Kembalinya Pelukis Robert Falk ke Moskow dengan penuh kemenangan

Pameran pelukis Robert Falk (1886-1958) di Galeri Tretyakov Baru dimulai dengan komentar tentang pemimpin Uni Soviet “Nikita Khrushchev tidak siap untuk lukisan semacam ini,” katanya.

Lukisan yang dimaksud adalah “Nude in an Armchair.” Pada tahun 1962, Sekretaris Pertama Komite Sentral Partai Komunis, Nikita Khrushchev, menyebutnya “sesat”. Itu ditampilkan di sebuah pameran yang didedikasikan untuk peringatan 30 tahun Persatuan Seniman Moskow. “Saat ini, kreativitas semacam ini dianggap tidak senonoh,” kata Khrushchev, yang seleranya lebih condong ke spanduk merah dan foto resmi.

Di Uni Soviet, “Nude” Falk hanya direproduksi dalam warna hitam dan putih, sehingga membuatnya berantakan dan tidak menarik. Masyarakat menyebutnya “Naakte Valka”, sebuah permainan yang menghina “Naak of Falk.”

Hari ini ketika Anda akhirnya melihat lukisan aslinya, langsung terlihat jelas bahwa itu adalah sebuah mahakarya. Falk melukisnya pada musim dingin dan kelaparan tahun 1922-23 di VKHUTEMAS, lembaga seni yang didirikan pada tahun-tahun pertama setelah Revolusi dan kemudian dibongkar pada tahun 1930-an ketika realisme sosialis menjadi satu-satunya gaya artistik yang disetujui.

Sejarawan seni suka bercerita tentang model Falk, Stanislava Osipovich yang terkenal, yang berpose untuk banyak pelukis dan pematung terkenal Rusia. Dia digambar oleh Valentin Serov, diukir pada marmer oleh Sergei Konenkov dan Lev Kerbel. Pada tahun-tahun pertama setelah Revolusi ketika studio seniman dipenuhi dengan embusan kecil napas beku dan para seniman bekerja dengan mantel bulu dan menghangatkan tangan mereka di atas pemanggang batu bara, Osipovich berdiri telanjang, tak bergerak, biru beku, dan kaku seperti besi. Para seniman menulis dalam memoar mereka bahwa dia setuju untuk berpose telanjang pada suhu berapa pun.

Ada legenda bahwa dia berpose Falk di sebelah kompor, yang menjelaskan mengapa sisinya yang lebih dekat ke panas “menjadi panas” sementara sisi lainnya berwarna biru karena dingin. Falk menggunakan skema warna unik cat hangat dan dingin dan dengan tepat memilih palet yang dikuasai di studio teman seniman Prancisnya: merah tua tua, coklat, emas.

Para ahli juga melihat pengaruh kubisme terhadap Falk pada periode tersebut. Pertunjukan tersebut menampilkan lukisan lain yang disebut “Crimean Nude” (1916). Paletnya menggemakan warna lukisan yang sangat mengganggu Khrushchev, namun lukisan ini tampaknya keluar dari bingkai karena tidak mampu menampung bentuk-bentuk besar di dalamnya. Sejarawan seni menyebutnya sebagai “kekuatan bentuk dahsyat yang khas dari Jack of Diamonds”, sekelompok pelukis di awal abad ke-20 yang mencakup Falk, Pyotr Konchalovsky, Alexander Kuprin, dan Ilya Mashkov.

Pameran karya Robert Falk merupakan pertunjukan pertama di Rusia yang menampilkan karya-karyanya secara utuh. Ada 200 karya yang dipamerkan: lukisan dan grafik, mulai dari potret hingga sketsa untuk set teater. Seperti yang dicatat oleh Alexei Mokrousov dalam ulasan bagusnya di Novaya Gazeta, “orang-orang telah menunggu pertunjukan ini sejak lama, selama 60 tahun, jadi kita tidak perlu terkejut dengan kesuksesannya…”

“Telanjang di Kursi Berlengan,” 1922-23
Galeri Tretyakov Negara

ke Prancis dan kembali

Pada awal karirnya, Falk, seperti semua pelukis avant-garde Rusia lainnya, mengalami masa impresionisme. Potret Lyala Falk — sepupu sang seniman — mengingatkan pada Renoir dan pelukis potret Prancis lainnya. Pada tahun 1928, Falk pergi ke Prancis untuk suatu periode yang dianggap paling misterius dan sulit dipahami oleh penulis biografinya dalam biografi artistiknya, di mana ia melukis dunia kelabu, kusam, tanpa matahari dengan warna-warna kalem.

Pada akhir tahun 1937, Falk kembali ke Uni Soviet. Di Prancis, ia merindukan perubahan luar biasa yang terjadi di negaranya: seni Rusia terpesona; pihak berwenang berperang melawan formalisme dan menciptakan realisme sosialis; memperkenalkan kebijakan baru ini dan mengidentifikasi para pembangkang, yang menyatakan penyesalan mendalam. Ketidakhadirannya yang lama dalam konteks Soviet melindunginya dan memungkinkannya menjalani kehidupan yang diinginkannya, bukan kehidupan yang dipaksakan kepadanya. Oleh karena itu, ia mampu mempertahankan gaya yang sangat membuat kesal Khrushchev.

Dengan bantuan teman-temannya yang berpengaruh, Falk menemukan sebuah studio di rumah Pertsov yang terkenal di Prechistenskaya naberezhnaya, tempat seluruh Moskow datang untuk melihat seni, tidak seperti karya yang dipamerkan di museum Soviet: karya para Pengembara, bahkan karya para pendiri Museum Soviet. Gaya Stalinis, seperti Pavel Sokolov-Skal (yang studionya diwarisi Falk secara ajaib) atau Fyodor Reshetnikov (“Lain ‘D'”), Alexander Laktionov (“Surat dari Depan”) atau Yuri Neprintsev (“Istirahat setelah Pertempuran,” Mao Lukisan favorit Zedong).

Falk adalah tokoh ikonik di Moskow pasca-Stalinis pada paruh kedua tahun 1950-an. Penulis Veniamin Kaverin dan Ilya Ehrenburg, yang menciptakan istilah “pencairan” untuk menggambarkan tahun-tahun awal Khrushchev, membuat karakter sastra berdasarkan dia.

Dua pameran karya Falk yang diadakan di Uni Soviet pada tahun 1958 dan 1966 sangat populer dan menegaskan bahwa masyarakat ingin melihat sesuatu yang tidak terlalu “Soviet”.

“Furnitur Merah,” Robert Falk 1920
Galeri Tretyakov Negara

Potret, lanskap, dan interior

Pameran ini memiliki banyak potret menarik: penyair Ksenia Nekrasova, penulis dan kritikus sastra Viktor Shklovsky, dan Solomon Mikhoels, aktor dan sutradara brilian yang dibunuh oleh kaki tangan Stalin. Potret istri Falk sangat bagus. Dalam setiap potret, pria atau wanita, Falk mengungkapkan dirinya tidak hanya sebagai ahli warna, tetapi juga seorang psikolog yang halus. Contoh yang bagus adalah potret Midkhat Refatov, seorang penulis Tartar Krimea yang menerjemahkan “Perang dan Damai” karya Tolstoy ke dalam bahasa Turki dan dieksekusi oleh Tentara Putih di Krimea pada tahun 1920.

Potret lain yang sangat bagus adalah karya seniman Alexander Drevin. Hal ini dilakukan pada tahun 1923 dan dipegang oleh Sepherot Foundation di Liechtenstein. Drevin putus asa, dan sepertinya Falk meramalkan nasib tragis rakyatnya, yang dieksekusi dalam kampanye NKVD Polandia-Latvia pada tahun 1938.

Falk juga melukis banyak pemandangan Krimea, termasuk “Teluk di Balaklava” yang indah. Penguasaan warna Falk adalah pusatnya di sini: ia dengan cemerlang menangkap warna biru kompleks Laut Hitam.

Tentu saja, pameran ini juga menampilkan lukisan terkenal “Furnitur Merah”, sebuah still life/interior yang memikat pengunjung dengan palet warnanya yang kompleks. Lukisan itu telah direproduksi berkali-kali dan merupakan bagian dari koleksi permanen Tretyakov, tetapi disajikan di sini dalam konteks semua karya Falk, lukisan itu memberikan kesan yang sangat kuat. Furnitur berlapis kain berwarna merah seolah-olah digantung pada hamparan taplak meja putih, memberikan kesan utuh dan lapang pada lukisan itu. “Furnitur Merah” telah menangkap daya tarik sedemikian rupa sehingga bahkan kaum anti-formalis yang paling setia pun akan berdiri di hadapannya.

Seiring berjalannya waktu, menjelang akhir hayatnya, karya-karya Falk seakan memudar, seolah-olah ia telah menghabiskan seluruh tabung cat yang dibawanya pulang dari Paris. Keterlibatan Soviet mulai menindasnya, dan dia tidak lagi mampu melakukan eksperimen inovatif.

Namun dalam pameran kali ini kita akhirnya bisa melihat keseluruhan kreativitasnya.

Pameran berlangsung hingga 23 Mei. Untuk informasi lebih lanjut tentang pertunjukan tersebut, lihat situs webnya Di Sini.

game slot gacor

By gacor88