‘Kami Tidak Bisa Menang’: Veteran Militer Rusia Melawan Perang Ukraina

Setelah pensiun dari Angkatan Udara Rusia dengan pangkat letnan kolonel, Vitaly Votanovsky terlibat dalam aktivisme politik di kota Krasnodar, Rusia selatan.

Sekarang dia adalah penentang keras invasi Ukraina dan telah berulang kali ditahan karena memotret kuburan tentara yang tewas.

“Putin menghancurkan sumber daya mobilisasi militer negaranya dengan tangannya sendiri dan sekarang orang bodoh ini terlibat perang dengan seluruh dunia,” kata Votanovsky kepada The Moscow Times.

“Dia menciptakan keadaan di mana kita tidak bisa menang.”

Salah satu dari segelintir veteran militer yang secara terbuka mengkritik serangan Rusia terhadap Ukraina dan mobilisasi cadangan militer Kremlin, Votanovsky dan orang-orang seperti dia telah menjadi sasaran undang-undang sensor masa perang dan menerima kemarahan dari mantan kawan-kawannya.

“Kami (para veteran) semua berbicara dan mendiskusikan apa yang terjadi,” kata Nikolai Prokudin, seorang veteran invasi Soviet ke Afghanistan berusia 61 tahun yang menentang perang di Ukraina.

“Ada orang-orang yang memiliki pandangan serupa dengan saya, ada pula yang tidak terlalu radikal… Namun kebanyakan orang tertipu oleh propaganda tersebut,” katanya kepada The Moscow Times.

Prokudin salah satu penulis a permohonan tahun lalu menentang “eskalasi perang” di Ukraina dengan sesama veteran Sergei Gulyaev, yang bertugas sebagai perwira intelijen Soviet di Afghanistan.

Meskipun petisi tersebut kemudian tidak ditandatangani oleh banyak veteran yang awalnya mendukung, Gulyaev tidak menghapus namanya.

Dua pemuda berjalan melewati papan reklame di St. Louis. Petersburg dengan foto seorang perwira Rusia.
Dmitry Lovetsky/AP/TASS

“Saya tidak tahu apakah saya akan dimobilisasi,” katanya kepada The Moscow Times. “Tetapi saya pastinya tidak akan pergi dan berperang melawan Ukraina. Lebih baik dipenjara.”

Salah satu alasan Gulyaev sangat yakin dengan perang di Ukraina adalah karena seorang tentara Soviet dari Ukraina menyelamatkan nyawanya di Afghanistan. Putra pria tersebut, seorang tentara di tentara Ukraina, tewas pada tahun 2014 dalam pertempuran dengan separatis yang didukung Rusia.

“Seorang tentara yang menyelamatkan saya dari situasi yang sangat serius di sebuah jalan di Afghanistan. Putranya tewas saat membela bandara Donetsk… Putra satu-satunya,” kata Gulyaev kepada The Moscow Times.

Gulyaev mengetahui tragedi tersebut saat reuni veteran perang Afghanistan tahun 2016, yang diadakan di Belarus.

“Anda bisa merasakan dinginnya dan jelas bahwa ada banyak kebencian terhadap apa yang dilakukan Rusia terhadap Krimea dan Donbas… Saya menyadari kita duduk bersama, namun negara saya membunuh putranya,” katanya.

Beberapa veteran didenda karena bersuara berdasarkan undang-undang sensor masa perang yang disahkan pada bulan Maret, yang secara luas dipandang sebagai bagian dari upaya Kremlin untuk membungkam kritik terhadap invasi tersebut.

Pengadilan di wilayah Vologda utara Rusia pada bulan Mei terbukti bersalah Pensiunan kapten berusia 64 tahun Nikolai Smyshlyaev “mendiskreditkan tentara Rusia” dengan memposting foto anti-perang di platform media sosial VKontakte.

Smyshlyaev kemudian diperintahkan untuk membayar denda sebesar 30.000 rubel ($496).

Dan pensiunan perwira Andrei Prikazchikov adalah dibebankan pada bulan Juni dengan pelanggaran serupa yang dilakukan pengadilan di kota Orenburg, Rusia tengah.

Mantan perwira angkatan udara Votanovsky telah ditahan beberapa kali sejak invasi.

Vitaly Votanovsky.
Berita Alfa / YouTube.com

Baru-baru ini dia dihentikan oleh polisi awal bulan ini saat syuting kuburan militer baru di kota Tikhoretsk, Rusia selatan.

“Pengalaman saya dalam politik oposisi memberi tahu saya bahwa segala sesuatu di negara kita didasarkan pada kebohongan,” katanya.

Mantan anggota militer yang diwawancarai oleh The Moscow Times mengutip berbagai alasan untuk menentang perang tersebut: sementara beberapa orang menyebutnya sebagai serangan yang “tidak adil” terhadap negara tetangga yang lebih kecil, yang lain khawatir bahwa hal itu akan menimbulkan penderitaan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang akan menimpa Rusia.

“Saya melihat semua rumah yang hancur di Grozny,” kata Igor Knyazkov, seorang veteran perang Rusia di Chechnya dan mantan polisi yang dinyatakan bersalah karena “mendiskreditkan” Angkatan Bersenjata pada bulan Juni karena memposting gambar profil jejaring sosialnya menggantikan VKontakte dengan gambar foto. baca “tidak ada perang.”

“Mempertimbangkan apa yang terjadi di Ukraina saat ini dan bagaimana mereka mencoba mengambil alih wilayah… dengan uang rakyat Rusia kami… (jelas) kami akan membayar ide-ide gila mereka,” kata Knyazkov.

Semua mantan prajurit sepakat bahwa korupsi yang merajalela dan ketidakmampuan para komandan senior membuat keberhasilan di medan perang di Ukraina tidak mungkin terjadi.

“Baik Putin maupun (Menteri Pertahanan Sergei) Shoigu tidak bertugas satu hari pun di militer, jadi mereka hanya mempunyai gambaran buruk tentang kondisi dan kemampuan angkatan bersenjata kami dan angkatan bersenjata Ukraina,” kata Gulyaev.

Votanovsky mengatakan bahwa reformasi militer di bawah mantan Menteri Pertahanan Anatoly Serdyukov telah “hampir menghancurkan” militer Rusia, namun langkah pertama yang sebenarnya dalam “menghancurkan” kekuatan militer Rusia adalah dengan mengurangi lamanya wajib militer pada tahun 2007.

“Peperangan modern pertama-tama adalah peperangan teknologi, pengetahuan dan keterampilan. Tidak mungkin mengajarkan keterampilan teknologi tinggi kepada wajib militer dalam setahun,” kata Votanovsky.

Bagi Gulyaev, penolakannya terhadap invasi Ukraina menyebabkan dia kehilangan kepemimpinan sebuah organisasi veteran Afghanistan di kampung halamannya di St. Petersburg.

Setengah dari anggota menentang terpilihnya kembali karena pandangan anti-perangnya.

Saya mengatakan kepada mereka: ‘Teman-teman, saya tidak akan berperang dengannya (Putin). Dia tidak memimpin pasukan kita dengan seekor kuda jantan putih, tapi duduk di bunker di Kremlin atau di istana di Gelendzhik dengan kapal pesiar dan pelacurnya,” katanya.

Rekan veteran Afghanistan, Prokudin, juga percaya bahwa menentang perintah “kriminal” tidak melanggar kode kehormatan militer.

“Mereka (warga Ukraina) adalah teman dan kawan saya, jadi saya sangat marah dengan apa yang terjadi,” kata Prokudin.

“Tentu saja, saya akan membela negara kami melawan Ukraina, melawan Belarusia, melawan Turkmenistan, melawan Kazakh,” tambahnya. “Tetapi hanya jika kita diserang.”

judi bola online

By gacor88