjukan itu, Saltanova mengatakan mereka tidak menugaskan apa pun untuk alasan yang bagus. Kami ingin menampilkan tren dalam bentuk alaminya, daripada meminta seniman mengilustrasikan subjek atau metode untuk kami,” katanya. “Jadi kita akan berani memberikan pertunjukan nuansa pameran studio. Museum adalah institusi yang bernapas, dan harus mampu mengubah dirinya agar tetap kontemporer.”

Pameran berlangsung hingga 14 Juni. Untuk informasi lebih lanjut, lihat situs museum Di Sini.

By gacor88