Kue Aprikot untuk Semua Musim

Ekspatriat mengembangkan sikap obsesif yang aneh terhadap makanan. Setelah beberapa bulan di negara asing, melihat sesuatu yang berteriak “Saya dari negara asal Anda!” di rak-rak cash-and-carry dan kemungkinan Anda akan mengambilnya dan membawanya pulang terlepas dari apakah Anda membutuhkannya atau bahkan menyukainya. Di apartemen saya di Moskow, saya diberkati dengan benda langka di perumahan perkotaan Rusia: dapur. Itu tidak luas, tetapi rak-raknya penuh dengan segala macam sisa kuliner yang saya serang dan seret pulang seperti kucing tikus sawah yang kalah. Sebagian besar dari barang-barang ini telah melewati tanggal kedaluwarsanya, namun saya berpegang teguh pada mereka, meskipun sekotak popcorn microwave yang sudah usang atau sekaleng kacang panggang Heinz yang berdebu tidak memiliki tempat di dapur di mana fokus utamanya adalah pembenahan bahan musiman. dengan salep dan rempah-rempah eksotis dari Kaukasus. Tetapi saya merasa terganggu untuk berpisah dengan jimat rumah mana pun.

Mungkin itu sebabnya saya mulai memasak dan menulis makanan — untuk menciptakan batu ujian rumah. Atau mungkin itu sebenarnya masalah kontrol: di negara yang berantakan di mana hampir tidak mungkin untuk mengontrol apa pun — apakah itu lalu lintas jam sibuk, birokrasi Bizantium, atau badai poplar yang membutakan yang menyelimuti kota sepanjang tahun ini — kemampuan untuk menciptakan kembali hidangan ikonik dari waktu dan tempat lain mengambil aspek yang hampir ajaib.

Menjadi orang tua meningkatkan minat ini. Membesarkan anak dengan dua budaya adalah prospek yang menakutkan, terutama jika Anda adalah orang tua dari budaya “lain”. Sepanjang masa kecilnya, saya berusaha keras untuk memastikan bahwa putri saya menikmati keuntungan dari kedua budaya tersebut, termasuk masakan, dan dapur menjadi garis depan pertempuran ini. Dalam pertempuran yang sunyi namun mematikan untuk bersaing dengan borshch Babushka, saya begadang membuat kue keping cokelat yang besar, kenyal, dan tak tertahankan (dengan M&M alih-alih potongan cokelat yang mustahil) untuk “Makan Siang Pot-Luck Internasional” tahunan di sekolah putri saya. Dan jika menempelkan bendera Amerika kecil ke dalamnya membuat saya dicemooh Mafia Shortbread Skotlandia, saya terhibur dengan terburu-buru untuk penawaran saya dan kecepatan kue saya menghilang.

Jennifer Eremeeva / MT

Waktu berlalu, dan baik Rusia maupun saya menjadi lebih ekumenis tentang bahan-bahan. Dan kami merayap lebih dekat saat saya mengembangkan resep yang menggabungkan bahan-bahan yang saya simpan dengan hati-hati dari rumah lama saya dengan daftar bahan yang terus bertambah yang saya temukan di rumah baru saya. Ketika saya mengetahui aturan penting di negara mana pun – makan dengan antusias apa pun yang sedang musim – saya tak terhindarkan ditarik ke dalam pusaran kuat siklus pertanian Rusia. Dan yang muncul adalah satu set piringan hibrida yang memadukan yang terbaik dari kedua dunia.

Begitu pula dengan resep minggu ini. Itu dimulai dengan kerinduan nostalgia akan kue kopi klasik Amerika, lengkap dengan topping streusel, tetapi secara bertahap memasukkan pengaruh lain. Awalnya disusun sebagai inti dari makan siang yang santai, kue ini telah menjadi makanan manis klasik yang cocok untuk segala acara, cocok untuk sarapan, camilan larut malam, dan apa saja di antaranya. Selama bertahun-tahun, adonan menjadi lebih lemon, dan, dipengaruhi oleh salah satu penemuan kuliner Rusia awal saya — bagian buah kering yang luas di Pasar Danilovsky — berubah menjadi lebih seperti kue teh. Di musim dingin dipenuhi dengan aprikot, plum, dan ceri yang telah direhidrasi. Selama musim buah batu, ini hanya dikenal sebagai “kue”, karena aprikot segar, nektarin, dan buah persik masing-masing bergantian menjadi tajuk utama kue yang membuat ketagihan ini, membuat rasa mereka kuat dan dagingnya terasa nikmat.

Jennifer Eremeeva / MT

Ini adalah kue yang mudah untuk disatukan – terutama jika, seperti saya, Anda menyimpan setumpuk streusel topping di lemari es Anda (benar, bukan?). Gantikan sekitar beberapa buah beri segar untuk buah batu: blueberry, blackberry, dan ceri manis semuanya menemukan jalan mereka ke dalam kue ini dengan kesuksesan yang sama. Bahan rahasianya adalah makanan pokok Pasar Danilovsky lainnya: manisan jahe, yang memberi topping streusel tenaga yang tak terduga.

Saya akan kesulitan memilih satu bendera untuk ditanam di kue ini. Asalnya dari Jerman, bahannya dari Rusia, dan raison d’être-nya dari Amerika. Apakah ada bendera ekspatriat?

Mungkin sudah saatnya kita menciptakannya.

Jennifer Eremeeva / MT

Kue aprikot

Bahan-bahan

Untuk kue

  • 8 sendok makan (118 gram atau 1 stik standar) mentega yang dilunakkan hingga suhu kamar, ditambah lagi untuk mengolesi loyang springform
  • 2 sendok makan remah roti halus (atau tepung)
  • 2 ½ cangkir (590 ml) tepung serbaguna
  • 1½ sdt baking powder
  • ½ sdt soda kue
  • 1 sdt jahe bubuk
  • 1 sdt garam
  • 1 ¼ cangkir (300 ml) gula
  • 3 sdm kulit lemon
  • 3 telur
  • 1 sdt vanila
  • 1 cangkir (236 ml) susu pada suhu kamar
  • ⅓ cangkir (80 ml) jus lemon
  • 12-14 buah aprikot matang, potong menjadi dua dan buang bijinya

Untuk topping streusel

  • ¼ cangkir (60 ml) mentega, potong dadu kecil, sangat dingin
  • ½ cangkir (125 ml) tepung serbaguna
  • 1 sdt kayu manis
  • 1 sdt jahe bubuk
  • ½ cangkir (125 ml) gula pasir (putih).
  • ½ cangkir (125 ml) gula merah muda
  • ⅓ cangkir (80 ml) manisan jahe, cincang halus

Instruksi

  • Panaskan oven dengan suhu 350ºF (180ºC). Olesi loyang springform berukuran 10 inci (25 sentimeter) dan taburi dengan remah roti.
  • Buat streusel dengan memotong mentega ke dalam bahan yang tersisa atau masukkan semuanya ke dalam food processor dengan pisau baja. Dinginkan sampai digunakan.
  • Campur susu dan jus lemon menjadi satu dan sisihkan. Jangan khawatir jika susu mengental.
  • Masukkan gula dan kulit lemon ke dalam mangkuk mixer berdiri dan kocok dengan pengocok selama 2-3 menit sampai kulit dan gula tercampur rata.
  • Ayak tepung terigu, baking powder, baking soda, garam dan jahe menjadi satu.
  • Beralih ke lampiran dayung mixer dudukan dan tambahkan mentega ke gula dan kocok hingga halus. Masukkan telur satu per satu, lalu vanilla.
  • Tambahkan campuran tepung dalam tiga bagian, tambahkan setengah campuran susu di antara penambahan tepung. Adonan akan kental.
  • Tambahkan sekitar seperempat adonan ke dalam loyang springform yang sudah disiapkan. Atur potongan aprikot di atas adonan lalu tutupi dengan sisa adonan. Tutupi kue dengan streusel, tekan sebentar di antara jari-jari Anda untuk membuat tonjolan kecil.
  • Panggang selama 1 jam 15 menit atau sampai tes tusuk sate kayu bersih. Biarkan kue mendingin selama 1-2 jam sebelum mengeluarkannya dari ring springform.
  • Sajikan polos atau dengan es krim.

Jennifer Eremeeva / MT

link alternatif sbobet

By gacor88