‘Kami bukan revolusioner’: Partai liberal terakhir Rusia beroperasi tanpa ilusi

Minggu pagi yang mendung di bulan Juli, dan di lantai empat puluh gedung pencakar langit Moskow yang mewah, partai liberal terakhir Rusia berkumpul untuk kongres tahunannya.

Kuartet gesek bermain di samping panggung, tetapi delegasi partai Yabloko – beberapa tua dan berambut bagus, beberapa lebih muda dan menakutkan – memiliki satu hal dalam pikiran mereka: pemilihan berisiko tinggi bulan September untuk Duma, parlemen nasional Rusia.

“Pemilu ini akan menentukan masa depan Rusia selama beberapa dekade,” kata Kirill Goncharov, wakil kepala cabang Yabloko di Moskow, berusia dua puluh enam tahun, dan kandidat dari distrik yang condong ke oposisi di ibu kota Rusia.

Bagi pendukung Yabloko, yang selalu hadir di kancah politik Rusia, pemilu ini merupakan peluang bagi kaum liberal yang sudah lama terpinggirkan di negara tersebut untuk mengubah ketidakpuasan terhadap partai berkuasa yang tidak populer menjadi kembali ke Duma.

Tetapi dengan pelebaran jaring Kremlin di tengah tindakan keras terhadap oposisi politik dari semua lapisan, hanya sedikit yang memiliki ilusi tentang prospek kemenangan mereka di tempat pemungutan suara.

“Ini bisa menjadi kesempatan terakhir yang kita miliki,” kata Goncharov. “Mereka dapat memutuskan untuk menutup kami kapan saja.”

Sudah lama sejak Yabloko – yang berarti apel dalam bahasa Rusia – menjadi pusat politik negara.

Didirikan pada tahun 1993 dan merupakan pemain politik yang berpengaruh pada masa Yeltsin, partai ini hampir tersingkir dalam pemilu Duma Negara tahun 2003 karena para pemilih kelas menengah di perkotaan memberi penghargaan kepada partai Rusia Bersatu pimpinan Presiden Rusia Vladimir Putin atas pertumbuhan ekonomi dan stabilitas politik yang meningkat.

Saat ini, Yabloko jarang mendaftar di pemungutan suara nasional. Dalam pemilihan presiden 2018, pencalonan pendiri partai Grigory Yavlinsky hanya menarik satu persen suara nasional.

Meskipun mengalami kekeringan selama dua dekade, Yabloko mempertahankan satu keunggulan penting: status hukumnya.

Sangat sulit untuk mendaftarkan sebuah partai politik baru di Rusia tanpa izin Kremlin, dan calon partai oposisi sering kali tidak mendapat pengakuan hukum.

Demikian pula, standar untuk berlari tanpa dukungan partai sangatlah tinggi. Calon calon independen harus mengumpulkan ribuan tanda tangan dan sering didiskualifikasi berdasarkan teknis.

Semua ini berarti bahwa Yabloko – satu-satunya partai yang terdaftar secara resmi di Rusia yang berkomitmen pada demokrasi liberal – telah mengambil kepentingan yang dibesar-besarkan sebagai salah satu jalan terakhir menuju politik bagi para kritikus Kremlin yang terpinggirkan.

Kadang-kadang, ini diterjemahkan menjadi suara protes untuk partai, dengan Yabloko mengubah sentimen anti-Kremlin menjadi hasil yang kuat dalam pemilihan lokal Moskow pada 2017 dan 2019.

Hal ini menyebabkan partai tersebut menjadi tempat pertama bagi para aktivis oposisi yang bukan anggota partai namun dikecualikan dari politik elektoral Rusia yang diatur dengan cermat.

“Saya memutuskan mencalonkan diri untuk Yabloko karena tidak mungkin saya diizinkan mencalonkan diri sebagai calon independen,” kata Alyona Popova, seorang juru kampanye feminis terkemuka melawan kekerasan dalam rumah tangga, pada bulan September ketika calon Yabloko untuk distrik Duma di utara Moskow.

“Pihak berwenang sama sekali tidak mengizinkan saya mengumpulkan tanda tangan.”

Namun, salah satu tokoh oposisi yang dilarang keras oleh Yabloko adalah Alexei Navalny.

Kritikus Kremlin yang dipenjara melakukannya hubungan yang panjang dan rumit dengan partai di mana ia melakukan debut politiknya pada akhir 1990-an.

Navalny, yang dikeluarkan dari Yabloko pada 2007 karena menghadiri demonstrasi ultranasionalis, anti-imigrasi, dan melakukan agitasi terhadap pendiri partai dan pemimpin informal Grigory Yavlinsky, memenangkan permusuhan abadi dari mantan rekannya.

Awal tahun ini, di tengah protes besar-besaran terhadap pemenjaraan Navalny, tulis Yavlinsky sebuah surat terbuka mengutuk pemimpin oposisi yang dipenjara sebagai “populis” dan memperingatkan para pendukung untuk memprotes dukungannya.

Sebagai imbalannya, oposisi yang lebih radikal yang berpusat di Navalny secara tradisional melihat Yabloko sebagai partai yang dikompromikan, loyal kepada Kremlin, mirip dengan partai Komunis dan Demokrat Liberal yang secara nominal independen tetapi berpihak pada Putin yang diwakili di Duma.

Dengan organisasi Navalny sekarang dilarang sebagai “ekstremis” dan hukuman hukum yang berat bagi siapa pun yang bekerja dengan mereka, ketegangan antara kedua kubu telah meningkat menjelang pemilihan parlemen musim gugur.

Setelah Yabloko menolak untuk mencalonkan serangkaian mantan penyelenggara dari markas regional Navalny yang sekarang ditutup sebagai kandidat untuk pemilihan September, sekutu Navalny dibawa ke Twitter untuk mencela partai tersebut sebagai front Kremlin.

“Sebuah partai yang pemimpinnya pengecut dan pengkhianat,” ajudan Navalny, Ruslan Shaveddinov, diasingkan menulis dari apple co.

“Malu pada mereka.”

Namun bagi umat Yabloko yang setia, kedekatan yang berlebihan dengan Navalny merupakan jembatan yang terlalu jauh bagi sebuah partai yang selalu harus memetakan jalur berbahaya antara nilai-nilai oposisi dan tuntutan otoritas akan soliditas ideologis.

Bulan lalu, Dmitri Gudkov, mantan wakil Duma yang menjadi tokoh oposisi, meninggalkan Rusia. Gudkov, yang mencalonkan diri sebagai anggota parlemen Rusia dengan tiket Yabloko, mengatakan dia diberitahu bahwa dia akan dipenjara jika tetap tinggal di Rusia.

“Kami sudah tahu bahwa kami telah melanggar beberapa garis merah Kremlin,” kata wakil ketua partai Moskow Goncharov.

“Ada batasan terhadap apa yang mungkin terjadi.”

Kandidat Yabloko dan aktivis feminis Alyona Popova.
Felix Lig/MT

Bagi banyak anggota Yabloko, masalah Navalny merupakan inti dari identitas partai tersebut sebagai pemain politik “sistemik”, yang berdedikasi untuk mencapai perubahan apa pun yang mungkin terjadi dalam arena politik Rusia yang otoriter dan didominasi Putin – namun secara teoritis masih demokratis.

Ini adalah identitas yang kontras dengan gerakan Navalny “non-sistemik”, yang menolak rezim yang ada sebagai tidak sah dan menuntut penggulingannya.

“Kami bukan kaum revolusioner,” kata Lev Schlossberg, seorang wakil regional di kota barat Pskov, yang dikenal sebagai seorang yang relatif pro-Navalny radikal di Yabloko.

“Rusia masih menyelenggarakan pemilu dan konstitusi, meski sudah ternoda, dan kita masih bisa menggunakannya untuk mengubah negaranya.”

Bagi Schlossberg, pemilu Rusia – yang menurut para kritikus semakin tidak adil – bukanlah halangan bagi misi Yabloko untuk membawa demokrasi ke negara itu melalui kotak suara.

“Tugas kami adalah mendapatkan begitu banyak suara sehingga mereka tidak bisa merampas kemenangan kami,” katanya.

Namun bagi banyak calon Yabloko, prospek partai kurang optimis.

Dengan tindakan keras Kremlin terhadap semua oposisi yang meningkat seiring dengan pemungutan suara dari partai yang berkuasa seng ke titik terendah dalam sejarah, banyak yang meragukan bahwa bahkan oposisi “sistemik” yang jinak akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam arena politik yang semakin tertutup bagi kritik terhadap garis resmi.

“Sangat mungkin bahwa Kremlin pada akhirnya akan menghentikan saya untuk mencalonkan diri. Namun Anda tidak bisa tidak berpartisipasi,” kata aktivis feminis Alyona Popova.

“Jika tidak, masyarakat akan kehilangan harapan.”


demo slot

By gacor88