‘Kita semua hanya penonton’: Penduduk perbatasan Rusia-Ukraina menunggu langkah Putin selanjutnya

ROSTOV-ON-DON – Ketika Vladimir Putin berpidato kepada rakyatnya dalam pidato selama satu jam mengumumkan pengakuan Rusia atas Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk yang memisahkan diri di Ukraina timur, minat terbatas pada satu bar Irlandia di kota perbatasan Rostov-on -Don .

“Saya sangat berharap tidak ada perang,” kata bartender berusia 31 tahun Roman Sazonov.

“Saya berusaha bersikap apolitis sebisa saya, tetapi perang akan menjadi bencana total,” menambahkan bahwa dia sendiri setengah Ukraina.

Di latar belakang, beberapa pelanggan menonton pidato tersebut – di mana Putin mengutuk pemimpin Bolshevik Vladimir Lenin karena menciptakan negara Ukraina – di smartphone mereka.

Yang lain membagikan meme dan video yang mengolok-olok berita tersebut, salah satunya mengumumkan pemotongan 50% nilai mata uang rubel Rusia.

Ini adalah reaksi yang sejalan dengan jajak pendapat publik di Rusia, yang menunjukkan sedikit keinginan untuk perang baru dengan Ukraina, sangat kontras dengan pencaplokan Krimea tahun 2014, yang disambut dengan kegembiraan rakyat yang meluas.

Di Rostov-on-Don, yang terletak 95 kilometer dari wilayah Donbas yang memisahkan diri, berita bahwa Rusia akan mengirim pasukan melintasi perbatasan semakin terpukul daripada di tempat lain di Rusia.

Banyak penduduk setempat memiliki teman dan keluarga di kubu separatis Donetsk dan Luhansk, atau bahkan lebih jauh lagi di bagian Ukraina yang dikuasai pemerintah.

Hampir tepat delapan tahun lalu, Rostov melindungi presiden Ukraina pro-Rusia yang digulingkan, Viktor Yanukovych, setelah revolusi Euromaidan di Kiev memicu konfrontasi saat ini antara Ukraina dan Rusia.

Sejak itu, Rostov telah menampung puluhan ribu penduduk asli Donbas yang mencari pekerjaan dan keamanan melintasi perbatasan di Rusia.

Selama beberapa hari di dalam dan sekitar kota, The Moscow Times melihat sejumlah besar perangkat keras militer dan banyak personel bergerak ke arah Ukraina.

Ikatan erat antara masyarakat di setiap sisi perbatasan memberi banyak penduduk setempat rasa kesetiaan yang berbeda dalam hal status Donbas.

Satu jam setelah pidato Putin berakhir, sopir taksi Sergei, 38, tidak mendengar berita itu tetapi menyambutnya dengan persetujuan ketika diberitahu tentang keputusan presiden tersebut.

“Putin mengenali Donbas? Luar biasa,” katanya.

“Tentu saja ada orang baik dan jahat di setiap negara, tapi orang Ukraina adalah pelacur moral,” tambahnya.

Terlepas dari sentimen seperti itu, tidak ada seruan perang yang terlihat jelas di jalan-jalan Rostov.

Senin sore, ketika Putin mengadakan pertemuan Dewan Keamanannya yang disiarkan televisi di mana pejabat tinggi berbaris untuk menyatakan dukungan mereka untuk pengakuan republik Donbas, tepi sungai Rostov adalah gambaran keadaan normal.

Felix Lig/MT

Di seberang Sungai Don dari stadion sepak bola baru yang besar di kota itu, yang dibangun untuk menjadi tuan rumah pertandingan sepak bola Piala Dunia 2018, penduduk setempat menikmati matahari musim dingin sementara keluarga dengan anak-anak berjalan-jalan dan para lelaki tua memancing.

Satu-satunya indikasi dari peristiwa bersejarah yang berlangsung ratusan kilometer jauhnya di Moskow adalah dua gadis remaja yang duduk di bangku streaming pertemuan yang direkam sebelumnya di smartphone mereka.

‘Disonansi kognitif’

Bahkan di antara beberapa penduduk asli Donbas, yang sebagian besar mendukung pengakuan dan akhirnya dianeksasi oleh Rusia, reaksi terhadap berita tersebut sangat hati-hati.

Meskipun kantor berita milik negara RIA Novosti menerbitkan video yang konon menunjukkan perayaan dan pertunjukan kembang api di Donetsk sebagai tanggapan atas berita tersebut, penduduk setempat lainnya merasa seolah-olah masalah di kawasan itu belum berakhir.

Alexander Karpak, 28, penduduk asli kota industri Alchevsk di Republik Rakyat Luhansk yang sekarang tinggal di kota Rusia Voronezh, mengatakan kepada The Moscow Times dalam sebuah wawancara telepon bahwa keputusan untuk mengakui Donbas mengarah pada apa yang disebutnya “kognitif”. “. disonansi.”

Meskipun Karpak mendukung pengakuan Republik Rakyat, dia mengatakan bahwa sejak datang ke Rusia dia telah menjadi pengkritik Putin dan pendukung tokoh oposisi Alexei Navalny yang dipenjara. Pengumuman hari Senin menempatkannya pada posisi yang tidak biasa untuk mendukung tindakan presiden.

Meski begitu, Karpak, yang keluarganya tinggal di Alchevsk, mengatakan dia khawatir tentang perang dan tidak merasa lebih bijak tentang apa yang akan terjadi selanjutnya di kampung halamannya.

“Mudah-mudahan akan lebih damai, tapi lalu mengapa mereka memanggil seluruh penduduk laki-laki?” dia bertanya-tanya, merujuk pada otoritas Luhansk yang mewajibkan orang-orang menjadi tentara.

“Pada akhirnya, kita semua hanyalah penonton yang menatap dengan mulut terbuka pada apa yang terjadi,” tambahnya.

bocoran slot gacor hari ini

By gacor88