Menteri Pertanian mengambil pendahulu, membantah klaim prestasi

Menteri Pertanian, Dr Akinwunmi Adesina, telah bereaksi terhadap penolakan yang dibuat oleh salah satu pendahulunya, Dr Adamu Bello, pada pernyataan sebelumnya, menggambarkan sanggahan tersebut sebagai upaya untuk membatalkan keberhasilan yang tercatat di sektor tersebut di bawah pemerintahan saat ini, untuk mendiskreditkan.

Adesina, yang dalam pernyataan Asisten Khususnya di Media, Olukayode Oyeleye, berpendapat bahwa waktu komentar Bello salah, menyayangkan mantan Menteri itu “akan memilih untuk hanya memikirkan tingkat pertumbuhan PDB tahunan sebagai ukuran kinerjanya dengan mengesampingkan sejumlah besar indeks lain dan dengan demikian sukses untuk dirinya sendiri selama masa jabatannya sebagai Menteri Pertanian federal, sambil mati-matian berusaha mendiskreditkan menteri saat ini.

Menurut laporan yang diterbitkan pada hari Kamis, Bello membantah klaim Adesina sebelumnya bahwa total N870 miliar dihabiskan untuk subsidi pupuk oleh pemerintahan sebelumnya. Adesina dilaporkan telah mengatakan bahwa N26 miliar diambil secara korup setiap tahun dengan subsidi selama 40 tahun, tetapi hanya N2,9 miliar yang benar-benar sampai ke petani setiap tahun.

Bello, yang menjabat sebagai Menteri Pertanian antara tahun 2001 dan 2007, mengatakan jumlah yang dikutip itu salah dan bukan cerminan fakta yang sebenarnya. Dia menyebutkan jumlah total yang dihabiskan untuk subsidi pupuk dari tahun 1999 hingga 2007 sebesar N25 miliar, bersikeras bahwa klaimnya dapat diverifikasi dari kantor anggaran Kementerian Keuangan Federal.

Namun, dalam tanggapannya terhadap klaim Bello, Adesina berargumen bahwa “parade perubahan PDB tahun-ke-tahun oleh mantan menteri itu tidak menjelaskan atau membuktikan hal apa pun. Sebaliknya, justru menimbulkan pertanyaan tentang capaian konkrit yang harus ditunjukkan menteri atas perannya sebagai menteri selama memimpin. Perbedaan kinerja konkrit antara Adamu Bello dan Akinwumi Adesina adalah dua kutub yang berbeda. Tujuan menteri saat ini, dr. Akinwumi Adesina, bukan untuk menghasilkan atau mengekstrak angka datar, tetapi untuk membangun statistik sektoral yang dapat diverifikasi berdasarkan pencapaian yang nyata.”

Menteri petahana melanjutkan dengan membuat daftar beberapa pencapaian yang telah dia capai sejak menjabat untuk membenarkan klaimnya bahwa dia telah melakukan yang lebih baik untuk kementerian dan negara daripada Bello.

Dengarkan dia, “Investasi sektor swasta di bidang pertanian telah meningkat ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam tiga tahun terakhir, yang dihasilkan dari investasi langsung lokal dan asing sebagai hasil dari reformasi saat ini di sektor pertanian. Ini termasuk keputusan Dangote pada Agustus 2014 untuk menginvestasikan $1 miliar dalam produksi beras komersial di Nigeria, yang merupakan investasi tunggal terbesar dalam produksi pangan di Afrika. Saat ini, investasi Olam sebesar $70 juta dalam pertanian padi yang dimekanisasi penuh terlihat di Negara Bagian Nassarawa sebagai respons terhadap kebijakan ramah investor di bawah kepemimpinan Adesina di Kementerian Pertanian.

“Metode lama keterlibatan pemerintah dalam pengadaan langsung dan distribusi pupuk dianggap tidak berkelanjutan dan perlu diubah. Saat ini, deregulasi subsektor pupuk telah menciptakan kehidupan baru bagi pemangku kepentingan di bisnis pupuk yang tidak lagi harus mengetuk pintu menteri untuk mendapatkan hibah karena mereka kini menjual pupuk tanpa harus ke pemerintah. Kami berharap mantan menteri Adamu Bello seharusnya memberikan pujian kepada Adesina atas kebijakan ramah bisnis yang menarik dukungan dari lembaga keuangan ini, ”katanya.


Data SDY

By gacor88