‘Kaum muda tidak tinggal di sini’: depopulasi menghantui lumbung pangan Rusia

RASSKAZOVO, Wilayah Tambov – Pada tahun 2018, Sergei Kalinin memutuskan untuk meninggalkan Moskow dan pulang ke Rasskazovo, sebuah kota pertanian berpenduduk sekitar 40.000 jiwa di wilayah Tambov, Rusia tengah.

Dia menyewa ruang bawah tanah kosong di alun-alun pusat kota dan menjadikannya bar kopi bergaya Eropa yang apik, lengkap dengan campuran eksotis dan piringan hitam. Ini adalah kedai kopi modern pertama di kota ini, dan selama tiga tahun bisnisnya tetap berkembang meskipun ada pandemi. Hanya ada satu masalah.

“Hampir mustahil mendapatkan staf,” kata Kalinin, 28 tahun, salah satu dari segelintir teman sekelasnya yang kembali ke Rasskazovo sejak lulus sekolah.

“Hampir semua anak muda pergi secepat mungkin, dan mereka yang tetap tinggal tidak tertarik untuk bekerja.”

Rasskazovo, dengan gaji bulanan rata-rata sekitar 18.000 rubel ($240), bukanlah hal yang aneh di pedesaan Rusia, yang sebagian besar dilanda eksodus generasi muda.

Namun di wilayah Tambov – sebuah provinsi pertanian yang memiliki tanah paling subur di dunia – krisis ini sangat akut. Tahun ini, wilayah ini mencatat penurunan populasi tercepat di Rusia, dengan kehilangan hampir 4% penduduknya dalam dua tahun hingga tahun 2020. berdasarkan kepada kantor berita negara RIA Novosti.

Sejak Presiden Vladimir Putin berkuasa pada tahun 2000, menyusutnya populasi Rusia telah menjadi topik politik yang hangat.

Pada tahun 2019, pada konferensi pers tahunannya, presiden Rusia mengakui bahwa prospek depopulasi Rusia “menghantui” dirinya.

Meskipun skenario terburuk telah dapat dihindari di tengah sedikit peningkatan kesuburan—yang sebagian didorong oleh kebijakan Kremlin, termasuk pembayaran tunai untuk anak kedua—populasi Rusia dengan keras kepala menolak peningkatan tersebut, dan berjumlah sekitar 146 juta orang.

Pada tahun 2018, populasi negara ini menurun setelah hampir satu dekade melakukan ekspansi, seiring dengan generasi yang lahir pada tahun 1990an – dekade ketika masyarakat menunda memiliki anak karena pergolakan ekonomi dan politik – mulai mencapai usia subur.

Dengan tren yang semakin cepat akibat pandemi virus corona – yang mana Rusia telah mencatat hampir setengah juta kematian berlebih – Kremlin kini memperkirakan populasi Rusia akan menyusut sebesar 1,2 juta pada tahun 2024, berdasarkan ke situs berita RBC.

Namun karena kota-kota terbesar di Rusia masih mencatatkan pertumbuhan yang sehat, krisis demografi ini banyak menimpa wilayah pedesaan yang miskin, tempat seperempat penduduk Rusia tinggal.

Dengan gaji rata-rata penduduk pedesaan Rusia sekitar setengah dari pendapatan penduduk kota, dan harapan hidup sekitar dua tahun lebih rendah di pedesaan, godaan untuk hidup di perkotaan sudah jelas.

“Dalam banyak hal, apa yang kita lihat di Rusia saat ini adalah apa yang terjadi di Eropa enam puluh tahun lalu,” kata Nikita Mkrtchyan, ahli geografi yang mempelajari pedesaan Rusia di Sekolah Tinggi Ekonomi Moskow.

“Orang-orang meninggalkan desa dan masih belum menemukan alasan untuk kembali,” katanya.

Menurut tahun 2018 belajar salah satu penulis Mkrtchyan, setiap tahun sekitar 200.000 orang Rusia meninggalkan daerah pedesaan menuju kota.

Akibatnya, hampir 100 juta dari 222 juta hektar lahan pertanian di Rusia tidak digunakan lagi, menurut survei penggunaan lahan pada tahun 2016.

Ada sedikit tanda-tanda kebangkitan pedesaan di Rasskazovo.
Felix Lig / MT

Eksodus pedesaan, yang sebagian besar terdiri dari generasi muda usia kerja, telah berdampak buruk pada kota-kota seperti Rasskazovo.

Terletak di wilayah Chernozem, atau “Bumi Hitam” yang sangat subur, Rasskazovo selalu berada tepat di jantung agraris Rusia.

Di sekitar kota, ladang jagung dan bunga matahari yang subur tumbuh dari tanah yang hitam pekat – kaya akan pupuk alami seperti amonium dan fosfor – yang menjadi asal muasal nama wilayah tersebut.

Dalam beberapa tahun terakhir, Kremlin – dengan maksud untuk meningkatkan ekspor biji-bijian – telah mengumumkan tujuan yang ambisius untuk meningkatkan hasil pertanian di lumbung Black Earth Rusia.

Namun di Rasskazovo sendiri – namanya diterjemahkan sebagai “Storytown” – hanya ada sedikit tanda kebangkitan pedesaan.

Setelah berjumlah 50.000 orang pada pertengahan tahun 1990an, populasi Rasskazovo kini menurun sekitar lima ratus orang, atau satu poin persentase, setiap tahunnya, menurut data Rossstat.

Dulunya merupakan pusat industri tekstil yang kaya, menanam rami untuk memasok pekerja di Moskow dan St. Petersburg. Petersburg, Rasskazovo kini tampak kosong.

Di pusat kota yang bersejarah, baik blok perumahan Soviet bertingkat rendah maupun vila-vila besar yang dibangun oleh pedagang abad kesembilan belas terbengkalai dan bobrok.

Di sekitar kota, poster-poster mengiklankan kerja shift di Moskow bagi penduduk yang setengah menganggur, menjanjikan makanan gratis dan akomodasi saat bekerja.

“Kaum muda tidak tinggal di sini,” kata Nina Koshkovskaya, 58 tahun, seorang kurator di museum setempat.

“Ada yang pergi ke Tambov, ada yang ke Moskow.”

Situasi ini tercermin di wilayah Tambov Raya, dimana populasi lokalnya – hampir tiga juta pada tahun 1920an – pada tahun ini tergelincir kurang dari satu juta, sekitar sepertiganya adalah pensiunan.

MT / peta Google

Bagi para ahli, kesengsaraan di pedesaan Rusia sebagian merupakan warisan dari keruntuhan Soviet.

Secara khusus, mereka menyalahkan runtuhnya sistem pertanian kolektif, yang jumlah tenaga kerjanya seringkali membengkak, karena memberikan pukulan mematikan bagi kota-kota seperti Rasskazovo, yang saat ini dikelilingi oleh pertanian kolektif kolkhoz yang ditinggalkan yang pernah menjadi sumber pangan di wilayah tersebut.

“Pertanian Soviet tidak terlalu efisien,” kata ahli geografi Mkrtchyan. “Tetapi hal ini memberikan banyak pekerjaan untuk memelihara daerah pedesaan.”

Sebaliknya, perusahaan-perusahaan agribisnis besar yang kini mengoperasikan banyak lahan pertanian kolektif mempekerjakan tenaga kerja yang tidak mampu mendukung masyarakat pedesaan.

Bagi banyak pengamat kehidupan pedesaan di Rusia, pukulan lebih lanjut terhadap pedesaan adalah merosotnya negara kesejahteraan Soviet yang luas, meski melemah.

Gelombang tindakan pemotongan biaya pada tahun 2000-an, jumlah rumah sakit di Rusia dikurangi setengahnya sebagai upaya optimalisasi yang berdampak besar terhadap wilayah pedesaan.

“Hidup di pedesaan bisa jadi sulit,” kata Mikhail Shkonda, seorang aktivis bisnis pedesaan di kelompok advokasi Asosiasi Petani Petani. “Selalu ada masalah dengan infrastruktur, jalan dan akses internet.”

Ikatan yang mengikat

Ini adalah kisah nyata di Rasskazovo. Kota yang dulunya mendukung sebelas sekolah, pengurangan jumlah penduduk dan arus keluar penduduk hanya menyisakan dua sekolah.

Namun, bagi mereka yang memilih untuk tinggal di kota, masih ada ikatan yang mengikat mereka dengan kampung halaman mereka yang sekarat dan cara hidup pedesaannya.

“Saya suka di sini,” kata pemilik kafe Kalinin. “Kalau saya naik sepeda saja, saya bisa berkendara ke hutan dan sendirian dalam lima menit.

“Anda tidak bisa melakukan itu di Moskow.”

judi bola terpercaya

By gacor88