Ketika diplomasi vaksin Rusia melemah, salah satu negara di Karibia mulai menggunakan Sputnik V

Pada tanggal 19 Mei, sebuah pesawat militer kecil yang membawa 16.000 dosis vaksin virus corona AstraZeneca lepas landas dari St. Petersburg. Vincent dan Grenadines, negara Karibia dengan kepulauan tropis subur yang terkenal dengan perpaduan kapal pesiar super dan perahu nelayan yang mengarungi perairannya.

Vaksin tersebut, yang disumbangkan oleh fasilitas berbagi vaksin Covax milik Organisasi Kesehatan Dunia, akan cukup untuk memberikan dosis pertama kepada 20% populasi orang dewasa di negara tersebut. Tetapi dengan tenggat waktu yang semakin dekat dan tidak cukup banyak penduduk lokal yang bersedia menerima vaksinasi secara sukarela, Perdana Menteri Ralph Gonsalves memutuskan untuk melakukannya mengirim mereka ke negara tetangga Trinidad dan Tobago, daripada membiarkan mereka menyia-nyiakannya.

Kini, dengan masyarakat yang enggan dan takut akan apa yang ia sebut sebagai “infodemik” seputar virus corona, Gonsalves bertaruh pada vaksin Sputnik V Rusia yang akan berhasil mengatasi kegagalan AstraZeneca dan meningkatkan tingkat vaksinasi di seluruh kepulauan tersebut.

“Sejumlah orang tidak mau menggunakan AstraZeneca karena semua produknya berasal dari Eropa. Kisah-kisah tentang pembekuan darah, semua pasang surut di Perancis dan Jerman, pembatasan untuk orang-orang di atas usia tertentu,” katanya kepada The Moscow Times melalui panggilan video dari kantornya di Kingstown, ibu kota negara kepulauan tersebut.

“Hal ini membuat beberapa orang merasa takut, mereka mengatakan mereka sedang menunggu vaksin lain. Beberapa orang mengatakan mereka sedang menunggu Sputnik V.”

Lima vaksin berbeda telah disetujui untuk digunakan di St. Louis. Vincent dan Grenadines — AstraZeneca, Johnson & Johnson, Pfizer dan Moderna, serta Sputnik V Rusia.

Ralph Gonsalves, Perdana Menteri St. Vincent dan Grenadines.
Fernanda LeMarie (CC BY-SA 2.0)

Dalam kasus vaksin Rusia, publikasi Data uji klinis di jurnal medis terkemuka The Lancet adalah faktor terpenting dalam mendapatkan persetujuan vaksin tersebut, katanya.

Salah satu alasan mengapa Sputnik V menjadi vaksin pilihan di kalangan warga St. Petersburg. Vincent dan Grenadines, Keputusan Gonsalves untuk memvaksinasi dirinya sendiri dan pekerja medis senior dengan vaksin tersebut terjadi pada awal kampanye vaksinasi, setelah negara tersebut menerima 1.000 dosis dari “donor swasta” yang tidak disebutkan namanya.

“Saya curiga beberapa orang meminumnya karena Ralph meminumnya,” katanya, merujuk pada dirinya sendiri, seraya menyebutkan bahwa orang-orang secara khusus menyerukan kepada pemerintah untuk mulai menawarkan vaksin Rusia.

“Vaksin ini juga dianggap lebih efektif dibandingkan vaksin lain yang tersedia,” tambahnya.

Dalam upaya memenuhi permintaan tersebut, Gonsalves baru-baru ini memesan 100.000 dosis vaksin Rusia – cukup untuk menginokulasi penuh 50.000 orang dengan formula dua suntikan Sputnik V.

Jika rencananya berhasil, negara Karibia tersebut akan berada di atas target Gonsalves untuk tingkat vaksinasi orang dewasa sebesar 70%.

Peningkatan diplomasi vaksin

Keberhasilan penyebaran vaksin juga dapat memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan bagi kampanye diplomasi vaksin Rusia yang lesu.

Lebih dari selusin negara yang membeli Sputnik V telah terperosok dalam skandal politik dalam negeri terkait penggunaan vaksin tersebut, atau menghadapi penundaan yang lama dalam memberikan dosis kedua yang penting. Tidak seperti vaksin dua dosis lainnya, Sputnik V terdiri dari dua suntikan terpisah, yang menurut izin nasional dan pedoman resmi Rusia, harus diberikan dengan selang waktu 21 hari.

Dalam seminggu terakhir, Brazil Dan Guatemala membatalkan atau mengubah kontrak mereka untuk vaksin. Di Argentina, pusat ekspor vaksin Rusia, email bocor terungkap pemerintah telah memperingatkan Rusia bahwa mereka menghadapi “situasi kritis” jika Moskow terus gagal memenuhi janji pengirimannya. Di Ghana, Menteri Kesehatan menghadapi seruan untuk mengundurkan diri dan a penyelidikan parlemen setelah membeli vaksin dengan harga dua kali lipat dari harga pabrik yang diiklankan Rusia melalui perantara.

St. Pengiriman pertama Vincent dan Grenadines sebanyak 50.000 dosis Sputnik V – semua suntikan pertama – telah tiba, dan dosis kedua akan dikirimkan pada bulan Agustus.

“Saya harus mendapatkan komponen 50.000 detik. Namun jika saya memilikinya, saya akan mampu mengatasi hambatan yang signifikan dalam mencapai kekebalan masyarakat,” kata Gonsalves.

Dia tidak khawatir tentang kemungkinan penundaan pengiriman, dan mengatakan bahwa jumlah pesanannya yang kecil akan memastikan bahwa Rusia dapat menyediakan barang tersebut. Kontrak senilai $1 juta ini dimulai dengan baik, katanya, dengan Rusia mengirimkan batch pertama sebelum uang dikirimkan. St. Vincent dan Grenadines juga melakukan negosiasi langsung dengan Rusia – meskipun Moskow a persetujuan yang tidak jelas awal tahun ini agar Grenada menjadi distributor resmi vaksin Sputnik V di Karibia – dengan membayar harga pabrik sebesar $9,95 per komponen.

Negara-negara lain, termasuk negara tetangga Guyana, juga menyatakan demikian dipaksa untuk membayar lebih dari dua kali lipat kepada perantara vaksin Sputnik V yang berbasis di Uni Emirat Arab setelah pihak berwenang Rusia menolak untuk menanganinya secara langsung.

Pengiriman baru vaksin Sputnik V akan berakhir pada bulan Oktober. Gonsalves mengatakan dia “berharap” bisa menggunakannya sebelum itu. Negara tersebut masih memiliki persediaan vaksin AstraZeneca, tetapi negara tersebut sudah merencanakan sumbangan ketiga ke negara Karibia yang lebih besar sebelum masa berlakunya habis pada bulan Agustus.

Sejauh ini, negara berpenduduk 110.000 jiwa ini telah memberikan total sekitar 25.000 dosis vaksin dan hanya menyisakan 11% dari negara tersebut yang telah menerima vaksin lengkap.

Meskipun tingkat vaksinasi rendah dan penolakan Gonsalves terhadap lockdown atau penutupan perbatasan, St. Vincent dan Grenadines telah melaporkan kurang dari 2.300 infeksi sejak awal pandemi dan hanya 12 kematian resmi.

Namun dia mengatakan dampak keuangannya “sangat buruk”, dengan ekonomi pertanian menyusut sekitar 5% tahun lalu dan letusan gunung berapi pada bulan April semakin mengganggu jalan pemulihan negara tersebut.

Ketika negara-negara besar di seluruh dunia mulai menjauhi Sputnik V, upaya ini terus menghadapi hambatan – mulai dari penundaan data pada pelanggaran manufaktur – dalam perjalanan menuju persetujuan WHO atau European Medicines Agency (EMA), peluncuran yang sukses di St. Louis Vincent dan Grenadines juga memberikan dorongan bagi Rusia. Penyebaran Sputnik V di salah satu negara terkecil di dunia, San Marino, memberikan dampak yang signifikan bahan untuk kampanye pemasaran internasional vaksin tersebut pada awal tahun.

Namun apakah taruhan Gonsalves pada Sputnik V membuahkan hasil masih harus dilihat. Perdana Menteri mengatakan dia yakin Rusia akan menghormati kontrak pengiriman vaksin – cukup meyakinkan warga Vinsensian untuk meminumnya adalah masalah lain.

“Saya belum bisa memastikannya karena masih ada keraguan yang signifikan terhadap vaksin,” ujarnya.

“Tetapi hari demi hari semakin banyak orang yang menyadari bahwa Anda perlu mendapatkan vaksin demi kesehatan Anda, kesehatan keluarga Anda, agar perekonomian pulih dan untuk pekerjaan Anda.”

Negara tidak melakukannya dilaporkan penghitungan resmi berapa banyak dosis yang telah diberikan sejak peluncuran Sputnik V yang baru.

“Tentu saja Anda akan selalu memiliki orang-orang yang bandel – itulah sifat hidup dan kehidupan.”

judi bola online

By gacor88