‘Kami pasangan yang beruntung’: Para migran menggambarkan perjalanan brutal dari Belarus ke Eropa

BUDEL, Belanda – Di pusat pengungsi Budel, bekas kamp militer di Belanda Selatan, sekelompok pencari suaka berkendara menyusuri jalan berbatu di antara asrama-asrama prefabrikasi. Enam pria Suriah berusia dua puluhan, tampak lelah dan bingung, berbaris di kafetaria untuk makan malam berupa sosis dan kentang tumbuk.

Tiga minggu yang lalu, The Moscow Times berbicara kepada mereka di luar sebuah pusat perbelanjaan di pinggiran ibu kota Belarusia, Minsk, di mana mereka membeli air dan senter sebelum memulai perjalanan ke perbatasan Polandia. Sejak itu, kata mereka, mereka mengalami cobaan berat yang mencakup pemukulan, berenang di rawa, hidup tanpa makanan dan air, serta bersembunyi di rumah persembunyian di Jerman.

“Kami telah melalui begitu banyak hal dalam beberapa minggu terakhir… Rasanya seperti hidup tersendiri,” kata Walid (26), sambil duduk di tempat tidur susun di kamar sempit yang ia tinggali bersama empat pria lainnya.

Kelompok di Minsk.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

Walid dan teman-temannya, seperti ribuan pria, wanita, dan anak-anak lainnya, meninggalkan Timur Tengah menuju Belarus pada musim gugur ini, dengan harapan dapat bergabung dengan UE. Pertarungan antara migran dan penjaga perbatasan Polandia telah menjadi tantangan terbesar bagi perbatasan negara-negara tersebut sejak krisis migran pada tahun 2015.

Para pejabat UE menyebut krisis ini sebagai “perang hibrida” yang dirancang oleh Presiden Belarusia Lukashenko untuk menghukum negara-negara Barat karena menjatuhkan sanksi setelah ia mengklaim kemenangan dalam pemilu yang disengketakan tahun lalu. Belarus menegaskan bahwa ini adalah drama kemanusiaan yang diciptakan oleh penolakan Eropa untuk menghormati hukum internasional dan memberikan hak kepada pencari suaka untuk mencari suaka.

“Belarus adalah satu-satunya pilihan kami untuk pergi ke Eropa, untuk keluar dari neraka di Suriah,” kata Walid, yang, seperti lima temannya, adalah anggota etnis minoritas Druze dari kota As-Suwayda dekat perbatasan dengan Yordania. .

Para pria tersebut menghabiskan tabungan hidup mereka untuk membeli visa dan tiket pesawat untuk sampai ke Minsk. Dari sana mereka naik taksi ke kota Grodno, di mana mereka bertemu dengan penjaga Belarusia yang menggiring mereka melintasi perbatasan menuju zona penyangga hutan.

Mereka mengatakan para penjaga berulang kali mendorong mereka melintasi perbatasan Polandia dan memotong kawat silet tiga kali di tempat yang berbeda, namun penjaga Polandia selalu menangkap mereka dan memaksa mereka kembali. Setiap kali mereka kembali ke zona penyangga, kata para pria tersebut, penjaga Belarusia akan memukul mereka dengan pentungan dan dahan pohon.

Dinas penjaga perbatasan Belarusia tidak menanggapi permintaan komentar atas tuduhan bahwa penjaga perbatasan memukuli migran dan mencoba membantu mereka menyeberang ke Polandia.

“Memalukan sekali,” kata Kosai (27), seorang pria jangkung yang membuka bajunya hingga terlihat memar di punggung dan lengannya.

Setelah upaya ketiga yang gagal, mereka memutuskan untuk berkemah di dekat bagian lain perbatasan, namun mengatakan bahwa mereka hampir tenggelam setelah terjebak di rawa dalam perjalanan ke sana.

“Itu momen yang paling menakutkan,” kata Shadi (24), seraya menambahkan bahwa dia tidak bisa berenang. “Saya pikir itulah akhirnya.”

Para pria tersebut mengatakan bahwa mereka terpaksa meminum air kolam agar tetap hidup.
Arsip pribadi

Pada hari ketujuh, kelompok itu kehabisan makanan dan air. Mereka mengatakan penjaga perbatasan Polandia di seberang kawat menolak membantu mereka.

“Mereka menatapku, melemparkan air ke tanah dan tertawa. Mereka tidak melihat kami sebagai manusia, lebih seperti anjing,” kata Odai (23), anggota termuda di kelompok tersebut.

Perwakilan penjaga perbatasan Polandia tidak segera menanggapi permintaan komentar atas tuduhan bahwa mereka menolak berbagi makanan dan air dengan para migran di zona penyangga.

Dalam keputusasaan dan meskipun takut akan pemukulan lagi, mereka kembali menemui penjaga Belarusia dan bertanya apakah mereka dapat membantu penyeberangan lagi.

Para pria tersebut, bersama sekitar 200 migran lainnya, digiring ke dalam mobil van yang sempit dan dibawa empat jam ke selatan menuju perbatasan yang kosong di dekat kota Brest.

Di sana, penjaga Belarusia membangun jembatan kayu melintasi perbatasan Polandia.

“Itu menakutkan dan kacau,” kata Walid.

Penjaga Belarusia menyuruhnya untuk tetap berlari meskipun dia mendengar suara tembakan. Mereka yang berbalik, mereka memperingatkannya, akan dipukuli.

“Kami harus menginjak orang, itu murni untuk bertahan hidup. Saya tidak suka memikirkan apa yang terjadi. Banyak yang tertinggal,” ujarnya.

Penjaga polisi Polandia menuduh rezim Belarusia melakukan hal itu bangunan jembatan kayu dan bangunan lain untuk membantu migran melintasi perbatasan. Baru-baru ini pemeliharaan kepada BBC, Lukashenko mengatakan “sangat mungkin” pasukannya membantu migran menyeberang ke Polandia.

Ketika Walid dan teman-temannya akhirnya melintasi perbatasan, mereka mengatakan bahwa mereka mendengar penjaga Polandia menembak ke udara, namun tetap berlari. Mereka kehilangan satu sama lain dalam kekacauan tetapi berhasil terhubung kembali di dekat stasiun kereta kecil.

“Kami adalah sedikit yang beruntung, ini merupakan keajaiban kami semua bisa lolos sebagai sebuah grup,” kata Odai.

Rumah keamanan

Di Polandia, seorang penyelundup Suriah yang mereka hubungi sebelumnya di Minsk mengantar mereka ke rumah persembunyian di Jerman.

Dia tidak mengucapkan sepatah kata pun selama 9 jam perjalanan menuju perbatasan Jerman.

“Seperti berhadapan dengan hantu,” kata Walid menggambarkan penyelundup itu. “Kamu tidak tahu apa-apa tentang mereka. Kamu hanya tidak bertanya-tanya.”

Rombongan berkemah di hutan perbatasan dengan Polandia.
Arsip pribadi

Mereka bermalam di sebuah apartemen di Jerman Timur, dan keesokan paginya penyelundup membawa mereka ke barat menuju perbatasan Jerman dengan Belanda, di mana mereka tiba di kota Venlo minggu lalu. Mereka segera melapor ke polisi untuk memulai proses pendaftaran suaka

Teman-teman tersebut mendapati kehidupan di pusat suaka lebih sulit dari yang mereka perkirakan, karena kebijakan pemerintah Belanda untuk menjaga kondisi tetap sederhana untuk mencegah migran.“Negara ini indah, tapi di sini sulit. Kami tidak mendapat banyak makanan dan tidak punya pakaian hangat,” kata Walid.

Menurut Evita Bloemh, peluang mereka untuk tetap tinggal dan mendapatkan status pengungsi cukup besarfoal, perwakilan dari Dewan Pengungsi Belanda, sebuah organisasi yang mewakili dan membela kepentingan pencari suaka.

“Warga Suriah pada umumnya mempunyai peluang bagus untuk mendapatkan status pengungsi dan akhirnya mendapat tempat tinggal di Belanda, pihak berwenang masih menganggap negara itu berbahaya,” katanya.

Dia menambahkan bahwa keadaan tidak terlalu positif bagi suku Kurdi Irak yang merupakan sebagian besar migran yang menggunakan rute Belarusia, karena Belanda menganggap negara itu “aman”.

Bloemheveul mengatakan sejauh ini sulit untuk memperkirakan berapa banyak migran yang datang ke Belanda melalui rute tersebut, namun jumlahnya “tidak besar”, dan para pejabat memperkirakan jumlah tersebut hanya 53 pada bulan November.

Sebagian besar migran yang memasuki UE mencari suaka di Jerman, menurut polisi federal pada hari Rabu tercatat total 10,648 entri tidak sah yang terkait dengan Belarus.

Kosai, Odai, Shadi dan Walid di depan pusat suaka di selatan Belanda.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

Walid dan kelompoknya menyadari bahwa mereka termasuk sekelompok kecil migran yang berhasil mencapai Belanda.

Beberapa migran yang tiba di Belarus telah kembali ke Irak dan Suriah banyak lainnya kini ditempatkan dalam kondisi yang memprihatinkan di gudang-gudang terdekat berbatasan atau tidur di jalanan Minsk.

Salah satunya adalah Afron, seorang remaja Kurdi Irak berusia 16 tahun yang berbicara kepada The Moscow Times pada 10 November setelah dia terbang ke Minsk dari Istanbul.

“Visa saya sudah habis dan keluarga saya tidak dapat lagi menghidupi saya. Saya tidur di jalanan Minsk dan mengemis makanan,” katanya dalam update teks pada Rabu.

Meski bahagia, para pria di Belanda menolak berterima kasih kepada Lukashenko karena telah memberi mereka kesempatan datang ke Eropa melalui Belarusia.

“Lukashenko akan baik-baik saja jika kita mati di hutan itu. Dia tidak peduli sedikit pun tentang kami. Kami melakukannya sendiri,” kata Walid.


sbobet mobile

By gacor88