Masih jauh ke Tipperary untuk pemimpin oposisi Belarusia Svetlana Tikhanovskaya

Dia jauh untuk Tipperary dari Belarusia untuk pemimpin oposisi Svetlana Tikhonavskaya, yang memupuk sikap mandiri dan bakat kepemimpinan selama hampir satu dekade kunjungan ke pedesaan Irlandia.

Tikhonavskaya, 37, adalah salah satu “anak-anak Chernobyl”, yang kesehatannya secara langsung atau tidak langsung dipengaruhi oleh dampak radioaktif dari bencana nuklir tahun 1986 di negara tetangga Ukraina. Dia baru berusia 12 tahun ketika dia pertama kali datang ke Irlandia sebagai tamu Chernobyl Lifeline Project, sebuah inisiatif yang didirikan oleh pria Tipperary Henry Deane untuk membantu memperpanjang hidup mereka yang berurusan dengan efek berkepanjangan dari kecelakaan nuklir terburuk di dunia.

Putra Henry, David, mengingat “Sveta” – begitu dia mengenalnya – baik sejak ayah dan ibunya, Marian, menampungnya di rumah Roscrea mereka dari pertengahan 1990-an hingga 2004. Meski masih shock, temannya adalah ujung tombak oposisi melawan rezim diktator Alexander Lukashenko. , dia dapat melacak evolusi Sveta dari gadis pemalu dan rendah hati menjadi pemimpin yang penyayang dan blak-blakan.

“Saat berada di Irlandia, Sveta dan yang lainnya melihat sekilas iklim politik yang berbeda,” kata David kepada bne IntelliNews dalam sebuah wawancara dari Nova Scotia di Kanada, di mana dia adalah profesor teologi di Atlantic School of Theology. “Mereka sangat terpesona oleh (yang) standar hidup yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan Belarusia, meskipun Irlandia adalah negara dua bagian di tengah Atlantik dan tidak ada yang terjadi saat itu. Apa yang diambil kembali oleh Sveta dan anak-anak adalah: apa yang menghentikan kami untuk memiliki apa yang mereka miliki di Irlandia?”

Selama 25 tahun terakhir, Irlandia telah menyambut 30.000 anak dari Belarusia, Ukraina, dan Rusia Barat yang telah diberi kelonggaran dari radiasi tingkat tinggi. Diperkirakan istirahat satu bulan di lingkungan yang sehat seperti Irlandia menambah dua tahun harapan hidup mereka.

Sebagian besar anak-anak yang datang ke Tipperary datang selama satu atau dua musim panas, tetapi Sveta datang selama delapan musim panas karena dia semakin dekat dengan Deanes dan masyarakat setempat. Dia mendapat pekerjaan di pabrik daging Gerry Meehan di Roscrea selama beberapa musim panas untuk membantu membiayai studinya di Brest di Belarusia Barat dan kemudian bekerja sebagai juru bahasa untuk anak-anak yang lebih muda.

“Semua anak dipilih langsung oleh para guru dan hanya warga terbaik yang diizinkan pergi,” kata David. “Salah satu alasan mengapa Sveta menjadi penerjemah bagi anak-anak lain adalah karena itulah satu-satunya cara dia dapat terus kembali dari tahun ke tahun. Kebanyakan anak hanya diizinkan selama satu tahun, atau paling lama dua tahun.”

David mengatakan Lukashenko sangat menentang anak-anak yang bepergian ke Irlandia dan negara-negara Barat lainnya untuk pulih dan sulit mendapatkan visa bagi mereka untuk bepergian. Tahun 2004 ada laporan di pers Irlandia bahwa Lukashenko akan memblokir semua perjalanan karena pengaruh “konsumerisme” yang dia yakini menulari pemuda negaranya.

“Dengan prasangka bekas Uni Soviet, Lukashenko menentang anak-anak yang pergi untuk menghabiskan waktu memulihkan diri di Eropa dan dia benar karena mereka adalah jenis anak yang berbeda dengan perspektif yang berbeda ketika mereka kembali,” katanya.

Pemimpin oposisi Belarusia Svetlana Tikhanovskaya sebagian mempelajari bahasa Inggrisnya selama serangkaian kunjungan selama satu dekade ke Irlandia.
ya IntelliNews

Panutan wanita Irlandia yang kuat membuat kesan besar pada Sveta, menurut David. Irlandia memilih presiden wanita pertamanya, Mary Robinson, pada tahun 1990, diikuti oleh Mary McAleese pada tahun 1997. Jabatan kepresidenan di Irlandia sebagian besar bersifat seremonial, tetapi pemegangnya memiliki kekuatan legislatif yang kuat dan pilihan rakyat merupakan indikasi sosial dan budaya yang hebat. mengubah.

“Saya benar-benar ingat pernah bercakap-cakap dengannya dan orang lain tentang sistem politik Irlandia dan presiden,” kenang David. “Mereka tertarik pada gagasan bahwa seorang wanita seperti Mary Robinson dan Mary McAleese bisa menjadi presiden tanpa mengikuti pola dasar pria atau pria yang menyamar seperti Margaret Thatcher.”

“Gadis-gadis itu akan terbiasa dengan transformasi budaya Irlandia pada 1990-an. Gadis-gadis itu kuat, ulet, cerdas, dan berbakat, tetapi entah bagaimana generasi teman-temannya mampu menembus tabir dan mungkin karena pengalaman di Irlandia itu.”

Gadis-gadis Belarusia juga sangat tertarik dengan pengusaha lokal Tipperary seperti Pauline Coonan, yang menjalankan toko perhiasan dan secara mencolok terlibat dalam proyek Chernobyl Lifeline: “Dia adalah wanita yang kuat dan mandiri dan sangat berbeda dengan gurunya, yang sangat tradisional. dan matriark gempal.”

Sveta dan anak-anak lainnya kewalahan dengan betapa murah hati mereka diterima dan kekayaan relatif terhadap tanah air mereka. Perekonomian ‘Celtic Tiger’ Irlandia baru saja mulai bangkit dari stagnasi yang terus-menerus karena akses negara tersebut ke pasar tunggal Eropa dan keberhasilannya yang luar biasa dalam menarik investasi asing langsung (FDI).

Di dalam Roscrea, kota pasar bersejarah dengan populasi hanya 7.000, anak-anak menjalani pemeriksaan medis penting dan dibawa ke ahli kacamata dan dokter gigi untuk perawatan. Mereka juga diajak piknik, ekspedisi belanja, dan jalan-jalan ke bioskop terdekat Tullamore atau kolam renang di Birr, County Offaly.

“Ayah saya akan pergi ke toko dengan sekelompok anak, yang akan membersihkan rak apa pun yang mereka inginkan,” kata David. “Mereka pergi ke konter dan penjaga toko hanya akan melambaikan tangan. Seluruh kota menyambut anak-anak dan tidak akan pernah meminta mereka untuk membayar – apakah itu di toko pakaian atau di bioskop.”

Di Irlandia, Sveta menjadi pelabuhan panggilan pertama bagi anak-anak ketika mereka rindu kampung halaman, tersesat, dan ketakutan. “Dia memiliki belas kasihan yang luar biasa untuk anak-anak kecil,” katanya. “Mereka menempel padanya untuk kenyamanan ketika mereka menemukan diri mereka di negeri asing, jauh dari orang tua mereka.”

Adi Roche, seorang aktivis Tipperary yang mencalonkan diri sebagai calon presiden Irlandia pada tahun 1997, mendirikan Chernobyl Children International pada tahun 1991 sebagai tanggapan atas permohonan dokter Belarusia untuk memberikan bantuan kemanusiaan kepada ‘anak-anak yang terlupakan’ ‘dari Chernobyl. Ayah David awalnya adalah bagian dari grup itu sebelum menempuh jalannya sendiri karena dia ingin membawa lebih banyak anak dan bermain “sedikit lebih cepat dan longgar” dengan aturan ketat yang mengatur masa tinggal mereka.

Ibunya, Marian, membantu Sveta dan anak-anak lainnya menjahit uang tunai ke lapisan sweter, boneka beruang, dan jaket untuk dibawa kembali ke Belarus untuk mencegah pihak berwenang menyita mata uang keras yang berharga. “Keluarga angkat kami – beberapa di antaranya tinggal di perumahan dan tidak memiliki banyak – akan memiliki hubungan yang sangat dekat dengan keluarga di Belarusia dan akan mengambil risiko kemarahan pihak berwenang dengan menyelundupkan uang kembali,” kata Deane. . yang melakukan perjalanan ke Belarus pada akhir 1990-an.

Di antara teman-teman wanitanya, David mengatakan bahwa Sveta tidak sepenuhnya populer karena dia “kurang sopan dan sopan dan kurang pensiunan” dibandingkan gadis-gadis lain: “Sveta selalu tampak lebih dewasa, lebih tangguh, tidak sembrono, dan lebih duniawi daripada yang lain dan dia sangat populer – terutama di kalangan anak-anak muda. Dia juga merokok dan dianggap gauche oleh yang lain.”

Selama kunjungan tahun terakhirnya pada tahun 2004, David ingat pernah melakukan percakapan politik dengan Sveta tentang Uni Soviet dan apakah orang-orang lebih menikmati rasa kebersamaan dan solidaritas.

“Saya bertanya kepadanya tentang nostalgia budaya Soviet dan saya terus mengatakan bahwa tidak ada rasa komunitas yang lebih baik sebelum tembok runtuh dan semua kebutuhan dasar mereka dipenuhi, tetapi Sveta tidak memilikinya, ” katanya. “Baginya ini bukan tentang politik, tapi kebebasan dasar manusia. Dari sudut pandangnya, mereka tidak bebas mengkritik Lukashenko karena takut akan pembalasan dan represi dan dia tidak punya waktu sama sekali untuk sentimentalitas dan nostalgia saya.”

Dekan tetap berhubungan dengan Sveta hingga hari ini. David berbicara dengannya melalui aplikasi pesan aman Telegram, sementara ayahnya menerima email minggu lalu setelah dia tiba di Lituania.

Khawatir akan nyawanya, Sveta melarikan diri dari negaranya ke Lituania pada 11 Agustus untuk bertemu kembali dengan dua anaknya yang masih kecil, karena sejumlah pendukungnya ditahan dalam protes setelah Lukashenko mengklaim kemenangan “terobosan” lainnya. Mantan guru bahasa Inggris itu hanya mencalonkan diri sebagai calon suaminya, Sergei, seorang blogger dan pembuat film yang ditangkap pada Mei lalu.

David tidak percaya temannya pro-Moskow, pro-UE, atau pro-NATO. “Baginya, ini tentang bagaimana kita menjadi orang bebas yang bisa menentukan nasib kita secara bebas dan terbuka,” ujarnya. “Dia adalah seorang nasionalis Belarusia yang ingin (agar) Belarusia memiliki suara yang lebih besar dalam menentukan nasibnya sendiri. Dia tidak ingin negaranya menjadi negara klien Rusia, dia juga tidak ingin Belarusia menjadi negara klien UE.”

Pada 14 Agustus, Tikhanovskaya merilis sebuah video di mana dia mengklaim telah menerima antara 60-70% suara.

Dari pengasingannya, Tikhanovskaya membantu membentuk dewan koordinasi untuk mengawasi peralihan kekuasaan, tetapi rezim Minsk mencoba mengajukan kasus pidana terhadapnya, menuduh badan tersebut mencoba “merebut kekuasaan”.

Bicara di sebuah hotel di Vilnius, Tikhanovskaya kepada Sky News pada 22 Agustus, dia akan kembali ke Belarus setelah pemerintah mengisyaratkan siap untuk berbicara dan setelah semua tahanan politik dibebaskan. “Saya pikir ini akan menjadi momen dimana saya akan kembali ke sana dan bersama suami dan orang-orang saya,” katanya dalam bahasa Inggris.

Deane yakin temannya masih bisa diyakinkan untuk tetap bertahan setelah memimpin pemerintahan sementara agar pemilu yang adil bisa terselenggara.

“Dia telah berkembang pesat sebagai pemimpin dalam beberapa bulan terakhir dan Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi di masa depan,” katanya. “Aliansi suara yang berbeda dapat dengan mudah runtuh dan Sveta dapat didorong untuk mengambil peran yang lebih aktif jika dia melihat kekuatan jahat bersaing untuk mendapatkan kekuasaan.”

Artikel ini pertama kali muncul di ya IntelliNews.

Result SGP

By gacor88