Kemarahan meningkat saat Draftee Rusia dilemparkan ke pertempuran tanpa pelatihan, peralatan

Sepuluh hari setelah dimobilisasi menjadi tentara Rusia, Igor Puchkov tewas dalam pertempuran di wilayah Kherson, Ukraina selatan.

Ayah dua anak berusia 27 tahun itu dikirim ke medan perang tanpa pelatihan militer selain yang dia terima selama wajib militer saat remaja, menurut anggota keluarga.

“Kami sangat marah ketika dia dikirim ke Ukraina tanpa pelatihan,” kata saudara iparnya Svetlana Puchkova kepada The Moscow Times dalam sebuah wawancara telepon.

“Dia dijanjikan latihan militer selama dua minggu, tetapi mereka hanya mendapat 30 peluru – mereka menembak sekali dan hanya itu.”

Semakin banyak bukti tentang wajib militer Rusia yang tidak dilengkapi perlengkapan yang dikerahkan ke Ukraina dengan hampir tidak ada pelatihan militer telah memicu kebingungan dan kemarahan di antara teman dan anggota keluarga yang berbicara kepada The Moscow Times tentang pengalaman orang yang mereka cintai.

Puchkov, dari kota besar Minusinsk di Siberia, termasuk di antara ratusan pria lokal yang menerima draf dokumen segera setelah Presiden Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi “sebagian” akhir bulan lalu.

Sebelum pemanggilannya, satu-satunya waktu Puchkov di ketentaraan adalah satu tahun wajib militer, yang diselesaikannya pada tahun 2015.

Janda Puchkov sekarang harus merawat kedua anak mereka, yang berusia tiga dan lima tahun, seorang diri.

“Dia pergi dan dia tidak punya uang, tidak punya uang,” kata Puchkova. “Dia selalu memiliki senyum di wajahnya dan selalu bercanda. Kami bahkan tidak tahu bagaimana dia meninggal.”

Igor Puchkov.
Svetlana Puchkova / Inggris

Demikian pula, pekerja konstruksi Alexander Parilov, 35, juga dari Minusinsk, tidak diberi pelatihan tambahan sebelum dikirim ke medan perang, menurut seorang teman. Dia meninggal pada hari yang sama dengan Puchkov.

“Bahkan tidak ada yang memegang senapan mesin,” kata sahabat Parilov, Igor Solondaev, tentang pelatihan yang ditawarkan Parilov dan penduduk setempat lainnya bersamanya.

“Dia membeli sendiri seragam dan sepatu bot seharga 35.000 rubel ($567), tetapi dia tidak punya waktu untuk membeli kantong tidurnya sendiri. Mereka tidak diberi apa-apa. Seminggu kemudian, mereka memberi mereka seragam militer dan senapan mesin — hanya sehari sebelum mengirimnya ke Kherson,” kata Solondaev kepada The Moscow Times melalui telepon.

“Keesokan harinya dia dibunuh.”

Perjudian politik yang dimaksudkan untuk menyelesaikan masalah tenaga kerja militer, mobilisasi Rusia telah diganggu oleh masalah dan ekses. Untuk membawa pulang perang di Ukraina ke banyak orang Rusia untuk pertama kalinya, jajak pendapat data menunjukkan bahwa ini telah mengurangi popularitas Putin.

Orang-orang seperti Puchkov dan Parilov, menurut akun yang diberikan oleh teman dan keluarga mereka, tidak menerima pelatihan minimal 10 hari seperti yang dilakukan Putin. dikatakan minggu lalu “setiap orang yang dimobilisasi harus menjalani” sebelum berpartisipasi dalam operasi tempur.

Prihatin dengan kurangnya pelatihan militer, kerabat tentara dari wilayah Bryansk Rusia barat menerbitkan a panggilan video kepada Putin selama akhir pekan, meminta presiden turun tangan untuk membawa pulang putra dan suami mereka yang dimobilisasi.

“Orang-orang kita dikirim ke garis depan tanpa pelatihan,” dikatakan istri petugas karir Ivan Terenkov, yang ditugaskan dua hari setelah mobilisasi diumumkan.

“Hari ini saya mendapat telepon dari putra saya yang mengatakan kepada saya: ‘Bu, bantu saya, keluarkan saya dari neraka ini,'” kata seorang wanita yang mengidentifikasi dirinya sebagai ibu dari tentara Nikita Tsepanov yang dimobilisasi.

Alexander Parilov.
Igor Solondaev / Inggris

Kurangnya transparansi resmi telah mendorong para istri dan anggota keluarga tentara lainnya yang dimobilisasi untuk membuat grup dan obrolan di media sosial untuk mencoba mencari informasi lebih lanjut.

Banyak pengguna dalam kelompok semacam itu yang diwawancarai oleh The Moscow Times mengeluh bahwa mereka tidak mendengar kabar dari putra dan suami mereka selama berminggu-minggu.

“Mengapa mereka mengirim mereka ke Ukraina pada hari kedua? Dan mengapa mereka dibiarkan tanpa pelatihan?” kata seorang wanita dalam obrolan pribadi untuk keluarga tentara di jejaring sosial VKontakte yang dapat diakses oleh The Moscow Times.

Meskipun ada sedikit bukti bahwa teman dan anggota keluarga tentara yang tewas siap turun ke jalan sebagai protes, kemarahan terhadap pejabat tampaknya meningkat.

“Ada sentimen negatif yang tumbuh terhadap pihak berwenang,” kata Solondaev, yang sahabatnya Parilov tewas di wilayah Kherson.

“Orang-orang mengerti untuk apa mobilisasi, bahwa orang-orang dibutuhkan. Tetapi mereka tidak mengerti mengapa evakuasi tidak diberikan air atau makanan dan tidak ada informasi yang diberikan kepada orang-orang.”

Di tengah ketidakpuasan, Kremlin tampak bersemangat memberi isyarat bahwa mobilisasi, yang memasuki minggu keempat, sudah akan segera berakhir.

Putin mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa mobilisasi akan berlangsung dua minggu lagi.

Walikota Moskow Sergey Sobyanin dikatakan Senin bahwa mobilisasi di ibu kota Rusia telah berakhir dan draf dokumen yang belum diselesaikan tidak lagi berlaku.

Tetapi melambatnya laju mobilisasi kemungkinan besar tidak akan memberikan banyak kenyamanan bagi ratusan ribu keluarga dengan orang-orang terkasih dalam perjalanan mereka ke garis depan.

Menurut teman dan teman sekelasnya Tatyana Bazhenova, hampir tidak ada kabar terbaru tentang keberadaan atau kesehatan Alexei Kamashev, ayah enam anak berusia 40 tahun, sejak dia dimobilisasi dari sebuah kota kecil di wilayah Kirov Rusia.

“Istrinya selalu menangis. Dia menemukan ponsel tombol tekan tua dan hanya menelepon sekali. Keluarganya tidak tahu di mana dia berada,” kata Bazhenova kepada The Moscow Times.

Namun penduduk setempat tampaknya masih mendukung perang dan mobilisasi Ukraina, katanya.

“Saya pikir situasinya akan berubah ketika peti mati mulai kembali,” kata Bazhenova.

sbobet wap

By gacor88