Kokoshnik Rusia kuno sedang bersenang-senang

Bagi Johann Nikadimus, semuanya bermula saat kunjungan museum yang cukup rutin pada 2014. Namun kemudian ia melihat lukisan wanita berbaju kokoshnik karya Konstantin Makovsky dan terhenti di tengah jalan.

Inilah awal perjalanan artistik Nikadimus sebagai salah satu dari segelintir pengrajin di Rusia yang mengetahui seni tradisional pembuatan kokoshnik. Nikadimus membuat replika tutup kepala sejarah yang fantastis ini dengan menggunakan teknik kuno seperti pengerjaan emas, sulaman dan jahitan mutiara.

Daya pikat kerajinan tradisional

Johann Nikadimus lahir di Kazan pada tahun 1982 di sebuah keluarga Asyur, yang tinggal di Persia (Iran) sebelum mereka menemukan diri mereka di ibu kota Tatar. Meskipun dia lulus dari sekolah drama lokal, dia menyadari dia tidak melihat masa depan untuk dirinya sendiri di teater. Johann pindah ke Moskow dan mendapat pekerjaan di ritel mode. Pekerjaan duniawi ini lebih tentang mencari nafkah daripada membuat karier. Satu-satunya kepuasan nyata dalam hidupnya adalah hobinya yang sudah lama – nyanyian rakyat.

“Wanita dalam kokoshnik” oleh Konstantin Makovsky
wikicommons

Pada tahun 2014, saat Nikadimus mengambil bagian dalam rekaman album folk, mereka mencari kokoshnik untuk mendesain sampulnya. Saat itulah dia melihat lukisan Makovsky dan bertanya kepada pemimpin kelompok Yarina Nikolayeva, yang juga seorang pandai emas terkemuka, tentang lukisan itu. “Dia menjawab beberapa pertanyaan saya dan menyarankan agar saya mencobanya.”

Nikolayeva adalah salah satu pandai emas terbaik di Rusia dan menjalankan Drevo Creative Studio di Moskow. Dia mengajari Nikadimus teknik yang sangat menuntut dan sejarah kerajinan yang menarik, sambil berbagi lebih banyak informasi praktis tentang bahan dan di mana menemukannya.

Dia membuat kokoshnik pertamanya pada tahun 2014 berdasarkan salah satu dari provinsi Arkhangelsk. Butuh waktu sekitar satu bulan untuk membuatnya, dan setelah selesai, dia ketagihan.

Sulaman mutiara hampir merupakan kerajinan yang punah. Ini pertama kali disebutkan dalam buku-buku sejarah pada abad ke-9 dan merupakan teknik yang populer bersama dengan kerajinan emas hingga akhir abad ke-20. Setiap provinsi Rusia memiliki gayanya sendiri. Sebelum revolusi 1917, sebuah kokoshnik Rusia yang mewah yang dihiasi dengan mutiara, batu mulia, dan peralatan emas dapat menghabiskan biaya sebesar sebuah rumah dan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk menyelesaikannya.

Instagram / j.nikadimus

“Seniman menggambar kain desain yang dipegang erat. Kemudian dia menjahit dua baris tali katun atau linen yang dipilin di atas garis polanya,” jelas Nikadimus. “Setelah itu dia menjahit mutiara atau benang dari butiran atau manik-manik mutiara. Ruang di sekitar pola dihiasi dengan kristal yang dijahit, manik-manik mutiara, manik-manik kaca. Kemudian benang logam emas dijahit di sekeliling tali katun/linen. Setelah selesai, bagian dalam kokoshnik dilapisi dengan beberapa lembar kain atau kertas yang direkatkan dengan tepung atau lem ikan. Sulaman sering kali direkatkan pada hiasan kepala yang terbuat dari kulit kayu birch atau karton, dan bagian belakang kokoshnik dihias dengan bahan halus.”

Johann biasanya membutuhkan waktu sekitar 3-4 bulan untuk membuat sebuah kokoshnik. Harganya berkisar dari 30.000 rubel (sekitar $400) untuk kokoshnik sederhana hingga 200.000 rubel (sekitar $2.700) untuk kokoshnik yang rumit.

Instagram / j.nikadimus

Kokoshnik dan mode modern

Nikadimus yakin bahwa itu pasti relevan untuk menjaga kerajinan kuno tetap hidup. “Saya mulai berkolaborasi dengan fotografer fesyen karena sejak awal saya melihat potensi kokoshnik yang luar biasa sebagai aksesori fesyen,” ujarnya. “Awalnya semua orang hanya akan melihat saya. Tapi kemudian seseorang memutuskan untuk mencobanya, dan mereka menyukainya, lalu ada pemotretan lagi. Akhirnya, potensi headpiece mulai terungkap dengan sendirinya, dan sekarang kami melihat banyak hal. orang-orang yang memujinya.”

Penyanyi Manizha mendekati Nikadimus ketika dia sedang mencari tampilan yang terinspirasi rakyat untuk sampul singelnya “Russian Woman”.

Manisa
Instagram / j.nikadimus

“Semuanya sangat spontan,” kata Nikadimus. “Saya sedang berada di kereta kembali ke Moskow ketika saya menerima pesan dari Manizha. Beberapa jam kemudian saya berada di studionya dengan setumpuk kokoshnik, membantunya menciptakan penampilan yang sempurna. Pada akhirnya kami menciptakan tiga penampilan dengan tiga kokoshnik berbeda yang dia gunakan untuk promosi single-nya. Itu sangat menyenangkan.”

Manizha juga mengenakan kokoshnik karya Nikadimus saat upacara pembukaan kontes Eurovision 2021 pada Mei lalu.

Beri kokoshnik kehidupan baru

Nikadimus menganggap kokoshnik bisa menjadi benda seni “seperti, misalnya, benda budaya etnik yang pernah digunakan untuk tujuan keagamaan, seperti boneka Daruma Jepang atau topeng pagan Afrika… Ada keinginan besar untuk segala sesuatu yang otentik , rasa hormat yang tumbuh untuk keahlian yang teliti, hubungan yang lebih kuat dengan hal-hal indah. Sangat menggembirakan bahwa orang menginginkan keaslian, bukan imitasi, ”katanya.

Salah satu proyek impian Nikadimus adalah kolaborasi dengan perancang busana Amerika Rick Owens. “Saya mengagumi desainnya, dan kolaborasi dengannya akan menjadi tantangan tersendiri bagi saya, karena Owens menolak semua benda dekoratif dan berfokus pada garis, bentuk, siluet, dan material,” katanya. “Misalnya, saya akan menggunakan manik-manik logam atau mutiara hitam. Ini akan menjadi perubahan radikal bagi saya – untuk mengesampingkan aspek dekoratif dan mengerjakan bentuk untuk menjadikannya bagian integral dan sempurna dari tampilan.”

Namun sementara itu, Nikodemus masih menikmati kesuksesannya baru-baru ini. “Melihat Manizha dengan kokoshnik membuat saya bangga dan gembira, dan bukan karena saya yang membuatnya. Saya merasa bangga karena saya melihat visi saya dibagikan. Untuk menghidupkan kembali kerajinan Rusia bersejarah yang luar biasa ini adalah misi yang mulia dan sangat manusiawi.”

Nikadimus sedang bekerja
Instagram / j.nikadimus

link alternatif sbobet

By gacor88