Kota-kota Rusia membatalkan perayaan Tahun Baru karena perang mengganggu kehidupan sehari-hari

Lusinan kota Rusia telah membatalkan atau mengurangi perayaan Tahun Baru yang direncanakan karena perang menekan anggaran lokal dan permintaan uang meningkat untuk dialihkan ke mobilisasi tentara Rusia yang kekurangan peralatan dan persediaan dasar.

“Setelah 24 Februari, kebanyakan orang percaya bahwa (perang) tidak akan mempengaruhi mereka secara pribadi. Tapi sekarang akan mengetuk setiap pintu dengan setiap draf pemberitahuan,” kata St. kata anggota parlemen oposisi Petersburg, Boris Vishnevsky.

“Ini bukan waktunya untuk perayaan,” katanya kepada The Moscow Times.

Pengumuman Presiden Vladimir Putin tentang mobilisasi “sebagian” bulan lalu membawa pulang realitas perang Ukraina ke banyak orang Rusia untuk pertama kalinya. Dan pengurangan perayaan untuk Tahun Baru – hari libur besar Rusia – akan menjadi pengingat yang gamblang dari pertempuran yang sedang berlangsung dan kerugian yang diderita Rusia di tangan militer Ukraina.

Wilayah selatan Rostov menjadi wilayah terbaru yang mengumumkan pada hari Selasa akan mengadakan perayaan Tahun Baru yang lebih sederhana, dengan Gubernur Vasily Golubyov menulis di Telegram bahwa kota-kota di daerah itu akan cocok dengan dekorasi lama.

Rostov bergabung dengan daftar lusinan kota dan wilayah Rusia, termasuk gundukan wilayah, Belgorod di perbatasan Ukraina, kota terbesar kedua Rusia St Petersburg dan kota Siberia Tobolskyang membatalkan acara termasuk konser, pertunjukan kembang api, dan gelanggang es.

Tentara pada upacara pelepasan pasukan cadangan yang dimobilisasi di dekat Moskow.
Alexander Shcherbak / TASS

Ibukotanya, Moskow, belum mengumumkan perubahan apa pun pada perayaan Tahun Baru yang biasanya mewah.

Dihadapkan dengan banyak laporan tentang laki-laki yang dimobilisasi hilang peralatan militer, pakaian hangat, dan perbekalan medis – serta tentara yang tidak menerima bonus finansial – tampaknya menjadi dukungan untuk mengalihkan anggaran liburan kota ke Angkatan Bersenjata.

“Pihak berwenang mengalokasikan sejumlah besar uang untuk mendekorasi kota selama liburan Tahun Baru,” warga Voronezh Natalya Seroukhova menulis bulan lalu dalam petisi online dengan lebih dari 700.000 tanda tangan menyerukan agar perayaan di kampung halamannya dibatalkan.

Olga Lobanova, penduduk Nizhny Tagil, sebuah kota industri di dekat Pegunungan Ural, didorong pemerintah setempat mengambil langkah serupa minggu lalu.

“Uang yang dibebaskan harus ditransfer untuk membeli peralatan tambahan bagi para prajurit di pasukan kita, orang-orang yang dimobilisasi, dan semua jenis pejuang sukarelawan,” tulisnya di pos VKontakte. “Ayo dukung teman-teman kita!”

Sementara gagasan untuk membatalkan perayaan Tahun Baru tampaknya bertepatan dengan perubahan sikap terhadap perang di antara orang Rusia biasa, itu juga kemungkinan merupakan “arahan tidak tertulis” dari Kremlin, menurut analis politik Ivan Preobrazhensky.

Menteri Kebudayaan Rusia Olga Lyubimova mengatakan pada hari Rabu bahwa dia berbicara dengan gubernur daerah tentang “perubahan nada” ketika datang ke acara publik, Interfax melaporkan.

Berbagai daerah telah berjanji bahwa uang yang dihemat akan digunakan untuk tujuan yang berbeda.

Di dalam Nizhny Novgorodpejabat berjanji bahwa uang itu akan digunakan untuk memberikan dukungan kepada keluarga mereka yang dimobilisasi – termasuk pembayaran untuk taman kanak-kanak, makanan sekolah, dan pelajaran tambahan.

Di kota Kaluga di selatan Moskow, Walikota Dmitry Denisov dikatakan minggu lalu di Telegram bahwa dana yang dihemat dengan mengurangi perayaan Tahun Baru akan dihabiskan untuk “orang-orang kita yang seharusnya lebih siap daripada di bawah ketentuan standar.”

Meskipun ada sedikit bukti ketidakbahagiaan pada prospek Tahun Baru yang diperingan, analis memperingatkan bahwa hilangnya perayaan pada akhirnya dapat memicu ketidakpuasan.

“Peristiwa seperti perayaan Tahun Baru berdampak besar pada bagaimana efektivitas otoritas diukur di tingkat rumah tangga,” kata Preobrazhensky kepada The Moscow Times.

Titik pengumpulan untuk proyek “All for Victory”.
Sergei Kiselev / Kantor Berita Moskow

Dan ada beberapa tanda kegugupan politik atas keputusan tersebut, dengan sumber Kremlin yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada kantor berita milik pemerintah TASS Dan RIA Novosti Jumat bahwa pembatalan rencana Tahun Baru adalah “prematur” dan “tidak akurat”.

Pada saat yang sama, beberapa wilayah Rusia mungkin tidak punya pilihan selain memangkas pengeluaran karena Kremlin berupaya menolak pengeluaran masa perang yang tidak populer.

Secara khusus, anggaran lokal tampaknya dibatasi oleh pembayaran satu kali kepada orang-orang yang dimobilisasi – biasanya sekitar 100.000 rubel ($1.550) – yang dijanjikan oleh banyak daerah.

Kepala wilayah Omsk, Alexander Burkov, dikatakan minggu lalu bahwa pembayaran satu kali ini “akan memakan waktu”, menambahkan bahwa “defisit anggaran lebih dari 13 miliar rubel.”

Upaya untuk mendelegasikan tanggung jawab atas mobilisasi Kremlin yang tidak populer seperti itu kepada pemerintah daerah, kata para pengamat, mirip dengan pendekatannya selama pandemi virus corona, ketika menyerahkan keputusan penguncian kepada gubernur.

Daerah “dipaksa untuk melakukan kampanye mobilisasi yang tampaknya tidak populer sementara Moskow mencoba mendelegasikan semua kemungkinan biaya,” kata Preobrazhensky.

“Beberapa daerah sudah bangkrut.”

Namun, peningkatan realisasi biaya perang Ukraina tidak berarti perubahan dalam pendekatan Kremlin, menurut St. Petersburg. Petersburg legislator Vishnevsky.

“Semua ini hanya menambah eskalasi, tidak membawa kita lebih dekat ke perdamaian,” katanya.

situs judi bola

By gacor88