‘Kinky Russia’ mengadakan pesta pora zoom untuk mengalahkan karantina virus corona

Ratusan orang berkumpul untuk menonton pertunjukan online pada Sabtu malam di Moskow. Itu menjadi normal di bawah aturan penguncian virus corona yang ketat di kota itu, tetapi itu bukan Swan Lake.

Empat wanita mengikat seorang pria ke kasur berlapis plastik di sebuah ruangan dengan dekorasi yang jarang. Dia tidak mengenakan apa-apa selain masker wajah hitam, kerah kulit, pakaian dalam, dan bretel.

Saat musik techno industri di latar belakang semakin intensif, para wanita berpakaian dalam bergantian menuangkan lilin panas ke dadanya saat dia menggeliat dalam campuran rasa sakit dan kesenangan. Salah satu wanita kemudian menarik dan menggosok lilin dari dadanya dengan sarung tangan lateks hitam.

Ini adalah salah satu pesta pora Zoom pertama di Rusia, yang diselenggarakan oleh gerakan Kinky Russia di ibu kota.

Di masa pra-coronavirus, grup terorganisir pesta seks keriting bertema yang mendorong eksplorasi seksual dalam lingkungan yang bebas penilaian dan didorong oleh persetujuan.

Tetapi dengan larangan pertemuan besar di seluruh Rusia karena pandemi, Kinky Russia telah merangkul platform konferensi video yang sekarang ada di mana-mana untuk memberi komunitasnya cara agar tetap terhubung dan mengeksplorasi seksualitas sambil menghormati jarak sosial.

“(Sebelum karantina dimulai) ada jadwal pesta, jadi kami memutuskan untuk mempertimbangkan kembali daripada membatalkan,” kata salah satu pendiri Kinky Russia Tanya Dmitriyeva kepada The Moscow Times.

“Kami menyelenggarakan siaran realitas virtual langsung dari latihan pesta yang dapat kami selenggarakan sehari sebelum karantina. Peserta memiliki pertunjukan nyata untuk ditonton, ditambah lagi ada berbagai opsi untuk terhubung secara online, mengobrol, menggoda, dll.

Sejak itu, grup tersebut telah menyelenggarakan pesta pora Zoom setiap satu atau dua minggu, dengan ratusan orang muncul di setiap acara.

Peserta dapat mengunjungi “kamar” dengan seniman yang berbeda.
Pesta keriting

Sama seperti pengalaman Kinky Party secara langsung, para tamu dapat mengunjungi beberapa “kamar” yang menampilkan orang dan artis yang berbeda. Acara hari Sabtu, yang dimulai dengan “ritual” mandi air panas, juga menampilkan pertunjukan oleh Maxim Kalahari – seorang seniman yang berspesialisasi dalam penyiksaan tali Jepang Shibari – serta pertunjukan olok-olok oleh co-creator Kinky Russia Blanche de Moscou .

Bingkai lain menampilkan individu, pasangan, atau grup yang melakukan berbagai aksi ketegaran atau BDSM, menari diiringi perangkat DJ langsung, atau sekadar menonton pertunjukan dan mengobrol dengan sesama tamu di obrolan Zoom.

Tamu pesta diminta untuk mengenakan kostum “seksi dan keterlaluan”, biasanya pakaian dalam atau perlengkapan BDSM. Banyak juga yang memakai topeng, baik dari jenis karnaval Venesia maupun jenis medis yang sudah umum akhir-akhir ini. Sebagian besar tamu memilih untuk berpartisipasi tanpa video mereka.

Jika beberapa tamu atau grup memutuskan ingin mengeksplorasi keinginan mereka bersama, mereka dapat meminta untuk menggunakan salah satu dari beberapa “kamar” pribadi dalam panggilan Zoom.

“Saya sangat suka di sini,” kata Yekaterina, yang baru pertama kali mengenakan topeng renda hitam di matanya. “Seks dan segala sesuatu yang berhubungan dengannya adalah bagian integral dari kepribadian saya. Saya akhirnya menemukan orang yang berpikiran sama.”

Kirill, pengunjung pesta Kinky lama, yang mengenakan topeng karnaval menutupi bagian kiri wajahnya, menggemakan perasaannya.

“Saya suka pengalaman online, terutama hari ini,” katanya. “Yang paling penting adalah ada lebih banyak keindahan. Kinky adalah ruang karnaval yang nyaman, di sini Anda bisa menjadi apa saja dan merasa bebas.”

Baik secara langsung atau daring, acara Kinky Russia didasarkan pada prinsip inti grup tentang persetujuan, keterbukaan, kesetaraan, dan rasa hormat terhadap batasan satu sama lain. Seorang moderator “Kinky Police” menegakkan aturan dan mengobrol dengan tamu di kotak obrolan untuk menjaga suasana tetap hidup.

Untuk menghadiri Zoom orgy, para tamu harus memberikan nama, usia, dan deskripsi singkat mengapa mereka ingin hadir sehingga penyelenggara dapat memastikan pesta tersebut terdiri dari orang-orang yang berpikiran sama. Biaya masuknya 1.000 rubel, atau sekitar $13.

Kontrol untuk pesta zoom bertema Kinky Party yang lebih jarang – yang baru-baru ini berfokus pada hewan dan “Mata Tutup Lebar” – lebih ketat, dengan tamu diharuskan menyediakan tautan media sosial sehingga penyelenggara dapat menjalankan “pemeriksaan wajah” digital .

Kepercayaan adalah elemen kunci lain di grup pesta seks online. Meskipun mengambil tangkapan layar atau rekaman sangat dilarang, tidak ada cara bagi penyelenggara untuk sepenuhnya mencegah hal ini terjadi.

Dan bahkan dengan masalah teknis seperti masalah audio dan kualitas video lamban yang biasa terjadi pada acara Zoom besar, Dmitriyeva mengatakan komunitas Kinky Party terus kembali lagi.

“Komunitas mengambil pesta virtual dengan sangat baik,” katanya. “Orang-orang aktif dan suka bermain online sambil tetap mengikuti aturan etika kami, yang sangat penting karena (menjadi) online memberikan lebih banyak privasi di satu sisi, dan bahkan lebih banyak kebebasan di sisi lain.”

Kursus dan lokakarya

Kinky Russia juga bergerak ke samping Latihan keriting kursus dan lokakarya tentang praktik seksual dan BDSM online, memungkinkan orang Rusia mempelajari cara menjelajahi kekusutan mereka dengan aman tanpa mengharuskan mereka meninggalkan rumah.

Penggunaan platform video seperti Zoom dan Skype untuk pesta seks telah mendapatkan momentum sejak pandemi virus corona pertama kali memaksa jutaan orang melakukan isolasi diri. Klub seks swasta di New York dan London memelopori pesta pora digital, dan Rusia mengikutinya.

Sementara Zoom secara teknis larangan “menampilkan ketelanjangan … pornografi dan materi seksual eksplisit” dalam Kebijakan Penggunaan yang Dapat Diterima dan telah dikatakan itu menggunakan alat termasuk pembelajaran mesin untuk membasmi pelanggaran, acara online Kinky Party telah berhasil berlangsung tanpa tindakan keras.

Penyelenggara Kinky Party mengatakan pesta pora Zoom-nya unik karena tidak hanya tentang seks, tetapi juga tentang mendukung komunitasnya selama era yang tidak pasti dan memberi mereka sesuatu untuk dinantikan di akhir pekan saat lockdown.

“Hal terburuk yang dilakukan karantina terhadap orang adalah pemisahan, disosiasi,” kata Dmitriyeva.

“Ini menyedihkan, terutama jika Anda tidak dapat mempertahankan rutinitas hidup normal Anda. Kami peduli dengan pelanggan kami, jadi kami melakukan segala yang kami bisa untuk membuat mereka tetap sibuk dan terhibur selama masa-masa sulit ini.”

Judi Casino Online

By gacor88