Kelompok Seni Yav: Untuk memprotes, ada baiknya mengetahui hukum

Sebuah jembatan yang memisahkan dua bersaudara dibakar dalam sebuah video pendek, salah satu karya terbaru kelompok seni Yav. Perhelatan seni tersebut digelar pada Hari Persatuan Nasional yang diperingati pada 4 November di Rusia. Penggemar kelompok seni segera memahami pertunjukan artistik ini sebagai referensi langsung ke invasi Rusia ke Ukraina.

Setelah Februari, salah satu anggota grup untuk sementara meninggalkan Yav karena alasan keamanan, dan hari ini Anastasia Vladychkina, pemimpin dan pendiri, menjadi satu-satunya anggota tetap. Tetapi orang yang berbeda membantunya membuat karya.

Anastasia menjadi tertarik pada politik di kelas 8, dan sejak itu tidak ada hari berlalu yang tidak dimulai dengan mendalami berita. Sejak 2014, ia berdedikasi untuk mengekspresikan pendapatnya secara bebas dan berkontribusi pada pengembangan masyarakat sipil. Maka dia mendirikan grup seni Yav, yang berarti “kenyataan” dalam bahasa Rusia.

“Seni jalanan bukanlah sebuah bentuk; itu adalah sebuah bingkai,” kata Vladychkina kepada The Moscow Times. “Sebagian besar karya kami adalah lukisan di dinding karena lebih mudah dan murah membuatnya. Tapi kami juga membuat objek seni 3D, realitas alternatif dan virtual, video, pertunjukan, dan pertunjukan imersif, ”katanya.

“Orang asing! Apakah kamu mendengar kami? Jangan berkunjung dulu.”
Atas perkenan Anastasia Vladychkina

pengetahuan adalah kekuatan

Vladychkina mengatakan bahwa pengetahuannya tentang hukum Rusia membantunya sebelum 24 Februari, tetapi hari ini semuanya berubah. “Saya tahu bahwa menurut hukum tidak ada dalam pekerjaan kami yang akan membenarkan denda administrasi atau kasus pidana. Saya tahu prosedurnya, hak saya, bagaimana mengajukan banding, tetapi jika Rusia adalah negara hukum, akan ada lebih banyak jaminan,” katanya.

Sebelum Februari, para anggota kelompok seni itu memilih untuk melukis di dinding yang bisa dilihat banyak orang. Mereka tidak pernah melukis bangunan yang memiliki nilai arsitektur atau sejarah; biasanya mereka melukis di gardu trafo atau gedung persewaan.

Setelah Februari, mereka mulai mengerjakan pagar atau bangunan terbengkalai, di mana kemungkinan dendanya lebih kecil. Sejak itu, mereka hanya melakukan dua pekerjaan, dan saat melakukan salah satunya – termasuk kata GULAG – mereka ditahan oleh polisi. Semuanya didenda 500 rubel karena hooliganisme kecil-kecilan.

Vladychkina mengatakan bahwa mereka tidak ditahan atau dianiaya. Sebaliknya, polisi kerap terkesan ogah-ogahan menangkap artis. Bahkan ada kasus ketika polisi datang menelepon tetapi tidak menahan mereka karena orang yang menelepon menolak untuk pergi bersama mereka ke kantor. Tanpa pengaduan, polisi tidak bisa berbuat apa-apa.

Ketika polisi beberapa kali menemukan pertunjukan dan karya grup Yav di jejaring sosial, mereka berlangganan saluran tersebut atau bercanda dengan mereka dan mengundang seniman untuk menggambar di dinding wilayah mereka. “Saya pikir polisi yang bekerja dalam protes dan polisi yang menelepon adalah orang yang berbeda,” kata Vladychkina.

Atas perkenan Anastasia Vladychkina

Pemimpin kelompok seni tidak menyembunyikan namanya, percaya bahwa anonimitas menjadi bagian dari reputasi seseorang, dan seringkali semua orang tahu siapa artis itu. “Setiap seniman hari ini harus memutuskan sendiri apakah dia siap masuk penjara karena karyanya. Sayangnya, ini bisa terjadi. Namun sejauh ini tidak ada seniman yang dipenjara karena seni jalanan. Ada kasus di mana orang dituntut atas kata-kata ‘perang’, tetapi ditulis oleh para aktivis. Seniman jalanan seperti kami membuat karya metafora.”

slot online

By gacor88