Kapustniak: Sup Hangover – The Moscow Times

Ini adalah waktu yang membahagiakan dalam setahun ketika kita semua bisa sedikit (atau banyak) berlebihan dalam minuman pesta. Kembalinya hati-hati ke pesta kantor secara langsung tampaknya akan segera terjadi di banyak tempat, dan dengan mengingat hal itu, saya telah menambahkan beberapa obat mabuk ke daftar belanja mingguan saya, mengetahui bahwa saat November berubah menjadi Desember, kami mungkin membutuhkannya.

Sebagai orang asing di Rusia, kepercayaan saya pada obat-obatan yang dijual bebas seperti Alka-Seltzer dan Beecham’s Resolve sering membuat saya dicemooh oleh penduduk asli. Dan sejujurnya, setelah lebih dari dua dekade tinggal di Rusia, saya telah mengembangkan rasa hormat yang tulus terhadap obat mabuk yang keluar dari dapur. Apa pun gejalanya: mulut kering, sakit kepala, mual, pusing, atau kelelahan, kombinasi dari banyak cairan yang dikombinasikan dengan berbagai kombinasi garam, rempah-rempah, lemak, protein, asam, dan sebagian besar lebih banyak alkohol akan menyelesaikan pekerjaan lebih cepat dari semua apotek yang setara.

Contoh kasus: dalam perjalanan baru-baru ini ke Portugal, sore yang menyenangkan untuk mencicipi pelabuhan menyebabkan pagi yang agak menyakitkan sesudahnya. Saya seharusnya tahu lebih baik: anggur merah dalam bentuk apa pun membuat saya jijik, dan jaminan licin saya (untuk diri saya sendiri) bahwa semua taruhan dibatalkan jika anggur lokal terbukti sangat kurang. Selalu percaya pada kearifan dan pengetahuan lokal, saya menempatkan diri saya di tangan penduduk asli dan berakhir dengan sesuatu yang disebut Francesinha. Itu adalah palang pintu sandwich: daging sapi panggang, ham, dan beberapa sosis pedas, semuanya dengan keju leleh yang lengket dan telur goreng. Itu seperti Croque Monsieur yang mengamuk. Itu memukul sistem saya dengan keras, tetapi itu berhasil.

Jennifer Eremeeva / MT

Francesinha adalah interpretasi Portugal tentang pendekatan lemak+protein+bumbu untuk penyembuhan mabuk kuliner. Orang Kanada menawarkan poutine, perpaduan lezat antara kentang goreng, kue keju, dan saus. Orang Hawaii bersumpah dengan “Loco Moco”, semangkuk nasi besar dengan pai daging berlemak, beberapa telur goreng, dan saus di atasnya. Ini semua sangat terpuji, tetapi untuk uang saya, masing-masing kekurangan unsur asam / garam Rusia yang membuat obat mabuk benar-benar efektif, terutama bila dikombinasikan dengan keringat panjang yang bagus di banya.

Hidangan minggu ini menggabungkan unsur-unsur berikut: lemak+protein+bumbu+asam+uap ke dalam sup yang memberikan kelegaan instan untuk apa pun yang membuat Anda sakit, mulai dari pagi hari hingga sakit kepala yang parah. Ini adalah kapustniak, atau sup sauerkraut, yang populer dalam segala bentuknya di Eropa Timur. Mirip dengan shchi, atau sup kubis, dasar kapustniak adalah kubis yang difermentasi dan kaldu hangat yang terbuat dari daging asap atau daging yang diawetkan seperti bacon, salo, atau tumit ham. Dasar berasap ini memberikan kontras yang luar biasa dengan rasa asam dari kubis yang difermentasi dan sedikit rasa manis dari tomat dalam saus.

Ini adalah resep yang mengundang adaptasi dan improvisasi begitu elemen kuncinya ada. Saya menggunakan kombinasi rempah-rempah untuk menambah rasa, jadi paprika asap mendominasi. Biarkan sup ini beristirahat semalaman agar rasanya bisa berkembang. Kemudian taruh di lemari es untuk saat yang tak terelakkan ketika Anda – atau seseorang yang Anda cintai – perlu menjemput saya. Bantuan akan menjadi milik Anda dalam sekejap.

Jennifer Eremeeva / MT

Kubis: Sup asinan kubis

Bahan-bahan

  • 10 ons (300 gram) daging asap atau salo
  • 1 pon (500 gram) kielbasa (idealnya pedas, berasap, dan berbau bawang putin) diiris menjadi ½ inci setengah bulan
  • 1 bawang kuning besar
  • 4 siung bawang putih, cincang halus
  • 5 wortel ukuran sedang, kupas dan potong korek api tipis
  • 3 parsnip ukuran sedang, kupas dan potong korek api tipis
  • 3 cangkir (710 ml) asinan kubis, termasuk jus
  • 2 sendok makan pasta tomat
  • 1 sendok makan lobak siap
  • 12 ons (350 gram) tomat cincang
  • 2 sdt biji ketumbar
  • 3 sdt paprika asap
  • 2 sdt biji jintan
  • 1 sdt buah juniper
  • 3 liter (3 liter) kaldu ayam atau sapi
  • Adas segar atau peterseli untuk disajikan

Jennifer Eremeeva / MT

Persiapan

  • Tumis bacon dalam panci sup besar atau Dutch oven sampai sebagian besar lemaknya hilang. Buang semua kecuali 2 sendok makan lemak yang dihasilkan. Tambahkan setengah bulan kielbasa dan tumis selama 3 menit.
  • Saat daging sedang digoreng, panggang buah juniper, paprika, biji jintan, dan biji ketumbar dalam wajan kecil dengan api sedang-kecil selama 2 menit hingga bumbu meresap. Giling mereka dalam penggiling bumbu dan sisihkan.
  • Angkat bacon dan kielbasa dengan sendok berlubang ke piring berlapis kertas tisu. Buang semua kecuali satu sendok makan lemak yang dihasilkan. Kembalikan panci ke api sedang dan tumis bawang bombay dan bawang putih hingga lunak dan mulai berwarna cokelat. Tambahkan wortel dan parsnip dan aduk hingga rata. Tumis selama 3 menit sampai sayuran lunak.
  • Tambahkan pasta tomat ke dalam panci dan aduk agar sayuran terlapisi secara merata. Tambahkan bumbu panggang dan halus ke dalam panci dan tumis selama 2 menit. Tambahkan tomat cincang dan lobak, lalu kecilkan api dan didihkan, gunakan bagian belakang sendok kayu untuk mengikis bagian bawah panci.
  • Tambahkan sauerkraut dan jusnya ke dalam panci, bersama dengan bacon/salo dan kaldu. Bawa campuran ke api kecil, tutup dan masak selama 45 menit. Biarkan sup tidak tertutup semalaman agar rasa bisa berkembang. Hiasi dengan dill segar dalam jumlah banyak sebelum disajikan.

Penyesuaian

Ada banyak cara untuk berimprovisasi dengan sup ini. Untuk menjadikannya vegetarian, hilangkan dagingnya dan gunakan kaldu vegetarian, mungkin gantikan jamur atau lentil untuk menambah rasa dan rasa. Versi Polandia dan Baltik dari sup ini menggunakan kentang daripada parsnip, dan beberapa versi menambahkan jelai atau farro. Ada banyak versi sup ini tanpa tomat, tapi menurut saya kontrasnya dengan daging berasap dan kol pedas bekerja dengan sangat baik.

Jennifer Eremeeva / MT

SGP Prize

By gacor88