Ketika pejabat Rusia menarik diri dari hidroksiklorokuin, para dokter mengambil tindakan sendiri

Kontroversi obat hydroxychloroquine atau klorokuin – menjadi terkenal selama pandemi oleh Presiden AS Donald Trump – mencapai puncaknya minggu lalu setelah Organisasi Kesehatan Dunia tergantung uji coba multinasional mengenai efektivitasnya dalam merawat pasien Covid-19.

Segera setelah itu, Belgia, Perancis dan Italia – tiga negara yang paling parah terkena dampak virus corona – berhenti penggunaan obat yang biasa digunakan untuk melawan malaria, lupus, dan radang sendi parah dalam pengobatan Covid-19.

Langkah tersebut dilakukan setelah dilakukan penelitian diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet pada 22 Mei menemukan bahwa pasien virus corona yang diobati dengan hydroxychloroquine lebih mungkin mengalami komplikasi jantung dan angka kematian lebih tinggi dibandingkan pasien Covid-19 lainnya.

Tapi Rusia – bersama Nigeria Dan Spanyoldi antara negara-negara lain – mendukung penggunaan obat tersebut, yang Kementerian Kesehatan direkomendasikan baik sebagai pengobatan bagi pasien virus corona maupun tindakan pencegahan bagi mereka yang berusia di atas 60 tahun dan siapa saja yang pernah melakukan kontak dengan virus tersebut atau menghabiskan waktu bersama pasien.

Kamis Kementerian Kesehatan dikatakan mereka sedang menyelesaikan versi terbaru pedoman diagnosis, pencegahan dan pengobatan Covid-19, yang kini mencakup kriteria untuk membantu dokter menentukan manfaat dan risiko penggunaan hydroxychloroquine.

“Pengalaman dalam negeri menunjukkan validitas penggunaan hidroksiklorokuin ketika diresepkan dalam dosis rendah untuk kelompok pasien COVID-19 tertentu,” kata Kementerian Kesehatan.

Tidak semua pakar medis Rusia setuju dengan hal ini.

“Kita harus menghapuskan penggunaan alat ini untuk memerangi virus corona di Rusia,” Vadim Pokrovsky, kepala Pusat Federal untuk Pemberantasan AIDS, memberi tahu toko online Gazeta.ru Selasa lalu.

Pakar yang memiliki pengalaman bertahun-tahun menggunakan obat-obatan eksperimental dalam pengobatan penyakit yang membingungkan ini menjelaskan bahwa efek anti-inflamasi yang diandalkan para peneliti belum hilang, sementara efek samping negatifnya lebih besar daripada manfaatnya. .

Dalam wawancara dengan lebih dari selusin spesialis medis yang menangani pasien virus corona di seluruh Rusia, The Moscow Times menemukan bahwa banyak orang – termasuk seluruh rumah sakit – setuju dengan Pokrovsky dan mengabaikan pedoman resmi.

Setelah penelitian Lancet dipublikasikan, rumah sakit klinis First Moscow State Medical University no. 2 berhenti meresepkan hidroksiklorokuin kepada pasien dan petugas medisnya, kata seorang perawat di rumah sakit yang tidak ingin disebutkan namanya.

“Biasanya Anda harus mengikuti pedoman negara,” kata perawat itu. “Tetapi dalam kasus seperti virus corona, ahli farmakologi klinis rumah sakit dapat menyesuaikan rekomendasi berdasarkan penelitian terbaru.”

Hidroksiklorokuin terlebih dahulu

Pada awal pandemi, Rusia menyebut hydroxychloroquine sebagai obat yang efektif untuk melawan virus corona.

Pada bulan Maret lalu adalah Alexander Myasnikov, dokter yang akan menjadi kepala informasi virus corona Rusia direkomendasikan bahwa pasien meminum obat tersebut.

Kemudian, pada awal April, BBC Russia dilaporkan bahwa dokter yang merawat pasien virus corona terpaksa menguji sendiri hidroksiklorokuin.

Pada 17 April, Rusia berwenang rumah sakit untuk menggunakan obat tersebut dalam melawan infeksi. Pada hari yang sama menerima pengiriman besar dari China, sementara lima hari kemudian perusahaan farmasi Biocom diumumkan itu akan menghasilkan 170.000 bungkus obat.

Hydroxychloroquine juga didukung oleh Denis Protsenko, kepala dokter di rumah sakit virus corona utama di Moskow, Kommunarka. Di Facebook Pos pada tanggal 5 Mei, dia menganjurkan penggunaan obat-obatan eksperimental selama pandemi.

“Jika kita bisa menggunakan sejumlah obat (hydroxychloroquine) berdasarkan pengalaman rekan asing yang pernah mengalami epidemi sebelum kita, mengapa kita tidak bisa menggunakan (obat) lain dengan cara yang sama?” tulis Protsenko.

Sejalan dengan pemikiran ini, Senin, Reuters dilaporkan bahwa Rusia telah mendaftarkan obat antivirus dengan nama Avifavir untuk digunakan dalam pengobatan virus corona mulai 11 Juni. Meskipun Jepang telah mengembangkan obat tersebut, obat tersebut belum disetujui.

Pasien yang sudah sembuh dikatakan mereka meminum hydroxychloroquine atas saran Protsenko, sementara seorang perawat yang bekerja di Kommunarka hingga pertengahan April mengatakan bahwa dokter memberikan obat tersebut kepada “setiap pasien” selama minggu-minggu tersebut. Perawat yang kini bekerja di rumah sakit klinis First Moscow State Medical University no. 2, mengatakan dia sekarang “jarang menemukan” obat tersebut.

Hanya seminggu setelah postingan Facebook Protsenko, Andrei Zaytsev, kepala ahli paru di Kementerian Pertahanan, mengesampingkan penggunaan hydroxychloroquine di Facebook miliknya. Pos.

“Ekspektasi kami yang sudah rendah mengenai kemungkinan ‘terapi antivirus’ dengan menggunakan lopinavir/ritonavir” – yang biasa digunakan untuk mengobati HIV – “dan hydroxychloroquine belum terwujud,” tulisnya.

Meskipun konsensus tampaknya berubah, pedoman resmi menimbulkan kebingungan.

Pada tanggal 5 Mei, Alexander Pishalnikov, seorang wakil kota Moskow berusia 52 tahun, melapor ke rumah sakit kota dalam kondisi buruk.

Dokternya memberikan dua obat percobaan – satu adalah lopinavir/ritonavir, yang lainnya adalah hidroksiklorokuin.

Namun setelah tiga hari, dokter memutuskan Pishalnikov harus berhenti mengonsumsi obat tersebut karena tes darah menunjukkan efek negatif pada hatinya.

“Lagi pula,” kenang Pishalnikov, yang kini dalam masa pemulihan di rumah, minggu lalu, “dokter saya memberi tahu saya bahwa plaknil” – obat generik untuk hidroksiklorokuin – “sudah tidak berguna dalam merawat pasien virus corona, jadi tidak ada salahnya untuk berhenti. ”

‘Mereka memberi kita makan dengan itu’

Namun, spesialis medis yang menangani pasien virus corona di seluruh Rusia mengatakan kepada The Moscow Times bahwa mereka masih diberikan hydroxychloroquine sebagai obat pencegahan. Hampir semua orang mengatakan bahwa mereka dan rekan kerja mereka tidak terlalu menerimanya.

“Mereka memberi kami makanan dengan obat tersebut,” kata seorang paramedis di Syktyvkar, sebuah kota di bagian utara Republik Komi, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. “Tentu saja kami tidak mengambilnya. Percuma saja.”

Namun, beberapa profesional medis telah mencobanya.

Seorang perawat yang terinfeksi virus corona pada bulan April saat menangani pasien di Rumah Sakit Veteran No. 1 Moskow. 3 meminum obat tersebut saat sedang cuti sakit dengan harapan dapat membantunya pulih.

“Saya tidak akan merekomendasikannya,” katanya. “Efek sampingnya buruk dan saya tidak melihat manfaat apa pun darinya. Ini mempengaruhi hati dan jantung, dan Anda mengalami sakit kepala dan nyeri otot.”

Tetapi jika obat untuk melawan virus corona akan sia-sia, maka pasien lupus dan arthritis di Rusia – seperti di Amerika Serikat – akan mengalami hal yang sama. temuan sulitnya mendapatkan obat mereka.

Polina Pchelnikova, kepala asosiasi reumatologi Nadezhda – atau Harapan – memberi tahu outlet berita Radio Free Europe/Radio Liberty yang didanai AS menyatakan bahwa survei terbaru yang dilakukan oleh organisasi tersebut menunjukkan 57% pasien kesulitan menemukan obat tersebut.

Seorang perawat di Kommunarka, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan kepada The Moscow Times bahwa mereka menggunakan posisi mereka untuk membantu seorang teman penderita lupus di semenanjung Krimea yang dianeksasi. Karena rumah sakit memiliki begitu banyak stok hidroksiklorokuin, perawat membawanya pulang dan mengirimkannya ke selatan.

Bunuh diri yang keruh

Ada efek samping negatif lain dari obat tersebut.

“Hydroxychloroquine dapat menyebabkan beberapa orang menjadi gelisah, mudah tersinggung, atau menunjukkan perilaku abnormal lainnya,” pusat medis Amerika, Mayo Clinic. menulis. “Hal ini juga dapat menyebabkan beberapa orang memiliki pikiran dan kecenderungan untuk bunuh diri, atau menjadi lebih depresi.”

Pada tahun 2016, dokter Spanyol juga ditemukan bahwa obat tersebut dapat menyebabkan bunuh diri.

Seorang peneliti di departemen bunuh diri di Institut Ilmu Psikiatri Moskow meminta untuk berbicara secara anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara mengenai subjek tersebut, departemen tersebut memantau kemungkinan selama wabah di Rusia.

“Kami belum pernah melihat yang seperti ini,” kata peneliti.

Miliarder baron batu bara Dmitri Bosov meninggal karena bunuh diri pada 6 Mei di rumahnya di luar Moskow.
Alexander Ryumin / TASS

Namun, ada satu kasus yang menimbulkan kecurigaan.

Pada tanggal 6 Mei, miliarder Rusia dan baron batubara Dmitri Bosov meninggal karena bunuh diri di rumahnya di Rublyovka, pinggiran kota elit Moskow.

Salah satu teman baik saat itu memberi tahu Forbes Russia mengatakan Bosov menjadi paranoid terhadap pandemi ini dan “mengunci dirinya di rumahnya di Rublyovka selama hampir dua bulan dan tidak melihat siapa pun.”

Bosov juga aktif membantu memerangi pandemi melalui Day One Foundation miliknya, kenang temannya. Pada bulan April memberi landasan Duta Besar Italia untuk Rusia mengirim 10.000 paket hydroxychloroquine ke Italia.

“Dia hanya berbicara dengan temannya di telepon dan terus berteriak: ‘Duduklah di rumah atau kamu akan mati’,” kenang temannya.

Sementara penyelidikan mengenai penyebab kematiannya masih menunggu, dua teman dekat mendiang miliarder tersebut mengatakan kepada The Moscow Times pekan lalu bahwa Bosov telah mengonsumsi hydroxychloroquine sebelum kematiannya.

“Saya berbicara dengannya seminggu sebelum bunuh diri. Dia bilang dia mengonsumsi hydroxychloroquine sebagai tindakan pencegahan terhadap virus tersebut,” kata salah satu temannya, yang merupakan seorang profesional medis. “Saya mengatakan kepadanya bahwa itu adalah ide yang buruk karena hanya membantu pada tahap awal infeksi. Saya yakin obat tersebut, bersamaan dengan isolasi, menyebabkan psikosis dan bunuh diri.”

Keluaran Sidney

By gacor88